Skip to main content

City Tour with City Discovery (part 3)

3. Taipei Night Tour

Dan kita pun nyoba satu night tour untuk penutup tur-turan di Taipei kali ini. Pertama kita dijemput terus ditanya pada laper ga. Kita semua kompak bilang gaaa karena gw emang udah bilang buat pada makan dulu sebelum pergi karena walaupun dikasih dinner ya itungannya rugi sih tapi masa iya kudu makan pork ama meat ga halal hehe.. Yaudah lah pas di restoran Mongolian Barbeque Dinner  kita cuma makan cemal cemil aja. Gw makan si salad, nasgor veggies, pudding dll. Dan Ghiffari jg makan nasgor lumayan banyak. Banyak manis manis kalo dikita mungkin kaya candil gitu tapi di Taipei ga pake santen jadinya manisss banget.
Dari jadwal makan yang mestinya satu jam kita cm makan sekitar 20 menitan.
Terus abis itu kita lanjut Hwahsi Night Market  karena gw udah biasa ke Shilin Night Market yang lebih beragam isinya jadi menurut gw disini agak garing ya. Ada satu jalan besar yang khusus untuk night market. Diujung jalan seperti biasa ada jualan makanan macem-macem.












Jalan sedikit dari sini kita ke LungShan Temple  disini termasuk besar dan biasanya orang-orang yang dateng memang langsung sembahyang dan melakukan ritualnya dll. Karena tante-tante gw ga mau masuk karena bau. Jadi gw sama satu tante gw plus Chaca dan Ghiffari foto-foto bentar di deket air mancur di depan temple.

Kunjungan terakhir adalah tentunya ke the famous Taipei 101 2nd highest business building in the world. Untuk naik lagi ke lantai 89 ada biaya lagi yang harus kita bayar. Kita akhirnya mutusin buat ga naik karena antriannya kira-kira akan makan waktu sekitar 2 jam. Woooow... Dikarenakan lift yang biasanya beroperasi 2 biji cuma jalan 1 biji yang satu lagi under maintenance. Kita males lah dan menurut pengalaman temen-temen gw yang udah pada naek sebenernya biasa aja. Walaupun ko ya rasanya belum lengkap kalo kesini belom naek ke atas.

Seselesainya kita cuma muter-muter doank dan terus akhirnya minta pulang. Dari semua tour menurut gw ini yang gw ga gitu recommend. Karena dengan harga segitu jatohnya agak rugi menurut gw. Kalo pergi cuma ke Taipei 101 doank dan ga naek keatas kita bisa naek bus atau MRT dengan harga murah paling banter 15NT. Terus toh kita ga bisa makan mongolian barbeque begitu jg dengan kunjungan ke night market ama temple. Itu sih kita bisa pergi sendiri hehe...

Yah begitulah seputar City Tour menurut gw beberapa si worth it kaya yang Wulai itu. Bukan apa-apa kalo pake tour gini seenggaknya mereka kan bisa bahasa Inggris agak fasih ya. Kecuali kalo gw pergi bertiga doank ama Chaca n Ghiffari yang udah biasa ngmg pake bahasa tubuh ahahaha..

Notes:
Selain ikut City Tour ini sisanya gw yang jadi guide muter-muter kota Taipei dan yang paling didemenin ama tim jalan-jalan kali ini adalah Taipei Main Station. Later on gw cerita-cerita deh soal ini hehe... 

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup