Skip to main content

8 Wisata Kuliner Yogya ++

Akhir November kemarin kita jalan jalan ke Yogya, dengan agenda utama wisata kuliner ama berenang doank kayanya tuh soalnya ga ada yang minat ke ke Prambanan atau Borobudur ataupun ke pantai.

So here it is:

1. Gudeg Yu Jum
Sesampainya ke Yogya kan masih pagi banget tuh jadi akhirnya kita drop barang di hotel terus jalan cari brunch (padahal tadi di airport udah pada makan subuh-subuh)
Melipir lah kita ke Gudeg Yu Djum ini di daerah jalan Kaliurang. Banyak banget sih ada dimana-mana restonya seinget gw liat juga di malioboro deket ama toko bakpiapia dan deket airport juga ada sekalian bisa beli buat dibawa pulang juga karena tahan lama.
Kalo soal rasa menurut gw pribadi yang bukan penggemar gudeg ya gudeg yu djum ini mayan enak karena ga terlalu manis. Pas lah rasanya. Tapi mungkin ga fair jg karena cuma ini yang gw rasain selama di Yogya (selain gudeg di hotel buat breakfast)
Berhubung ya itu tadi kita bukan pada penggemar gudeg jadi juga ga ada yang minat bawa pulang ke Bogor. Dan ga ada yang nitip juga sih buat dibawain gudeg jadi ya cukup sekali aja makan disini pas di Yogya.
Yah kalo ke Yogya lagi tapi pasti kesini lagi :)

2. Bale Raos
Nah buat menu makan malam, kita coba ke bale raos, ceritanya pengen ngerasain makan ala keraton.
Buat review lebih detailnya sendiri bisa baca di artikelnya Turis Kece yang ini yaa.
Karena pada saat gw nulis blog ini udah kelamaan ya gw udah lupa juga mesen apa aja.
Tapi gw inget mesen Bir Jawa yang ko ya rasanya kaya Kiranti :D

3. Beukenhouf
Karena kita berkunjung ke Museum Ullen Sentalu, yang mana di ujung wisatanya yang ada restoran ini ya mau ga mau kita makan siang disini. Pas kita dateng pas banget jam 12 waktunya makan siang.
IMHO makanannya sih ga terlalu istimewa tempatnya emang lumayan classic gitu konsepnya, keren. Tapi kalo makanan biasa aja, anak-anak sih biasa makan spaghetti dan kita yang dewasa nyoba beberapa menu. Untungnya makanan gw rasanya cukup enak, yang apes Chaca makan steak dan alot banget dagingnya. Ampe emosi berat katanya pas makan haha...

4. Pempek on Top
Sore hari nyokap kebelet banget pengen ke Malioboro berburu oleh-oleh bareng kakak ipar gw. Sementara gw seperti biasa paling males. Jadi kita bertiga (gw + Chaca + Ghiffari) malah sibuk jalan-jalan cari-cari makanan emper-emper gitu. Soalnya biasanya yang enak itu kan justru yang emperan hehe...
Eh nemu resto kecil dengan design simple namanya Pempek on Top dengan isi yang bisa macem-macem such as smoked beef segala tapi dengan bumbu pempek.
Dan rasanya menurut gw enak...

5. House of Raminten
Ini tempat makan kayanya lagi happening bener deh di Yogya. Orang kantor gw semua nyuruh gw kesini. Dengan wejangan-wejangan yang satu bilang rasa biasa aja, yang satu bilang enak tapi lama, dan yang paling banyak adalah cowo-cowo yang bilang suruh kesini karena mbak-mbaknya pake kemben -__-!
Tapi menurut gw rasa sih lumayan. Tapi harganya itu murah meriah dengan porsi alhamdulillah.
Kalo gw sih suka ya dan kayanya kalo ke Yogya pengen lagi kesini deh.

6. Mie Ayam Mas Yadi
Ini kita sebenernya pencarian bakmi Yogya tapi di siang hari #eaaaaaaaa mana ada kali ya. Terus karena nyari-nyari ga nemu terus udah kelaperan berat. Nyangsang di mie ayam mas yadi ini yang kayanya ada beberapa deh di Yogya. Dan harganya murah banget dan rasanya enakkkk... Gak nyesel nyangsang disini sih karena lumayan hehe..

7. Kalimilk
Menurut gw ini enak banget. Sama sekali ga eneg lho.
Gw ama ipar gw agak nyesel baru dateng kesini sehari sebelum pulang karena kalo ga kita pengen balik dan nyobain rasa-rasa yang lain.
Coba deh...

8. Lesehan Terang Bulan
Kita pengen banget nyobain makanan lesehan di Malioboro dan hasil browsing dadakan nemunya yang ini.
Yang ternyata rasanya biasa banget dan sepi. Jadi gw ga gitu merekomendasikan sih. Soalnya gw dateng hari  Minggu malem tapi sepi. Dan pas pulang jalan banyak banget lesehan laen yang jauh lebih rame... Cape deh hehehe..

Dan untuk oleh-oleh kita bawa :

1. Bakpiapia
Seminggu sebelum ke Yogya temen kantor gw bawa Bakpiapia ini ke kantor dan enak beserta rasa yang camppur-campur gw suka banget. Jadi ga melulu itu aja bisa 2 rasa atau bahkan 3 rasa segala donk. Gw suka banget. Dan harganya sama aja ama bakpia 25 atau 75

2. Piapia
Sementara itu ipar gw beberapa minggu sebelumnya dibeliin Piapia buat oleh-oleh ini ukuran bakpianya gede banget makan satu kenyang deh puas. Rasanya juga lumayan enak dan harus pesen via telp.
Harganya 2x bakpia biasa ya secara ukuran jg gede banget yaa

3. Dagadu
Kalo yang ini sih ya macam belum lengkap ke Yogya tanpa ke Dagadu hihi.. Jadi kita pergi ke Dagadu yang gede banget dan bagus banget itu deket airport. Belanja nyoba-nyoba sambil nunggu para lelaki Jumatan. Akhirnya sih beli sebiji buat masing-masing orang saja. Kan udah dibilang dari awal ini cuma syarat aja :D

Karena ke Yogyanya udah akhir November dan gw lupa foto-foto gw taro mana nanti nyusul yaaaa :)

Comments

  1. Sebagian hampir sama t4 kulinernya... yg pasti sekali nyampe emg pas kl sarapan du gudeg yu djum, hehe.. yg raminten malah aku belum sempat coba karena malas antriannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. raminten sih biasa aja emang makanannya... cuma karena lagi happening aja kayanya wajib gitu deh kesono =)))

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup