Skip to main content

I am Blessed.. (2)

Pagi ini gw bangun dengan perasaan agak mellow.
For an update, gw menerima ajakan bos gw untuk pindah bagian supaya tetep stay under 'jajahan' dia dan pertimbangan lain adalah untuk melihat pekerjaan gw dari sisi perspektif yang lain.
Setelah berulang kali bos gw menawarkan dan gw selalu bilang "yah liat nanti kalo ada posisi" akhirnya beneran ada posisi.
Dan kali ini gw kudu jawab serius.
Gw sempet galau sibuk tanya sana sini dan berulang kali nanya ama diri sendiri apa yang sebenernya gw mau.
Akhirnya gw putuskan buat terima. I need to get out from this super comfy zone.

Setelah keputusan dibuat dan gw kasih tau bos gw. Mulai lah komentar berdatangan.
Inilah yang bikin gw mellow.
FYI buat orang yang udah kenal gw biasanya tau banget kalo gw orangnya super cuek.
Well gw berusaha buat kerja sebaik mungkin donk bukan buat orang lain tapi justru buat diri sendiri.
Ada satisfaction ketika gw bekerja sesuai dengan standar gw.

Ok kembali soal komentar...
Ketika satu persatu orang mulai diberitahu...
Reaksinya bikin gw terharu.
Tim gw yang sekarang congrats me dengan embel-embel "ntar kalo ada apa-apa gw tanya lo ya"
Tim customer yang sekitar 5 bulan terakhir bolak balik gw assist dan training mulai mellow dengan bilang "yah kalo ga ada mba lia aku nanya ama siapa"
Leadernya sampe mati-matian bilang gw ga bolehin lo pindah kalo ga ada pengganti se OK lo..
tapi yang paling shocking adalah
salah satu temen gw yang gw selalu pikir hidup di dunia lain dan bakal santai aja kalo gw pindah malah justru bilang... kalo lo pergi siapa yang bantuin gw kalo testcase banyak gini. dan gw tau itu cuma alasan...

mulailah gw yang biasa apatis jadi mellow...

serius deh gw sampe ngmg gw tuh kerja gitu-gitu doank. Ga jg pinter. Ga jg jago...
I dont think it will change a lot dengan ga ada gw.
gw ampe bilang ama mereka kenapa si lo pada gitu-gitu banget. gw kan pindah bagian doank bukan pindah kantor dan bukan pindah ke UK (doa terselubung).

and again and again and again,,,,

i feel I am blessed...

Not only for having the greatest husband, kid and mom..
But an amazing colleagues...

--- it doesnt feel like going for work but enjoying another part of your life :) ---

Comments

  1. Selamat mba lia, atas posisi barunya :D.

    Senang yah,kalo tanpa kita sadari,kita ternyata begitu berarti bagi orang lain, salah satunya teman kerja itu:D

    o, iya salam kenal mba, selama ini silent reader, sekarang baru berani menampakan diri :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halooo... jangan silent donk hihihi,,, makasih banyak yak.

      iya gw jadi terharu padahal perasaan ga ngapa-ngapain ko ahahaha

      Delete
  2. ah gua jadi inget pas resign dari kerjaan terakhir di jakarta. sama kayak yang lu rasain.. mellow banget ya...

    congrats ya buat kerjaan barunya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kan apalagi kalo mau pindah jauh gitu kali man... gw aja cm pindah bagian jadi mellow ga jelas! wkwk

      Delete
  3. Selamat buat posisi barunya.. Belum pernah aku mengalaminya, dan kalo dibayangin sepertinya bakal mellow banget deh aku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi bun... iya alhamdulillah banyak yang perhatian :D

      Delete
  4. selamat buat kerjaan barunya Lia....meski awalnya mellow, semoga galau cepet ilang and the new position will do you good

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank u novi! u too mudah2an pindahan ke jakarta makin ok kerjaannya :D

      Delete
  5. alhamdulillah ada alasan gue untuk minta traktir lagi *kaburrr*

    ReplyDelete
  6. Baruu bacaaa..
    Gilak udah seabad bener ga blogwalking.
    Alhamdulillah li.. ikut seneng, dan terima traktiran..

    Gue suka kata2 terakhir lo karena gue ngrasa hal yang sama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. maklum gw orang sibuk..
      sibuk kerjaan
      sibuk jadi seleb blog hahaha
      plus sibuk jualan

      yoyoooooooooi.. kerjaan gw mah hepi!

      Delete
  7. I feel you, Li.
    Kalo loe being blessed karena temen yang penuh perhatian, gw malah sempet galau mo pindah ke tempat lain karena errr...gw udah terbiasa membully rekan kerja di sini.
    Iya di tempat lain mungkin mo ngasih duit lebih, tapi kan..tapi kan..gw belon tentu bisa membully.
    Hahaha...

    #eh..ini contoh yang gak baek ya ? *semoga gak ada headhunter yang baca komen gw*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha nanti kan yang biasa lo bully jg kangen ama lo kali indah :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup