Skip to main content

Weekend Getaway



2 minggu sebelum pulang ke Indonesia (pas taun baruan) kita jalan-jalan ke Kaohsiung karena pengen nyobain High Speed Rail.

Lebih lengkap tentang HSR bisa diliat di sini 

From =
台北站 Taipei Station – (Main Station)
No. 3, Beiping W. Rd, Taipei City

To:
左營站 Zuoying Station
No.105, Kaotie Rd, Zuoying District, Kaoshiung City





Jarak tempuh Taipei – Kaohsiung = 248 km
Waktu tempuh = 1.5 jam
Kecepatan tertinggi = 180 mph atau 289 km/jam

Taiwan High Speed Rail menempati rangking 4 sebagai salah satu HSR Tercepat di dunia. Jarak tempuh Kaohsiung yang tadinya 4.5 jam menggunakan kereta biasa menjadi 90 menit saja.
Di dalam HSR sendiri sama sekali gak kerasa cepetnya. Rasanya nyaman dengan pemandangan seakan lagi di Indonesia, sawah-sawah dan jalan-jalan di kota pinggiran Taiwan.

Ada dua tipe kelas yang ditawarkan
1.    Business dengan tariff 1990 NT per orang
2.   Standard dengan tariff 1490 NT per orang

Harga yang ditawarkan memang lumayan pricey dibanding dengan system transportasi public lain yang ada di Taiwan. Tapi it really worths to try J
Karena kita pengen coba 2 kelas, jadi kita pilih untuk berangkat dengan kelas Standard dan pulang dengan kelas Business. Kita pesen via online jadi sesampainya di station bs lgsg masuk ke loket online.

Kelas Standard :




Kelas Business :






Menurut gw pribadi, perbedaan kelas business dan standard ga terlalu signifikan.


  1. ·      Di kelas standard, tempat duduknya terdiri 2-3 kursi sementara di kelas business tempat duduknya 2-2 dengan ukuran yang tentunya lebih besar dengan sandaran kaki dan jarak antara tiap deretan lebih jauh.
  2. ·        Di kelas standard ga ada makanan gratis. Sementara di kelas business, dikasih minuman gratis (pilihan dari teh, kopi, juice) dan dikasih snack berupa kacang dan kue coklat.
  3. ·         Kelas business gordennya lebih bagus (hahaha I see details)
  4. ·         Kelas business mbak-mbaknya lebih cantik

Mudah-mudahan suatu hari Indonesia bisa punya HSR macam ini. Jadi Jkt-Surabaya cuma 1.5 jam aja pake kereta. Aamiin.


Dari Station Zuoying kita naik MRT ke Central Park Station MRT. Alamaaak ini stationnya bagus banget deh. Pemandangannya ok dan penataannya bagus. Oiya kita harus beli dulu koin untuk naik MRT karena ternyata sayangnya Easy Card ga berlalu disini kalo ga salah sekitar 40 NT untuk jarak Zuoying-Central Park. Yang berlaku adalah K-MRT (dugaan gw sih Kaohsiung MRT)







Untuk keterangan K-MRT bisa liat disini 

Sesampainya di Kaohsiung kita nginep di Grand Hi Lai. Menurut si trip advisor si hotel ini nomer satu di Kaohsiung. Karena ini di Taiwan kita naek MRT dan dilanjut jalan dengan modal Google Maps (aplikasi paling yahud 2011 buat gw). Dan jumlah hitungan jarak dan waktu si Google Maps nyaris tepat untuk Taiwan (jarang berlaku di Indonesia karena macet).

Sebelum kesini kita malah sempet jalan-jalan di Urban Spotlight di daerah Central Park Station. Gw selalu terkagum-kagum dengan banyaknya dan rapihnya green area di Taiwan. Sebagai tempat main anak (tempat pacaran anak muda :p).


Seselesainya disitu kita check in di Grand Hi Lai.








Fasilitas
Pantes lah buat jadi ukuran nomer 1. Harga yang masuk akal +/- 1jutaan buat hotel bintang lima yang lengkap dimana atas adalah hotel dan basementnya ngegabung sama mall yang food courtnya punya Mcdonalds (Zuper Penting!) plus ada Jason Supermarket (one of my fave market).

Lokasi
Dekat MRT, menyatu sama mall, di depannya banyak butik-butik kecil yang barangnya lucu… OK banget deh

Food
Malemnya gw pesen makan ke kamar, gw pesen Fried Rice Shrimp plus Tuna Sandwich dan rasanya lumayan enak.

Hotel staff
Ramah di setiap penjuru hotel, sampe ke cleaning service, office boy dan every part of hotel yang kita lewat mereka selalu berdiri sambil menyapa “Nihao” dengan senyum manis

Karena judulnya juga weekend getaway kita emang ga ada rencana pengen ngapa-ngapain atau kemana mana. Kita di hotel aja all night long, tidur, makan, nntn tv cable dan terpenting adalah Ghiffari keliatan happy banget disini sampe gw ledek “Pah, kita pindah sini aja apa anaknya hepi bener”.

Kenapa gw tau hepi, karena Ghiffari disaat super happy suka ngeluarin kata-kata baru. Pas di Kaohsiung ini kita ber 3 maen hide n seek dan Ghiffari nyariin ke kamar mandi sambil nanya “manaa?”

Woohoo,,, langsung masukin catetan jumlah kata yg Ghiffari bisa. Buat ibu dengan anak dengan kata-kata yang masih sangat terbatas. Nambah satu kata aja rasanya hepi banget Jå

Keesokan harinya jam 12 kita check out (ga mau rugi banget yah gw check in jam 12 keluar jam 12). Terus karena HSR pulang kita jam 3. Kita pengen liat Masjid Kaohsiung dan numpang solat dulu disana.

Jadi kita naek MRT dari Central Park – Wueweying Station

Sesampainya di Wuweying Station kita jalan 5 menit aja sampe deh di masjid, terus solat dan beli makan di resto Indonesia untuk dibawa pulang ke Taipei.  



Karena waktu yang udah mepet parah kita naek taksi dari resto Indo ke HSR Station.

Alhamdulillah kekejar dan kita naik kereta dan sampai rumah tepat waktu.

Great weekend!!

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup