Skip to main content

Ghiffari Daily Activities


Ghiffari Daily Activities

Hasil browsing sana sini hasil tanya terapis ama dokter, ngintip sekolah sebelah kira-kira beginilah daily activities si bocil yang disisipi terapi sensori integrasi disana sini. Dan kegiatan ini ga cuma untuk anak-anak yang butuh terapi aja sih sebenernya. Tapi untuk semua anak supaya lebih banyak kegiatan positif selain nonton TV 


1.          Memindahkan bola
                Bahan :
·      Bola warna warni kira-kira 20-25 buah
·      2 buah ember
Kegiatan :
Letakkan 2 buah ember berjarak 10-20 langkah. Ajarkan anak untuk memindahkan bola satu persatu dari ember yang satu ke ember yang lain. Pastikan dikerjakan hingga selesai.

*bila kegiatan ini sudah dipenuhi sang anak bola warna warni bisa diganti dengan buah-buahan atau binatang-binatangan. Pembimbing bisa sambil meyebutkan jenis buah yang dipindahkan.

2.         Memasukkan koin ke dalam celengan
               Bahan :
·      Uang koin kira-kira 20-25 pieces
·      Celengan atau botol aqua yang dibolongi pinggirnya sesuai dengan besar uang koin
Kegiatan :
Hampir sama dengan kegiatan atas. Anak diwajibkan memasukkan sampai dengan semuanya selesai. BIla anak mulai tidak focus dan mau meninggalkan sebelum selesai, beritahu agar menyelesaikan dahulu ‘tugas’nya

3.          Perosotan dan ayunan
                Bahan :
·      Perosotan yang tangganya cukup tinggi dan landai
·      Ayunan yang tidak ada senderannya
Kegiatan :
Usahakan naik turun perosotan kurang lebih 10-15 kali per hari J
Ayunan diayun dengan perlahan dan terkadang dihentakkan agar anak kaget dan melatih refleks menahan badan agar tidak jatuh

4.         Naik Turun Tangga
              Bahan : Tangga dengan 10-15 undakan
              Kegiatan : 
              Naik dan turun dengan berpegangan pada pegangan tangga tanpa bantuan pendamping (tapi tetep diawasin yak)

5.         Main Bola
             Bahan : Bola Sepakbola
             Kegiatan : Ajarkan perbedaan menangkap, mengambil dan menendang

6.         Bersepeda
            Bahan : Sebuah sepeda tanpa dorongan
            Kegiatan :
            Mengajarkan anak menggowes sendiri dengan kakinya kearah depan. *biasanya pertama-tama masih gowes kebelakang

7.          Melompat lompat
            Bahan :
            Trampolin atau bola pilates diameter 75cm
            Kegiatan:
           Jika anak sudah bisa melompat maka disarankan melompat lompat di atas trampolin 10-20x setiap hari. Bila belum bisa bisa menggunakan bola pilates smbl diajarkan melompat2 diatas bola.

8.         Berjalan tanpa alas kaki di atas rumput dan aspal sekitar +/- 30 menit setiap hari

9.         Mendengarkan lagu anak-anak dari kaset 40 lagu taman kanak-kanak (covernya foto giofanny, enno, alfandy dll). Beli di toko kaset seharga 18rb saja. Lagunya lengkap kap kap, balonku, pelangi, tukang kayu, nina bobo ada semua deh.. Emaknya ampe takjub.

10.    Senam Sehat Gembira

Sebenernya tujuan ke toko kaset adalah buat beli kaset senam gembira cipt :  Pak Anam. Gara-gara di sekolah sebelah (pg dan tk) setiap selasa Ghiffari suka ikut senam pake lagu di kaset ini.
Kira-kira liriknya kaya gini :

“kepala pundak lutut dan kaki pinggul digoyang bertepuk tangan”

Weekly Activities :

1.          Berjalan di air setinggi leher
Tempat:
Kolam renang anak –anak
Kegiatan :
Beri jarak antara anak dan anda lalu perintahkan sang anak untuk berjalan ke arah anda kira-kira 10 langkah lalu setiap anak maju anda mundur. Sambil ajarkan kata-kata (terserah apa saja misal BERENANG).

2.         Memberi makan Rusa 
Tempat :
Depan Istana Bogor
Bahan :
Sayuran dan wortel (bisa dibeli Rp 1000 seikat)
Kegiatan :
Ajarkan anak  tentang bagusnya sayuran dan kenalkan dengan binatang (kalo disini ya dikenalin ama rusa soalnya ga ada yang laen hehe)
** bisa diganti dengan jalan jalan ke kebun binatang :)

Notes:
Usahakan mengubah suasana setiap minggunya misalnya tempat berenang dan tempat main ayunan dan perosotan. Sehingga anak tidak terpaku dengan satu tempat saja atau satu kebiasaan.


Less TV Less Ipad Go Outside!!! 

NB: Lagi males foto-foto hehe ntar deh kapan kapan ya kalo ada tukang fotonya difotoin :p

Comments

  1. keren liii...semangka! kalo gwe jg sekarang nambahin atar maen ujan selaen mandi di shower. mumpung gag ada eyang-eyangnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ada eyangnya lo takut diomelin anaknya masuk angin kan ya? kaya gw wkwkwk

      Delete
  2. thanks for sharing Lia, anakku selama ini mainnya baru jenis naik kuda2an ato dorong2 kreta mainan sama coret2 tembok. mau praktekin yg kamu share disini ahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut gw sih ini ga harus buat anak anak yang terapi ya.. bisa buat siapa aja n this is fun :D

      selamat mencoba mbakyuu hehe

      Delete
  3. Terimakasih Sudah berbagi cerita :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup