Skip to main content

Cerita Diet Ghiffari - 1

Sekitar lebaran 2015 yang lalu (pas gw masih hamil Aimee) gw perhatiin Ghiffari mulai suka pukul kepala kalo dilarang ngelakuin sesuatu. Misal lagi mainan kue dilarang dibilang "Jangan" dia berenti terus pukul kepala. Dan tiba-tiba sering banget ngompol, padahal dari umur 3 tahun Ghiffari udah ga pernah ngompol siang maupun malam.
Waktu itu gw pikir cuma sindrom sesaat nanti hilang lagi.. 
Tapi dengan makin besarnya perut gw dan makin susahnya gw dipeluk, Ghiffari jadi tambah parah. Selain pukul kepala jadi suka pukul kaca mobil kalo ada klakson. Dilanjut dengan pukul dada. Makin lama makin sering gongnya pas gw mau melahirkan it was like every minute. I've lost my sweet baby boy.
Banyak orang bilang mungkin karena sindrom mau punya adik jadi rasa iri sudah hadir. 

Setelah melahirkan, kondisi membaik dia lebih tenang dan terlihat sayang sama Aimee. Tapi somehow cuma berlangsung 2 bulan, gw perkirakan karena perhatian beralih ke adiknya (dari hampir semua orang termasuk orang tuanya). Amukannya malah lebih parah dari sebelum gw melahirkan.
Gongnya tanpa sengaja pas Ghiffari lagi marah dia mecahin Audio Mobil sampai retak dan ga bisa dipakai.

Dari awal marah-marah dan pukul-pukul yang suaranya bikin pedih itu, gw udah mulai browsing sana sini cari cara apa lagi yang salah. Akhirnya Allah mempertemukan gw dengan Bu Jenny, setelah pembicaraan panjang dan begitu banyaknya pertanyaan dan research kesana kemari akhirnya gw yakinkan diri buat "OK Ghiffari akan coba diet"

Bulan pertama gw ga langsung mulai dietnya, tapi gw stop semua gula dan ganti ke madu. Madunya jg masih madu biasa yang beli di supermarket. Takaran nasi Ghiffari yang banyak banget gw potong sampe cuma 1/3 porsi biasanya. Stop belanja ke supermarket sama Ghiffari dan stop makan diluar. Es krim yang dia suka beli gw ganti dengan es potong rumahan yang gw bikin dari buah dengan ditambah madu (kalo kurang manis). Alhamdulillah-nya karena anak ini suka makan pake banget, dia tetap mau aja. Snack sekolah yang biasanya nasi dan ayam goreng plus snack sebangsa biskuit diganti jadi pisang 3-4 biji.
It was a huge change buat kita sebenernya tapi somehow we survived.

Hasilnya di bulan pertama itu, laporan dari sekolah Ghiffari keliatan lebih tenang dan frekuensi memukul dada dan meja berkurang. Di rumah ngompolnya berkurang drastis jadi 2 minggu sekali. 

Berbekal uji coba itu, dengan modal nekat, rumah baru yang masih kosong. Kami sekeluarga pindah ke rumah baru dan menjalankan diet yang sebener-benernya. More about the real diet di postingan selanjutnya yaaa... Setiap rabu blog ini diusahakan akan update kembali! Stay tuned.





both pics are taken from google

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Before After

Dulu sebelum beranak dan sesudah beranak.. sungguh masa-masa yang berbeda :D Soal Tidur Dulu waktu masih single, gw tidur dimana aja asal nempel kasur ama bantal. Gw bukan tipe yang bisa tidur dimana aja kaya laki gw. Tapi kalo udah ada kasur ama bantal zzzzzzz... Udah kaya orang pingsan kata emak gw ada badai jg cuek bebek.. Dan males banget tuh ama ritual cuci muka dan sikat gigi.  Jorok amat ya .. ckckckck Nah setelah beranak (aduh bahasa gw) maksudnya setelah punya anak ganteng, a decent beauty sleep hilang selama 2.5 tahun lamanya. Berkat menyusui dan keparnoan tingkat tinggi. Kayanya baru berapa bulan terakhir ini gw bisa cuek bebek tidur duluan kalo Ghiffari ga tidur-tidur. Dan itu pun tiap beberapa jam masih suka bangun ngecek kalo nih bocah masih di pelukan apa ga. Pas dibawah 2.5 tahun sih lebih parah itu itungannya bisa 2 jam sekali gw kebangung cuma ngecek doank. Padahal anaknya lagi tidur manis.  Belum lagi yaaa kalo ada NYAMUK! Beuh kalo jaman perawan, ada n

Princess Aimee - Beautiful Birth Story

Di kehamilan 42 minggu siapa yang ga senewen kalo liat artikel tentang bagaimana bahaya kehamilan lewat 42 minggu.  Resiko plasenta pengapuran Air ketuban habis atau hijau dan lain lain Pelajaran banget buat gw, jangan baca dan denger yang aneh-aneh kalo mau melahirkan! Detail of the day (jangan ikutan mules ya) 42 week 2 hari, mules selama beberapa jam eh jam 10 malem mulesnya ilang. Palsu ini... 42 week 3 hari, disuruh opname, gw tolak karena dr Musa ga ada di RS Asih pas gw CTG dan  gw bawa Ghiffari jadi gw ga mungkin ajak dia nginep di RS, gw minta diundur sampai 2 hari sesudahnya kalo belum ada tanda melahirkan. Setengah nangis whatsapp Mas Jeffrey, terus dia bilang tenang feelingmu gimana stress ya? Kata Mas Jeffrey liat situasi dulu aja 1-2 hari baru putusin sambil terus ajak ngobrol adek bayinya 42 week 4 hari, karena memang udah seminggu bukaan 1, fleknya udah mulai rutin dan tambah banyak, malem-malem pergi ke True Nature buat akupuntur lagi am