Skip to main content

Back to work

Beberapa orang yang ngikutin cerita gw pasti tau dari mulai gw kerja terus mutusin resign sambil menjalani kehidupan jadi ibu rumah tangga.


Dan beberapa orang dekat dan juga yang follow twitter tau kalo gw sudah kembali ke ranah working mom hehe,,,

Yes.. I’m back to work.

Alasan?

Do u really need a reason? Hehe..

Baiklah ceritanya adalah suatu hari gw BBMan ama temen gw eh temennya Chaca yang terus jadi temen gw *apaseh. Jadi kebetulan si Om dapet tawaran kerja di salah satu perusahaan IT yang kurang lebih kerjaannya mirip sama kerjaan gw dulu. Berhubung si Om lagi proses pindah ke tempat lain dan begitu dia liat jobdesknya mirip banget sama kerjaan gw. Langsung lah dy nawarin “Li, minat kerja lagi ga?” terus dengan jawaban asal gw blg “mau donk hehe” --- moral of the story sebelum lo bales bbm itu mikir dulu cyiiiiiiinn

Singkat cerita, I end up updating my CV and send it to my friend. It was more like to know am I still eligible in working path after not working for 1 year. Jadi gw sempet mikir gw ga punya keahlian dan nanti pas anak gede gw akan bingung mau ngerjain apa di rumah dan pada saat itu mana ada perusahaan yang mau ama gw. Nah 2 hari setelah gw kirim CV gw dipanggil untuk interview keesokannya dan diterima keesokannya lagi. Dan seperti yang gw blg ama Chaca waktu gw ijin mau kirim CV “let universe decide”.

Cepat? YES!!

Dalam proses ini gw bolak balik tanya ama diri gw sendiri what do I really want? Am I selfish? Am I doing the right thing?

Oh yes tentu saja gw berpikir gw adalah emak-emak labil yang kemaren yelling pengen di rumah aja ama anak terus pindah ke Taipei dan terus balik kesini tiba-tiba jadi kerja lagi. Lho? So not persistent? Well I had to admit that I’m so far away from persistent.

Baiklah pembelaan gw? Wajib donk buat defensive :p
I don’t ask for this job. Gw ga cari dan bahkan ga nanya-nanya. This job kinda come to me. Additional info, I had a better grade here and salary increment.

Dan waktu gw umroh gw berdoa “Ya Allah tuntunlah kami sekeluarga ke jalan yang terbaik” dengan melihat kondisi bahwa Ghiffari akan terapi sampai setidaknya umur 3 tahun (which is December) jadi rencana balik ke Taipei bulan Agustus tampak akan batal then the decision has been made. I’m back here working and I do enjoy it a lot.

Anybody up for having lunch with me then? :p

Comments

  1. 1. Om????? Mas2 kali maxudnya :p
    2. Universe? nope, it's u against all odds :)
    3. Plan? coup d'etat si emak? :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup