Skip to main content

Kunjungan ke Pediatric Rehabilitation #2

Senin kemarin kita mengunjungi dokter tumbuh kembang untuk yang kedua kalinya.
Tujuan :

  • Menanyakan apakah langkah memasukkan Ghiffari ke terapi musik sudah tepat
  • Terapis Ghiffari minta untuk diadakan hearing test untuk make sure 100%
  • Konsultasi hasil bacaan mengenai SID dan Vestibular Disfunction
  • Cek perkembangan Ghiffari 
Hasilnya
  • Ternyata emang di record Ghiffari udah dicantumkan kalo dia sekarang sudah mulai ikut terapi musik, dan dokternya bilang itu udah bagus terapi musik sama seperti halnya play therapy mengedepankan agar si anak lebih terstimulasi mengkoordinasikan bagian bagian tubuhnya yang pastinya berhubungan dengan syarafnya. 
  • Dari dokter kita langsung didaftarkan untuk hearing test dan kita dapat jadwal untuk kamis besok. Tapi untuk lapisan luar telinga sudah dicek oleh ENT (read: THT) dan hasilnya alhamdulillah baik. Besok yang perlu dicek adalah middle dan inner ear.
  • Beberapa minggu terakhir gw selalu bolak balik baca http://www.sensory-processing-disorder.com.  Dan dari hasil baca sana sini ada 2 pertanyaan yang gw ajukan.
  1. Ghiffari suka jalan jinjit itu ada hubungannya kah sama SID? Dokter bilang ga itu untuk semua anak ada aja kemungkinan jalan jinjit, tapi kalo umur dibawah 6 tahun itu bisa diperbaiki karena otot-ototnya masih lunak. Tapi karena Ghiffari masih dibawah 2,5 tahun belum perlu pake sepatu khusus biar jalannya bener. Tapi kata dokter jangan pake sepatu cr*cs dulu lebih baik pake running shoes. Noted!
  2. Suka jalan muter-muter. Dokternya nanya sampe berlebihan ga? sejam gitu? atau sampai ibu bapaknya pusing liatnya. Terus kita berdua spontan jawab "ga" karena ya cuma karena iseng doank kayanya soalnya begitu goyang-goyang gitu dy cengar cengir terus udahan terus main yang laen. Kata dokternya lebih karena dy mencari stimulasi. Kalo ga berlebihan ga usah khawatir

  •  Sekarang bagian dokternya yang berpetuah

  1.  Tiap hari 1-2 jam diusahakan main ke playground untuk main perosotan dan air. Ini bagus untuk stimulasi Ghiffari.
  2. Playground yang didatangi berubah-ubah misal hari ini ke Mcd besok ke deket rumah besoknya ke tempat yang agak jauh.
  3. Yang paling bagus kalo perosotannya langsung meluncur ke air. Jadi double stimulation. 
  4. Kita dikasih tau kalo di Taipei Living Mall ada satu lantai khusus tempat main anak-anak yang bisa digunakan untuk stimulasi Ghiffari
  5.  Dokternya jg tanya apa Ghiffari cuma mau sama orang dikenal atau mau main sama orang asing. Kita blg mau banget dok, dy suka minta gendong siapa aja *tepok jidat* ngajak maen anak cewe *tutup muka* dan suka nyuruh-nyuruh orang baru kenal *pangeran* . Dokternya blg berarti kemungkinan autis nya kecil. 
  6. Oh iya Ghiffari belum test SID karena di Taiwan Adventist Hospital terapisnya ga bisa ngmg bahasa Inggris bukan cuma karena kita ga punya NHCI (National Health Card Insurance) jadi kalo bisa ada temen kita yang bisa ngomong bahasa sini dan translate ke kita testnya bisa dilakuin.
  7. Dokter bilang dia akan liat sampai 3 bulan kedepan kalo emang Ghiffari make a good progress, dia bisa terapi wicara dan kemungkinan dilanjutin di Indo atau Taiwan bisa dilihat nanti sesuai progressnya.
  8. Dalam 2 minggu kata dokternya Ghiffari terlihat lebih stabil, kontak matanya lebih bagus. Dan gw sendiri pun mengakui Ghiffari ud mulai ngerti simple command dan lebih merhatiin kita kalo disuruh. Walaupun masih suka ngeloyor aja hehe.. Belom kali ya.

Alhamdulillah karena ternyata ada progress, karena gw tiap hari selama 24 jam melototin dy lebay jadi gw suka stress mikir sbnrnya ada yang berubah ga si :S


Thank you for all your kind support and pray.. ^__^

Cheers!






Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup