Skip to main content

Breaking News! Evaluasi Terapi Sensori Integrasi Ghiffari



(Sambil menunggu kiriman foto dari Chaca, gw selingin dulu yaa postingannya)

Tanggal 14 April 2012 yang lalu, setelah sekitar 2.5 bulan terapi sensor integrasi. Akhirnya sampai lah sampai waktunya evaluasi.

Untuk sedikit reminder :

  1. 1.      Dokter Ghiffari yang di Taipei, menyatakan Ghiffari ada kemungkinan Autis tapi kalo social skill (bermain dengan orang lain) bagus kemungkinan itu akan lebih rendah
  2. 2.     Dokter di PELA menyebutkan, Ghiffari bergejala PDD-NOS (salah satu tipe autis yang biasa disebut atypical autism)
  3. 3.     Dokter di Hermina bilang belum ada diagnose diberikan sampai terapi dilakukan selama 2 bulan walaupun kecenderungan pervasive (PDD) memang ada.


So, for me this is BIG Day. Berangkatlah kita ke dokter. Sejujurnya gw ngerasa dalam 2,5 bulan ini Ghiffari perkembangannya signifikan banget tapi gw takut kegeeran dunk.. Siapa tau kalo kata gw bagus menurut terapis dan dokternya enggak.

Beginilah cuplikan pembicaraan kami :

D : Gimana mam, perkembangannya?
L : (ini dokter ngetes bener ya) lumayan banget dok, walaupun masih tetep belum bisa pointing tapi auditif nya jadi ok banget, sekarang jadi beo, kita ngmg apa dy ngikutin terus
D: Oh iya ya, bagus banget udah banyak kata spontannya, ini saya sudah baca laporan dari tim terapisnya dan hasilnya bagus sekali ya. Ini mam, jadi kalau begitu, diagnose PDD-NOS nya saya coret ya. Ini cuma butuh stimulasi lebih banyak aja. Dia gapapa kok
L: (speechless sesaat) oh gitu ya dok, tapi dy belom bisa pointing gapapa ya?
D: Itu udah ada di kepalanya tapi dy blm bisa menggerakkan aja, dy udah bisa kok. Saya tambah terapi wicara ya mam
L: OK dok

Dokter menulis kesimpulan :
  • ·      Sudah bisa memahami perintah
  • ·      Sudah banyak menggunakan kata spontan
  • ·      Bisa mengikuti kegiatan di sekolah, seperti senam dan mau duduk mendengarkan guru
  • ·      Senang bermain dengan teman
  • ·      Sudah bisa mempertahankan miliknya (sekarang kalo ada mainan dy rebutan sama anak lain)


Seperti biasa dokter Luh ini merhatiin gerak gerik Ghiffari selama di ruang dokter, dari mulai mau buang boneka Dora, terus gw omelin, mau ngambil buah dokternya terus gw omelin. Dan dokternya bilang ok neh, kalo diomelin ibunya langsung nurut. Hahahaha…

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Entah gw ga tau harus ngmg apa lagi. Dan untuk pertama kalinya setelah serangkaian dokter dan diagnose dan terapi gw pengen nangis tapi bukan karena sedih tapi karena bahagia banget. Akhirnya kelebayan gw berbuah manis

Dengan ini gw mau SANGAT BERTERIMA KASIH, buat yang baca blog ini dan mengikuti perkembangan Ghiffari dari waktu ke waktu dan sudah ikut mendoakan. Sesungguhnya doa saudara yang tidak terlihat punggungnya insya Allah diijabah Allah. Semoga doa-doa kalian pun dikabulkan Allah. Aamiin 
Untuk Riska dan Nisha yang udah sampe botak dengerin curhatan galau gw. Hahaha… Thank u cyiiin

Dan untuk semua teman-teman yang suka gw curhatin dan saking banyaknya ga bisa gw sebutin satu-satu J

Untuk update perkembangan Ghiffari nanti gw pisahin lagi deh ya postingannya

Comments

  1. mata beta jadi berkaca-kaca juga bacanya T__T turut senang juga!! alhamdulillah, semoga ke depan makin baguusss perkembangannya Ghiffari :***

    ReplyDelete
  2. Saluuut.gw turut sng li.gw aj bkaca2 lho....alhamdulillah ujian udh mulai terang ya jlnnya :)

    ReplyDelete
  3. Ya Allah...alhamdulillah gw ampe mau nangis bahagia pas baca ini. You did it Liaaa....Alhamdulillaaaahhhh...Go ghiffari goooo cerewetin sana emakmuuuuuu

    ReplyDelete
  4. @riska
    hehe,,, ikut-ikut aja lo mewek,,, tenkiu yaa boo. u're very supporting :)

    @indah
    semangaaaaaaaattt we can did it,,, if I can you can!

    @nisha
    dasar wanita PMS dari kemaren nangis nangis mulu hahaha,, makasi yaaaaaaaaakkkkk doanyaaa

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah Liaaaa. Ikut seneng deh dengernya. *terharu*. Cun jauh buat Ghiffari yah. Kiss kiss...;-*

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah, selamat ya buat perkembangan Ghiffari. Anakku juga masih SI di Pela..semangat yaa....

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah... Ini mata gue berkaca2 pas baca, terharu sekaligus lega :)

    ReplyDelete
  8. gosh, gue br tau soal ghiffari ini.. what kind of friend am i?! (._.!) maaf ya Lia.. tapi syukur alhamdulillah kondisiny sdh membaik, insya Allah jalan ke depan makin lancar ya proses stimulasiny.. cemunguddh kakak ghiffari!!! :*

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup