Skip to main content

Goodbye and Halo!


Di awal tahun baru 2015 ini ada beberapa hal yang ditinggalkan karena terpaksa dan ada juga karena udah dipikirin sampe mateng bener.

Goodbye yang pertama, kira kira bulan puasa tahun lalu Ghiffari mulai ngelanjutin terapi Neuro di rumah.
Sedikit cerita latar belakangnya Ghiffari pake terapi Neuro :
“Jadi sekitar tahun 2013 Ghiffari pernah terapi selama beberapa bulan di Yayasan Love and Care di daerah Mampang/Pejaten situ, tapi karena faktor jarak yang lumayan banget, akhirnya kita putusin buat berenti soalnya Ghiffari keliatan cape banget kalo harus seminggu 2 kali ke Jakarta abis pulang sekolah, belom lagi nyokap gw ikutan tepar. Sementara waktu itu jadwal kerja gw belum sesantai sekarang ini.”
Nah kebetulan yayasan ini ditutup karena si empunya mau bikin yayasan khusus anak-anak Down Syndrome, beberapa bekas terapisnya terpisah di beberapa tempat. Dari informasi salah seorang temen yang baca blog ini dapetlah gw nomer salah satu terapisnya yang bisa dipanggil kerumah.
Setelah sekitar 7 bulan terapi dan lumayan ada perkembangan terapisnya kemarin ini minta berhenti karena susahnya menyesuaikan jadwal yang padat karena jadwal home visitnya sekarang udah banyak.
Well, what can we do J

Goodbye yang kedua, setelah 3 tahun lamanya Ghiffari terapi di Hermina, kita memutuskan buat berenti juga. Karena dari pengamatan kita Ghiffari udah lumayan jenuh dan waktu terapi juga sore jadi sering banget Ghiffari lagi tidur jadi ga ikut terapi. Pertimbangan lain mungkin ada orang lain yang lebih butuh sesi terapinya Ghiffari sekarang. Jadi kita putusin buat let go juga terapi yang udah menemani hari-hari Ghiffari selama ini.

Goodbye yang ketiga, dadah sabun merk Z***sal, C*****s dan lain-lain. Gara-gara mertua gw komen kok ya Ghiffari banyak bekas luka dan bocel-bocel kalo kata orang sunda mah budugan, gw akhirnya nyoba sabun organik dari susu kambing rekomendasi temen gw. Hasilnya sekarang Ghiffari bekas putih-putih macam batik di kaki sama tangannya udah mulai memudar. Padahal baru pake sebulan. Gw juga jadi pake sabun yang sama karena emang budugan kan runs in my family ya hahahaha. Emang sih harganya rada lumayan ya tapi daripada mahal-mahal ke dokter kulit, jauh deh kayanya mendingan pake sabun ini.

Now its time to talk about Halo for new things

Halo yang pertama adalah terapi Liliput di sekolah Ghiffari, alhamdulillah awal tahun baru ini akhirnya terapinya di mulai. Selain terapi di sekolah plus beberapa program buat dijalanin di sekolah kita juga dikasih home therapy jadi rasanya seperti dapat angin segar semangat baru. Jadi setiap selesai terapi ada hasil latihan plus program yang harus dijalankan di rumah. Setiap 3 bulan akan ada evaluasi dari pihak terapi dan sekolah juga buat perkembangan. Dalam sebulan ini aja udah kerasa banget perkembangannya. It’s a good HALO anyway.

Halo yang kedua adalah les berenang seminggu 3x. Jadi sebenernya emang udah lama les renang tapi sampe akhir taun kemaren kita suka on off karena males anter pas lagi wiken, pagi masih ngantuk lah sore ujan lah intinya banyak alasan. Gara-gara terapis neuronya berenti gw sempet ngerasa tertampar kalo gw selama ini udah keenakan dan ga segetol dulu megang Ghiffari sendiri buat urusan terapi ini plus anaknya juga udah tambah pinter jadilah emaknya ini terlena ya. Good thingsnya gw jadi terpacu bahwa tahun ini gw akan lebih strict sama si les renang ini. Dan voila, akhirnya dalam 2 bulan terakhir ini kita berhasil konsisten untuk mengantar Ghiffari les 3x seminggu diluar pelajaran renangnya di sekolah. Hasilnya juga cukup ok sekarang Ghiffari udah bisa bolak balik kolam 14 putaran udah tau kapan harus ambil napas dan masukin kepala ke air. HooraY.. Happy Mommy.. Dan bagus banget buat konsentrasinya.

Halo yang terakhir adalah Organic Stuff, belakangan lebih banyak makan dan menggunakan barang yang organic, dari mulai susu, buah, sayur sampe ke sabun. Kerasa sih groceries jadi lebih mahal tapi demi badan lebih sehat ga rugi donk. Investasi masa depan. Halo healthier life…

Ini adalah jadwal yang gw tempel di dinding kamar sebagai penyemangat pergi anter anak les renang, yoga, gym dan home therapy. Ditambah tempelan foto-foto Ghiffari dari lahir biar tambah semangat…


Comments

  1. wah hebat ghiffari udah jago berenang ya...
    sehat2 terus ya... :)

    ReplyDelete
  2. Waaa.. Ghiffari udah belajar berenang? senangnyaaa.. Aku pingin banget ngajak Jo belajar berenang juga *napsu yaaah* hahahaha.. tapi harganya ampuun dije. mana harus keluar kota dulu baru ada kelasnya.. hiks hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew harus keluar kota.. canggih bener.. :D enak sih kalo masih kecil gini cepet banget bisa ngambangnya hehe

      Delete
  3. Hallo! Comment pertama di blog orang tahun 2015 ini!
    Rajin nulis dong jeng

    ReplyDelete
  4. Mba lia punten.. nanya dong ghiffari berenang nya dimana ya.. aku jg lg cari untuk latihan konsentrasi anakku ni... semoga sehat terus ya ghiffari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di VIP Bangbarung Bogor ama pak taufik mba...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup