Skip to main content

Nursing Strike!

Seumur-umur menyusui dua anak baru sekali ini gw ngalamin yang namanya NURSING STRIKE. Jadi 2 hari lalu Aimee mendadak nangis malam-malam dari jam 11 malam sampe 3 pagi setengah tidur dan setengah bangun nangis jejeritan. Yang mana baru banget terjadi seumur hidup dia, wong dari lahir aja ga pernah begadang atau nangis-nangis ga jelas. Pagi-pagi gw bangun dengan PD yang bengkak karena bocahnya menolak disusuin, gak mau sama sekali.

Akhirnya kita (gw ama Chaca) coba buka mulutnya buat cek ada apa dan ternyata SARIAWAN! Oh pantesan aja gak mau nenen, nah masalahnya gw ngeri dia jadi terbiasa buat ga nenen dan jadi nyapih diri sendiri. Sepagian itu bingung amat gw rasanya, perasaan gw kaya yang berkecamuk antara ini self weaning kah atau nursing strike yang sifatnya temporary.



Hasil browsing dari Mbah Google, salah satu alasan nursing strike adalah sakit entah itu sariawan, flu atau yang lain pokonya ada perasaan ga sehat pada sang anak. Ini adalah link salah satu sumber yang gw baca yaa https://www.babycenter.com/0_nursing-strike_8490.bc 

Penyebabnya ketemu, terus sekarang solusinya apa? Nah kalo alasannya sakit, jelas salah satu solusinya adalah sembuh dulu. Setelah sembuh baru dirayu pelan-pelan. Sariawannya bisa dioles madu, dari beberapa info yang gw liat madu sebenernya belum bisa dikonsumsi anak dibawah 2 taun, jadi gw make sure cuma dioles aja tipis-tipis supaya sariawannya lekas sembuh selain itu bisa juga dioles obat sariawan, gw pake merk KENALOG karena kata kaka gw obat ini ga pake sakit.

Setelah terlihat agak membaik, gw pasang youtube ibu-ibu menyusui toddler sambil tunjukin ama bocahnya. Gw bilang "dek, baby lagi nenen, kita nenen juga yuuuk" dan anaknya cuek bebek aja gitu hiks... Makinlah gw meratap merana kaya ga ada tujuan hidup (lebay kesannya tapi ini serius bingit). Jadi semalaman I end up browsing lagi soal nursing strike haha...

Masih dari mbah Google, selama nursing strike berlangsung kurang dari 3 minggu masih bisa balik lagi nenen lho, jadi jangan keburu putus asa, sebenernya Aimee emang udah 18 bulan tapi kan berarti kita masih ada unfinished contract 6 bulan lagi, sayang banget donk. Terus dari hasil browsing juga ketemu bahwa anak-anak dibawah usia 2 taun itu biasanya belum mau self weaning. Dan kalopun self weaning itu biasanya dia mengurangi frekuensi nenen sedikit demi sedikit gak kontan tiba tiba berenti.

Berbekal hasil browsing itu, gw tetep kasih video menyusui 2-3 jam sekali, tetep mompa karena worst case harus kasih  ASIP via gelas dan sedotan. Dan tepat di hari ketiga, pas Aimee nyamperin gw minta pasang kaos kaki gw bilang " dek mau nyanyi ga?" dia jawab"Nyanyai?" "iyaaa nyanyi, tapi nenen dulu yuk" eh dia mau lho... alhamdulilah sujud syukur hepi berat gw bener deh kalo diputusin tiba-tiba tuh ga enak. 

Sebenernya yang gw ga sangka-sangka adalah ternyata rasanya sedih bangetnya itu lho (ditambah PMS). Rasanya super mellow saking mellownya gw ga mau ngapa-ngapain (baper ama males beda tipis yee). Gw diem aja ga mau ngapa-ngapain, cuma ngomong ama Aimee "dek nenen yuuuk" terus dijawab "ga mauu". Ih patah hati banget deh rasanya kaya putus cinta pas ABG! Jadi buat yang lagi weaning anaknya, pelan-pelan baik-baik yaaa soalnya gw yang mendadak diputusin aja patah hati banget, gitu juga pasti perasaan anaknya kalo diputusin tiba-tiba dari ritual nenen sama mamanya...

Semangat menyusui!!!


Please, don't grow up too fast my sweet baby

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup