Skip to main content

[Wisata Kuliner] Bukit Air Ciomas Bogor


If only I can see this kinda view everyday
How was your long weekend?


I hope you all had a mighty fun like I do. Tanggal 1 April ini kakak laki-laki gw ulang tahun. Tapi seperti tahun kemarin pasti pas hari H nya ulang tahun dia lagi di Kalimantan. Jadi selalu ada early bday lunch yang kita selalu sebut makan-makan aja bukan karena ulang tahun, takut pamali kan ulang tahunnya belum. :)


Seperti biasa yang bertugas cari tempat makan siapa lagi kalo bukan gw. Dan tentunya bermodal google, gw coba cari tempat sana sini yang belum pernah kita datengin. Dan kali ini pilihan gw jatuh ke Bukit Air Ciomas.


Pas liat di google maps sih jarak dari rumah gw ke Bukit Air ini diklaim hanya 16 menit. Udah pasti gw gak percaya donk haha dan ternyata tadi perjalanannya emang lebih dari 30 menit. Karena jalan yang kecil di beberapa persimpangan jalan kita harus gantian sama mobil/angkot lain dan banyak juga jalanan yang rusak dan bolong-bolong.


Tempatnya dibikin suasana sawah dengan saung saung diatas kolam. Cuaca yang panas berasa lebih adem walaupun sempet terik banget mataharinya. Pemandangan hijau dimana-mana. Rasanya tenang.

Sehari sebelumnya kita udah reserved duluan buat minta tempat dengan pemandangannya tepi sawah. Dan ternyata udah banyak banget orang yang reserved lebih dulu daripada kita jadi kita dapet agak dalem, gak langsung ngadep sawah.


Persis depan saung kita


Daptar Menu yang bikin ngakak karena judul makanannya
Setelah pesen makanannya cepet banget datengnya. Pelayanannya cukup oke menurut kita. Kalo soal rasa, mungkin ini masalah selera. Kalo buat kita sih lumayan enak, tapi bukan yang enak banget juga.
Yang jadi jagoannya sih Sop Nila Kalapa Tingting ini tapi karena yang suka sop ikan cuma ipar gw dan dia juga lagi gak kepengen jadi akhirnya ga mesen.

...piring jadoel... 


Liat foto-foto ini dan makan siang tadi bikin gw inget jaman waktu kecil pulang kampung ke Cirebon tempat kakek nenek gw dari pihak Papa. Oh iya, ulukutek leunca nya enak sambil pake nasi putih dicocol sambel ulek! Hmmm nikmat...

Pengen mancing tapi alat pancingnya udah keabisan :( 

Having so much fun, eh?

Me with the kids yang lagi pada manyun karena keabisan alat pancing jadi cuma bisa sirik liat pengunjung lain yang udah kebagian duluan
Jadi disini disediain alat pancing dan area pemancingan, dan kalo info dari plang diluar resto  bisa juga buat ngadain acara outbound dan ada juga belajar menanam padi dan belajar membatik lho.

Di sela-sela makan biasanya ada 2 mas-mas yang bakal menghibur dengan gitar dan bass. Bisa request lagu jg tapi sayangnya ga bisa lagu anak-anak padahal Ghiffari ama 2 gadis kesayangan gw ini udah berharap-harap sambil ngeliatin mas nya. 

Balonku donk Mas :D
Tempat parkirnya cukup luas
Lumayan seru buat menutup long wiken kali ini. Kemana lagi kita minggu depan?

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup