Skip to main content

I miss U

Padahal baru 8 hari ditinggal pergi, tapi ko rasanya nelangsa amat yaa,,, Demi menjadi TKI di negara antah berantah, chaca resmi pergi Jumat yang lalu.
Ceritanya nih demi menghibur diri beli deh DVD banyak - banyak plus segala jenis buku :)
Tapi ternyata tetep kangen dan tetep sedih. Selama 3 taun pacaran 2 taun nikah kayanya ini adalah waktu terlama buat kita ga ketemu. Belum lagi Chaca belum bisa pastiin kapan bisa pulang entah bulan Mei atau Juni. Padahal gw udah siapin senjata mouse buat ngebook tiket pulang :D

Sebelum berangkat kita udah membayangkan betapa beratnya ga bareng bareng setiap hari kaya biasanya. Ga ada yang ngegaring tiap malem kaya biasanya. Ga ada yang ngilikitik Ghiffari sambil ketawa guling-guling (ada sih gw hehe cuman kan beda gitu yaa). Biasanya kalo gw membayangkan bakal berat pada kenyataannya ga berat berat amat, tapi ko ya sama aja ya gw masih mellow yellow gini. Untung tiap menit masih bisa bbm-an *lebay*.

Eh bener tapi ya gw salut sama orang orang yang bisa long distance relationship. Aduh gw baru seminggu aja udah cemen. Padahal tiap hari Chaca bilang, cuma bentar say bentar lagi pulang ko. Ih tapi ga pulang pulang.. Sebellll....

Sekian terima kasih.

Maaf kalo postingannya cuma curhat n garing hehe :)

Comments

  1. hoaayyyy ,,,
    (i just found out bout your blog *basi banget ya g* and i just found out kalo caca jadi TKI)

    dengan sotoy nya g, i just wanna say, i've been there and you are definitely not alone :)

    bakalan ada hari2 dimana lo ngerasa amat sangat sendiri, tapi percaya de banyak diluar sana yang ngalamin hal-hal yang lo alamin. They survive, why dont you :)

    ayo semangatttt!!!!! Lagian lo juga uda mau nyusul kan??? hehe ..

    ReplyDelete
  2. Boookkk, i feel u!!! Kenapa sih musti ada perasaan mellow di dunia ini ya? Kan bikin hati ga enak, susah tidur&kangen menggila sama suami! Huhuhuu makanya atuh sering2 playdate yuk kita.

    Ah bacain blog lo bikin kangen sama lo deh li...

    ReplyDelete
  3. @dini
    haha,, we should meet up and have a chit chat darla,,, I miss U..

    @meta
    iya kan janji lo mau nganter gw ke magnum cafe tiap hari mana mana mana hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup