Skip to main content

TRAVEL not TRAVELLING

suatu hari di kantor yang lama...

Di bagian gw waktu itu lagi diajuin training English class, khususnya buat para sekretaris karena mereka sering harus ngurus bule bule terus suka pada kagok mesti cis cus cis cus ama para bule.
Nah yang diajuin ternyata semua cewe termasuk gw.

Sebelum ada training, kita disuruh test dulu untuk tau kemampuan kita. Perlu atau ga training... *buat ngirit kali ya kalo ga perlu ga usah ikut hihihihi*

Sekretaris  : Lia, itu trainernya udah dateng, lo ke ruangan itu gih, buat test..
Gw            : OK, pertanyaannya susah ga?  hehe :p
S               : Ditanya-tanya sih sama liat gambar
G              : yaudah

datang lah gw ke ruang meeting kecil mungil..
Seorang bapak-bapak bule bermata biru bertubuh gembul yang mengingatkan gw sama paman Gembul hehehe... Tuh ruangan kecil kaya keliatan penuh banget deh pokonya :p

Setelah perkenalan diri dan lain-lain terus dy mulai tanya

Bule : Hobi lo apa? *pake bahasa enggress*
Gw  : Reading and travelling
B : reading and travel
G : Yes Reading and Travelling
B : No TRAVEL not TRAVELLING *sambil mata melotot sampe tuh mata biru mau copot*
G : *nyengir kuda* ooo yes yes Travel Sir....

dari situ gw baru ngeh kalo ternyata salah ya kalo gw blg senengnya travelling hihihihi...

note:
eh eh hasilnya gw ga perlu ikut training lho karena katanya udah sufficient enough pengetahuan gw...
Cieeee prikitiw :p
*padahal sampe sekarang masih ngerasa payah*


Comments

  1. waaa bener banget tuh!! kita selama ini salah kaprah ya... karena membendakan kata kerja dengan nambahin -ing aja. padahal kata benda dari 'travelling' ya 'travel' ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ternyata banyak yang suka gw tambahin karena menurut gw lebih enak didenger ahahaha :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Mengurus Visa Liburan ke Taiwan

Setelah berulang kali ke TETO ( Taiwan Economic and Trade Office) buat urus VISA sepertinya udah cocok kalo gw review ini di blog hehe.. Kira-kira gw urus visa terhitung 4-5 kali lupa persisnya.. 1. Buat Gw ama Ghiffari pas pertama berangkat 2. Buat Gw ama Ghiffari pas ngurus visa tinggal 3. Buat Mertua 4. Buat Liburan sama Mamaku dan tante-tanteku Dan prosesnya cukup sama kecuali sekarang isi formnya online. Untuk persyaratan berikut gw ambil dari websitenya TETO Indonesia PERSYARATAN UNTUK VISA KUNJUNGAN WISATA HARUS MELALUI WEBSITE: https://visawebapp.boca.gov.tw UNTUK MENGISI APLIKASI PERMOHONAN VISA, KEMUDIAN APLIKASI PERMOHONAN TERSEBUT DI PRINT DENGAN LASERJET DAN DITANDATANGANI LANGSUNG OLEH YANG BERSANGKUTAN MELAMPIRKAN DUA LEMBAR PASFOTO 6 BULAN TERAKHIR, UKURAN 4CM X 6CM (BERWARNA DAN BACKGROUND PUTIH) MASA BERLAKU PASPOR MINIMAL 6 BULAN (UNTUK SINGLE ENTRY), MINIMAL 12 BULAN (UNTUK MULTIPLE ENTRY) SURAT KETERANGAN KERJA DARI KANTOR ATAU SEKOLAH BAGI PE

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke