Skip to main content

and then.... BOOM!

Waktunya solat Idul Adha, sayangnya Ghiffari lagi kena Mumps alias Gondongan. Jadi gw memutuskan nunggu di rumah aja sama anak-anak selagi bapaknya solat Ied. Subuh tadi kita berdua nyium bau gas, terus mikir oh gas udah mau abis mungkin. Teledornya ga dicek.

Pagi itu ngukus ayam buat sarapan Ghiffari, gw tinggal untuk mandiin anak-anak di lantai atas. Maksudnya biar pas bapaknya selesai solat kita udah siap berangkat ke rumah Mamah. Karena mau lebaran disana (read: numpang makan). Anak-anak udah siap dan pake baju rapih, gw sih masih dasteran, gw ajak kebawah buat cek kukusan ayam. Anak-anak duduk di sofa sambil liat youtube. Gw matiin kompor karena ayam udah matang.. Sambil jongkok gw nyalain Oven, ngebalik terus ambil wadah buat naro ayam ke oven.

terus...

BOOM....


suara meledak dari belakang gw, kompor keangkat dari top table, oven kedorong sampe deket gw dan dispenser terbalik plus pintunya berhamburan. Pecahan kaca mug dan piring dan makanan yang tumpah ke lantai. Lapisan vinyl yang lepas. Chaos berat lah.


Masih belum bisa memahami keadaan, yang gw liat pertama anak-anak semua gapapa. Alhamdulillah. Cuma mereka bengong kayanya kaget (ya iyaalaaah). Yang menyadarkan gw adalah serpihan kayu dari kitchen set yang jaraknya mungkin cuma 10-20cm di sebelah anak-anak itu berarti ledakannya cukup keras SAMPAI MELEWATI KEPALA ANAK-ANAK.
Baru deh kerasa lemes. Pas liat tangan ternyata gemetar. Tetangga diluar rumah pada nyari asal usul bunyi ledakan.
Sementara Chaca belum sampai dan gw pake daster.
Jadi gw putuskan buat berdiam diri dulu, anak-anak mulai sadar dan nangis. Jadi gw gendong Aimee sambil nyuruh Ghiffari ngejauhin sisa sisa serpihan kayu dari kitchen set. Alhamdulillah kita bertiga masih dilindungi Allah
Chaca pulang baru gw bilang dan pas sadar pake nangis dulu dikit (biar ada sedikit emosi dan drama jangan terlalu flat gitu lah) karena baru sadar gw hampir mengalami sepersekian detik dekat dengan kematian.

Tetangga datang gw malah buru-buru pergi mandi (malu kan disamperin bau ayam haha...). Alhamdulillah ya dikelilingi sama tetangga-tetangga yang perhatian.

Untungnya yaa...

  1. Anak-anak selamat
  2. Emaknya selamat
  3. Gak ada api cuma ya dasar kabinet kitchen set rusak






We are very thankful for this. 

Lesson learned: Selalu cek gas di rumah dan selalu curiga kalo ada bau. Bila bau disertai desisan gas, kemungkinan gas atau regulator bocor. Minta tolong cek pihak yang ngerti, gw ga saranin cek sendiri khususnya kalo tinggal cuma sama anak-anak doank di rumah. Jauhkan anak-anak dari kompor dan oven pada saat menyalakan atau pada saat sedang menyala. 
Be careful. Semoga kita semua selamat dan dilindungi Allah SWT. Aamiin YRA

Comments

  1. Ya Allah Liaaa... gemeteran bacanya :(
    Alhamdulillah semua sehat selamat yaaa Li. Terima kasih udah ngingetin. Pokoknya kalau udah bau gas, kita semua harus waspada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah teteh masih ditangtayunan ku gusti Allah..

      Delete
  2. waduh serem banget ya.. untung semuanya gak kenapa napa...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Mengurus Visa Liburan ke Taiwan

Setelah berulang kali ke TETO ( Taiwan Economic and Trade Office) buat urus VISA sepertinya udah cocok kalo gw review ini di blog hehe.. Kira-kira gw urus visa terhitung 4-5 kali lupa persisnya.. 1. Buat Gw ama Ghiffari pas pertama berangkat 2. Buat Gw ama Ghiffari pas ngurus visa tinggal 3. Buat Mertua 4. Buat Liburan sama Mamaku dan tante-tanteku Dan prosesnya cukup sama kecuali sekarang isi formnya online. Untuk persyaratan berikut gw ambil dari websitenya TETO Indonesia PERSYARATAN UNTUK VISA KUNJUNGAN WISATA HARUS MELALUI WEBSITE: https://visawebapp.boca.gov.tw UNTUK MENGISI APLIKASI PERMOHONAN VISA, KEMUDIAN APLIKASI PERMOHONAN TERSEBUT DI PRINT DENGAN LASERJET DAN DITANDATANGANI LANGSUNG OLEH YANG BERSANGKUTAN MELAMPIRKAN DUA LEMBAR PASFOTO 6 BULAN TERAKHIR, UKURAN 4CM X 6CM (BERWARNA DAN BACKGROUND PUTIH) MASA BERLAKU PASPOR MINIMAL 6 BULAN (UNTUK SINGLE ENTRY), MINIMAL 12 BULAN (UNTUK MULTIPLE ENTRY) SURAT KETERANGAN KERJA DARI KANTOR ATAU SEKOLAH BAGI PE

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke