Skip to main content

Sate House Taipei

Malam minggu iseng browsing tempat makan sate di taipei, ketemulah link ini
Browsing dulu lewat google maps, buat nyari arah dan enaknya pake apa, setelah diliat-liat ternyata dari MRT bisa jalan. Kita berdua emang lebih prefer kemana mana pake MRT karena lebih leluasa bawa stroller dibanding naek bus.
Janjian sama temen kantor chaca,  sehabis magrib jalan ke Sate House. 

Turun di MRT Liuzhangli, terus pake GPS handphone sibuk cari arah 2 lelaki itu, sementara gw di belakang smbl dorong stroller isi anak bayi yang lg tidur.

Begitu sampai di tempat sate ternyata lumayan rame, tapi ternyata high chair pun ada. Tempatnya agak sempit sih tapi ada lantai bawah yang lebih leluasa. akhirnya setelah gotong-gotong stroller, duduklah kita di lantai bawah.

Di pojokan lantai dasar itu banyak koleksi lagu-lagu mandarin maupun Indonesia. Rupanya si mpunya resto ini memang orang Malang. Dari hasil ngobrol-ngobrol beliau ud ngejalanin resto itu selama 19 tahun! Wow!

Kita cuma berempat aja, gw, Chaca, Elvart dan Ghiffari terus kita sibuk lah menelusuri menu. Banyak banget macemnya rendang, telor bali, gado gado, sate ayam, sapi, kambing ada semua....
Tapi yang gw salut adalah di menu cuma ditulis dua bahasa, bahasa Cina dan bahasa Indonesia.
Bangga dunk jadi orang Indonesia :)

Dan dengan kalapnya kita bertiga mesen makanan:

Nasi Kuning (2 bakul kecil)
Rendang
Ayam Kalasan
Sate Udang
Sate Kambing
Gado-gado
Tahu Tempe
Telur Bali

dan  jreng jreng jreng diluar dugaan pas dateng itu smua makanan datang dalam porsi besarrrr kecuali untuk sate yang cuma 5 tusuk saja tapi panjang banget itu.

Harga rata-rata berkisar 200 NT untuk makanan-makanan diatas

Akhirnya malam kemarin kita mabok masakan Indonesia haha...
Dan rasanya... JUARA! enakkkk... Ghiffari aja ngabisin nasi kuning tempe dan ayamnya banyak banget :)

Di luar ekspektasi gw yang bolak balik makan disana sini di warung warung Indo laennya. Ini adalah resto Indonesia yang so far menurut gw paling enak :) 
Tapi memang setelah kita tilik-tilik, restoran ini emang lebih 'serius' kalo yang lain kan warung-warung biasa yang biasa ditongkrongin sama para TKI di hari libur buat karaokean dan melepas kerinduan sama masakan Indonesia.

Anda berada di Taipei?
Coba klik linknya untuk tau lokasi dan menu apa aja yang tersedia.
RECOMMENDED!

Notes:
Sayang banget kita lupa buat foto-foto.. tapi next time kita kesini insya Allah bakalan kita foto.





Comments

  1. 2 bakul????? Yg protes nambah d kasi piringan minta ganti bakul tu syapa yaaaa wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. halal nggak nih ?
    kok gw baca ref. lain nggak ada yang bilang halal.
    ojok ojok koyok makanan TMS

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk... beberapa ada yang bilang ga ada logo halal sih.. tapi orang2 kdei biasa pada beli disini.. jadi entahlah.

      Delete
  3. Replies
    1. lumayan sih sekitar 1000NT waktu itu abisnya buat sekeluarga besar kami.. kurang lebih 3 jutaan.. berdelapan dengan 1 anak kecil

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup