Skip to main content

Cupcake Class

Hallo...

Udah lama ga posting apa-apa padahal setiap abis satu event gw selalu mikir, tulis ah di blog. Tapi apa daya karena sok sibuk diiringi kemalasan yang amat sangat belakangan jadi blognya terbengkalai.

Update sedikit, gw ikut cupcake class bulan Mei kemaren dan itu entah kenapa abis cupcake class gw kok rasanya bahagiaaaaaaaaa banget, setelah itu hampir tiap minggu baking. Praktek ceritanya sampe hasilnya mirip sama pas ikut cupcake class.

Sekarang lumayan lho udah agak rapih dan ngerti trik-trik bakingnya. Ternyata ga sesusah yang gw pikirin ga segampang yang gw bayangkan..






dan rasanyaaa emmm enyak ga terlalu manis cocok di lidah gw.. soalnya gw ga tergolong sweet tooth. Tapi percayalah yaa setelah sekian kali baking gw sekarang udah ga pernah makan cupcake bikinan gw. Udah bosen kaka...

Btw mau ngasih tau aja gw ga nyesel sama sekali ambil cupcake class privat berdua sama Tera di tempatnya mbak Putri Tambunan yang empunya Cupkeiks..
Orangnya perfeksionis abis dan detail banget. Dan semua tips segala rupa dikasih buat kita. Plus dikasih buku-bukunya juga lho.

Recommended kalo ada yang mau belajar menghias cupcake sama dirinya.. Bisa langsung cek webnya kalo berminat ya.

Comments

  1. kereeen..gw ga bisa tuh menaklukan si fondant

    ReplyDelete
    Replies
    1. gampaaang dibanding si buttercream yaa jauh lah,,, gw ga rapih rapih itu

      Delete
  2. Replies
    1. iya ya kalo ada yang nge guide kalo bikin sendiri keknya ga deh :D

      Delete
  3. berkunjung kemari sambil menyimak postingannya, salam. ditungu kunjungan baliknya ^_^

    ReplyDelete
  4. datang berkunjung sambil menyimak, minal aidin walfaidin ya bu

    ReplyDelete
  5. Mbak itu icingnya beli di toko roti tinggal warnain apa bikin sendiri?

    ReplyDelete
    Replies
    1. warnain sendiri mbak.. tapi kayanya kalo mau beli yang udah berwarna juga ada deh...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Mengurus Visa Liburan ke Taiwan

Setelah berulang kali ke TETO ( Taiwan Economic and Trade Office) buat urus VISA sepertinya udah cocok kalo gw review ini di blog hehe.. Kira-kira gw urus visa terhitung 4-5 kali lupa persisnya.. 1. Buat Gw ama Ghiffari pas pertama berangkat 2. Buat Gw ama Ghiffari pas ngurus visa tinggal 3. Buat Mertua 4. Buat Liburan sama Mamaku dan tante-tanteku Dan prosesnya cukup sama kecuali sekarang isi formnya online. Untuk persyaratan berikut gw ambil dari websitenya TETO Indonesia PERSYARATAN UNTUK VISA KUNJUNGAN WISATA HARUS MELALUI WEBSITE: https://visawebapp.boca.gov.tw UNTUK MENGISI APLIKASI PERMOHONAN VISA, KEMUDIAN APLIKASI PERMOHONAN TERSEBUT DI PRINT DENGAN LASERJET DAN DITANDATANGANI LANGSUNG OLEH YANG BERSANGKUTAN MELAMPIRKAN DUA LEMBAR PASFOTO 6 BULAN TERAKHIR, UKURAN 4CM X 6CM (BERWARNA DAN BACKGROUND PUTIH) MASA BERLAKU PASPOR MINIMAL 6 BULAN (UNTUK SINGLE ENTRY), MINIMAL 12 BULAN (UNTUK MULTIPLE ENTRY) SURAT KETERANGAN KERJA DARI KANTOR ATAU SEKOLAH BAGI PE

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke