Skip to main content

Naik Kereta Api tut.. tut.. tut

hey, where did february and march go? i promise myself to write more but look what happen now?

Karena tema belajar Ghiffari bulan ini adalah tempat, jadi kita putusin buat pergi naik kereta api sambil nunjukin stasiun yang sebenarnya ga cuma di gambar atau di tv atau cuma pemandangan luar setiap nganterin mama papanya.

Jadi here we go, kita berangkat hari Minggu jam 9 dari stasiun Bogor, di parkiran aja bocahnya udah heboh nyanyi-nyanyi kereta api dan lain-lain. Jadi kalo buat para pengguna kereta api yang pake kartu Commuter Line, Flazz, e-money, Brizzi bisa langsung ditap ke mesin parkiran. Tarif parkir lebih dari 4 jam 15K IDR. 

Kereta yang kita naekin kebetulan cukup ramai tapi kita tetep duduk sih bertiga. Ini bocah mukanya sumringah berat ya, dari mulai jalan udah hepi luar biasa dan setiap stasiun dia dadahin donk hahaha.. Bocah ini kan bangun subuh ya jadi kita pikir setengah jalan pas udah rada berkurang excitementnya dia bakalan tidur, eh ternyata sampe kita turun di Cikini seger loooh... Karena ga sabar pengen nge-tap kartu keluar dari stasiun. Hihi...

First Stop, Bubur Ayam Cikini

Karena udah kesiangan alamat deh begitu sampe stasiun Cikini, panas banget. Emang niatan kita pengen makan bubur ayam cikini, tapi bukan yang di dalam ruko itu tapi justru yang seberang KFC. Nah begitu kita sampai, ga ada bubur ayamnya :( jadi kita pikir yaudahlah kita makan yang dalam ruko aja. Karena dibawah rame dan ada anak kecil udah teriak-teriak "Ayo MAKAN!" jadi kita naek ke lantai 2 begitu Chaca pesen gw liat si bubur ayam yang kita mau ada tapi di sebrangnya, parkiran pasar Cikini yang lagi direnovasi. (-_-!) yaudahlah ya gimana lagi makan aja yang ada hehe..

Selesai makan bubur, tadinya kita pengen naek bajaj ke Grand Indonesia, tapi itu tukang bajaj nawarin sadis banget 40rb. Langsung nurunin sih jadi 25 tapi kita keburu ilfil dan lagian panas berat jadi kita naek taksi aja lah dan itu cuma 20ribu donk.

Second Stop, HnM Grand Indonesia
Karena ada yang mau gw cari, kita langsung lah meluncur ke sini. Terus nemu legging bahannya enak banget adem deh.. tapi masa ya ukuran M cuma ada sebiji doank. Sisanya XS ama S, di dunia ini lebih banyak yang ukuran XS ama S ya (sirik niyee). 
Coba sana sini akhirnya beli legging doank sebiji hahaha..

3rd Stop, Mothercare Grand Indonesia
Liat instagram lagi ada diskon 30% jadi iseng lah meluncur kesini, liat barang-barang lucu sambil bandingin sama yang online. Tapi terus pulang dengan tangan kosong. Ga ada yang menarik hati.

4th Stop, Magnum Cafe Grand Indonesia
Ghiffari kan apal banget ya kalo di GI ini ada Magnum Cafe, sementara bapaknya selalu milih buat take away aja karena ga suka manis. Tapi kali ini gw insist buat duduk sambil makan. Terus akhirnya kita pilih makan satu berdua dan satu dessert manis. Dan tau ga sih? Semuanya abis ama Ghiffari haha.. Es krimnya, kentang gorengnya plus ayam gorengnya juga haha.. kita berdua kebagian waffle doank.. Dan Chaca baru ngeh kalo ternyata makanannya rasanya lumayan dan ga semua manis. Dia langsung bilang besok-besok kita kesini lagi ajah.:)

Karena umur ga bisa boong yaa, kaki gw ama badan udah mau rontok, jadi yang tadinya mikir mau naik busway dan lain lain akhirnya cuma melangkah ke mushola buat sholat terus turun ke bawah buat pulang. Dan di perjalanan menuju lobby, ternyata Churreria udah selesai renovasi. Arrrghhh.. Padahal sebulan yang lalu ngidam berat tapi bolak balik ke GI lagi direnov melulu. Bagian udah kenyang baru liat kalo udah selesai. Ga rejeki. Baiklah mungkin di jalan jalan kita selanjutnya.

Chaca bilang seru yah jalan-jalan kaya gini, murah dan ga capek nyupir.

Tarif kereta bertiga 5K x 3 = 15K IDR x 2 (PP) = 30K IDR
Bubur Ayam Cikini = 15K x 3 = 45K IDR (udah termasuk minum)
Taksi ke dan menuju stasiun di JKT = 20K x 2 =40K
Makan di Magnum = 171K
Parkir di Stasiun = 15K

Total = 30+45+40+171=301K IDR

Murah meriah anak senang, bapak senang, ibu senang... Sampe kereta pulang langsung tepar bertiga sampe ke Bogor.

Sampai jumpa di jalan-jalan selanjutnya yaaa...





Comments

  1. seru juga ya jalan2 naik kereta api... :)
    kita juga awal bulan april ini ngajakin anak2 naik kereta api ke downtown. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seru banget man... gw suka sih naik public transportation soalnya banyak yang diliat :D

      Delete
  2. seru yah...
    laki gw mah ga akan mau naik kereta secara badannya gede hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha padahal mah gapapa banyak ko.. seru resna anak anak pasti seneng deh...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup