Skip to main content

Stay at Home Mom vs Working Mom



Postingan ini dibuat atas pengalaman pribadi dan sangat mungkin berbeda  untuk setiap individu 
Working Mom = 19 m
Stay at home Mom = 7m

Mumpung Ghiffari masih tidur mari kita ngeblog.
Gw udah mengalami beberapa kondisi dan ini sedikit banyak gambaran untuk yang mau mengambil keputusan resign atau tetap bekerja, punya pembantu atau ga usah :D

1.    Working Mom with Mom and ART
Waktu gw melahirkan gw sama sekali ga pernah mikir kepengen jadi ibu rumah tangga, karena dulu emak gw pun PNS ya kerja aja dan gw ngerasa gw cukup keurus. Sempet searching baby sitter buat Ghiffari tapi ada setidaknya 3 alasan kenapa gw memilih ART.
a.   Kalo gw punya baby sitter gw takut gw terbuai dengan nyuruh-nyuruh ini itu jadi gw keenakan, gw pengen ngerasain capeknya ngurus anak sendirian dari A-Z. Jadi gw memutuskan untuk ga pny art atau bs selama 3 bulan pertama kelahiran Ghiffari. Hasilnya turun 14 kg :D
b.   Nyokap gw yang akhirnya gw titipin Ghiffari jg menolak gw pake BS karena nyokap gw lebih perlu ART yang bisa disuruh bersihin kebon katana (-___-!!). Urusan Ghiffari biar Mamah yang tanggung gitu beliau berujar
c.   Sayang duitnya udah gw survey yang bagus gajinya diatas 1.5jt semua,,, hahahha….

Pros:
·      Diurus sama nyokap sendiri pasti dunk lebih bisa dipercaya daripada dikasih ke totally stranger
·      Karena alasan a otomatis bekerja jadi lebih tenang
·      ART bisa gw suruh ini itu (sebenernya BS jg bisa si tapi ga semua BS mau disuruh bantuin masak dll)
Cons
·      Kerja dari jam 8-5 tp perjalanan bolak balik 3-6 jam sehari (abis gw dijalan!!)
·      Gak bisa liat momen momen tertentu kaya first step, ketawa, ngoceh, ngamuk …
·      Kalo diurus emak sendiri kaga bisa dibantah.. Mau ngasih tau jangan gini gitu dapat mengakibatkan perang dunia.




2.   Working Mom without BS or Mom
Gw belum pernah ngerasain jadi cocoknya nanya ama @dietahadi yah hehe.. Atau @ochels … atau @rsktania mereka kayanya lebih jago menjelaskan. Kalo dari yang gw tangkep sih mereka berpendapat asal ada daycare + laundry kiloan + Pak Suami semua beressss…  Buat gw sih keren banget, karena gw ga kebayang dan ga pernah ngerasain jg.

3.   Stay at Home Mom with ART + Mom
Nih enak bener emang hidup yak, kaga usah kerja, kaga dikejar tagihan, di rumah ada pembantu, ada nyokap yang masak. Hidup gw super nikmattttt….. dan errr,,, membosankan :p

Cons
a.   Boring
b.   Gendutttttt
c.   Waktu ditanya sama orang bank berapa penghasilan *hati gw mencelos* sambil blg ga ada mba saya ibu rumah tangga :p

Pros
a.   Bisa ngajak Ghiffari maen tiap hari ke playground atau berenang dan focus ngajarin main sepeda dan intensive ngejalanin home therapynya tanpa gangguan pekerjaan rumah
b.   Gw bisa ikut seminar-seminar yang udah lama pengen gw ikutin di waktu wikdei dan kalopun wiken gw ga capek kaya dl pas masih ngantor. Jadi energy berlebih gw yang biasanya gw forsir abis-abisan ada penyalurannya.
c.   Gw bisa masak macem2 dan coba-coba ini itu lebih cepet karena ada yang bantuin :D
d.   Bisa nyelesain 5 buku sebulan
e.   Bisa ngerumpi cantik bareng2 ibu lainnya

4.   Stay at Home Mom without ART + Mom
Ini adalah fase paling seru dalam hidup gw.. Bayangkan 2x masak, ngurus anak, nyapu, ngepel, nyuci baju dan nyetrika dalam 24 jam :D
Dan ini jadi jauh lebih efektif (dan seru) bila dilakukan tanpa smartphone dan TV!

Pros
a.   Langsing!!
b.   Gw suka banget bersih bersih kaya ngepel. Dan bahkan gw suka setrika,,, Trus beresin baju dalam lemari dalam bentuk yang lurus persis sama diatur berdasarkan warna. Jadi kalo liat lemari rapih gitu kaya menambah kewarasan gw (atau ketidakwarasan sepertinya)
c.   Dari yang ga suka suka amat masak sampe jadi demen nyobain segala macem resep dan jadi tau apa yang tidak tertulis di resep.. Emang kalo ga kepaksa gw belum tentu bakal ngerti yang gini gini sih.

Gw banyak belajar dari about.com soal ngurus rumah, ngatur laundry, ngurus dapur, ngurus bill, and so many things..


Cons
a.   Waktu untuk Ghiffari bisa main keluar lebih sedikit karena kalo udah keluar otomatis kerjaan gw semua pending walaupun dibagi 2 ama pak suami. Mungkin akan jauh berbeda kalo Ghiffari udah sekolah ya.
b.   Pusing kalo harus milih lagi masak tapi Ghiffari narik-narik minta temenin main :D *pilihan antara ga makan atau anak ngamuk*


Kesimpulan:
Dari semua yang gw rasain, gw mengambil kesimpulan kalo dijalaninnya hepi ga ada yang bisa dikeluhin lho,,, Kalo kita udah ngambil keputusan A dan kita terima segala resikonya semua rasanya ringan banget. Gw suka nyengir kalo orang bilang “keren banget deh li, ga punya art , tinggal di negara orang” percaya deh ama gw, yang lo jalanin sekarang mungkin di mata orang lain sama kerennya.

Sebagai contoh:
Waktu gw kerja gw bilang “jadi ibu rumah tangga itu enak bisa ngurus anak setiap saat bisa liat kebisaan dan sisi menyebalkan anak-anak jg (gw gak mau munafik ya)”
Waktu gw ga pny pembantu gw bilang “aduuuuh nikmat bener kalo ada pembantu ada yg cuciin piring ada yang bantuin motong bawang”
Waktu gw jadi ibu rumah tangga gw bilang “iiiiiiiih keren deh pake baju kantor keluar dari gedung tinggi bisa makan siang bareng temen-temen”
Waktu gw punya pembantu gw bilang “ya ampun lelet bangetttt sih sini deh gw aja yang kerjain semua sendiri”

Ngerti ga? Selalu ada ruang untuk mengeluh untuk orang yang negative. Dan selalu ada ruang bersyukur untuk orang yang positif.

Happy weekend! Enjoy every moment..
  

Comments

  1. Salam kenal mbak Lia.. bener bgt selalu ada ruang bersyukur untuk orang yang bersyukur...

    bahagia ada pada hati yang bersyukur..

    ReplyDelete
  2. balik dari taiwan kaya abis diplonco deh ente, bijak dan mature. suitsuit prokprok! :D
    eh kayaknya ada yg perlu diedit tuh, gue kan nitip anak ke emak juga hehe...

    ReplyDelete
  3. @omietha,,, salam kenal juga,,, iyak betul betul betul *gaya upin ipin

    @riska
    beeeuuuuhhhh gw kan kan kan kan lagi merubah pencitraan jadi wanita nan solehah riskaaaaaa wkwkkw,,,

    ReplyDelete
  4. Hai salam kenal ya, lagi blogwalking nemu blog ini pas posting-an ini ngena banget di hati. Iya kayaknya manusia ga pernah puas ya, selalu ada merasa ada yang kurang dgn kondisi yg dia jalani. Saat ini gw menjalani yg kondisi nom : 1 yg wm with mom & art, ibu gw wm juga sih, cuma tiap hari tiap pulang kantornya dia ke rumah gw dan baru pulang ke rumahnya lagi pas Isya, kadang anak gw jadi lebih banyak waktunya sama dia dibanding gw :(. Trus nih setuju deh sama yang ini "Kalo diurus emak sendiri kaga bisa dibantah.. Mau ngasih tau jangan gini gitu dapat mengakibatkan perang dunia" BENER BANGET!!. Menurut gw cons paling besar ya disisi itu, cuma untuk saat ini gw masi bingung gimana mengatasinya. any suggestion? (hehehe baru kenalan dah curcol + minta saran) maap ya.... ;)

    ReplyDelete
  5. hebat deh ibu satu ini pulang2 levelnya naik hauhauhua....kalo bs saya mau jadi ibu pekerja untuk 3x seminggu saja kayaknya trus punya asisten untuk bantu2 :))))) *manja.com*

    ReplyDelete
  6. @mbak dian
    suggestionya adalaaaahhhhh terima nasib wkwk *ga membantu? mgkn bisa belajar kalo ntar pas kita punya cucu kita bisa lebih menerima pola asuh anak kita dibanding menggunakan pola asuh yang sama dgn kita
    cayoooo mbaaaa

    @nisha
    isssh gw gituuu *benerin jilbab*

    ReplyDelete
  7. Li...plg ke indo apa yg lo rasain ptama kali pas jd ftm?lebih nyantei yak tibang di taiwan?:)

    ReplyDelete
  8. nah justru ndah gw ngerasa banyak banget yang kudu dikerjain :D kalo di taiwan kan kerjaan seputar rumah tangga aja :D

    ReplyDelete
  9. syukuri aja yang ada yah..
    rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau kyknya
    eh btw kok boring dan gendut jadi pro buat sahm with art c?:D

    ReplyDelete
  10. iiiih kamu jeli matanya resnaaa hahaha.... thank u yaak... gw edit :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup