Skip to main content

Cacar Air Ketika Hamil!

Sebenernya ada cerita graduation, cerita terapi, cerita lain lain yang pengen diceritain. Tapi yang ini udah menggebu-gebu sampai ke ubun-ubun... Plus gw mau berbagi stres hahaha...

Jadi di awal akhir Mei, Ghiffari out of nowhere kena Cacar Air. Dugaan gw sih daya tahan tubuh lagi kurang ok plus abis berenang di kolam renang umum yang gw curigain ada yang kena cacar terus nular ke bocah ini. Sabtu malem ada satu bentol di jidat terus gw pikir bentol aja, besoknya nambah satu tapi belum begitu curiga, eh senen mulai banyak tapi belum curiga cacar sih.

Baru duduk manis sampai kantor ditelpon sekolah, Ghiffari lemes dan kayanya cacar. Gantian gw yang lemes. Selesai makan siang solat dan lain lain pulang lagi lah gw. Langsung angkut ke RS baru RS Pertamedika Sentul City, karena ternyata dr.Amy dokternya Ghiffari praktek disitu kalo malem.
Fix udah kalo bocahnya cacar air.



Problemnya adalah?

GW BELUM PERNAH CACAR AIR

Hah? Masa si? Semua orang ngomong gitu ke gw. Lah emang belum gimana waktu gw kecil gw kena campak doank, berapa kalipun duduk disekitar orang cacar gw ga pernah kena. Langsung donk gw pening gimana cara anak cacar air tapi ga kena tular coba? Semua orang nasihatin harus dijauhin, barang-barang harus dipisahin dan segala macamnya.

Akhirnya malam itu Ghiffari tidur sama nyokap gw :(

Gw sedihnya bukan main, seumur hidup Ghiffari sakit gw pasti meluk semaleman karena gw percaya anak sembuh karena ada dukungan batin jg dari ibunya. Besok paginya Ghiffari ngetok kamar "tok tok assalamualaikum mamaah..." tapi terus diajak pergi sama nyokap ke kamar nyokap gw, gw langung nyesssss mewek....


Akhirnya gw ke obgyn, dokter gw dengan santainya bilang ya gapapa yang bahaya kalo janin dibawah 12 minggu atau udah mendekati due date. Terus Chaca nanya jadi gapapa ya dok ibunya ngurus anaknya, ga harus dipisah atau dijauhin dulu? Dokternya bilang "ya diskriminasi donk masa ibunya ga boleh ngurus anaknya karena hamil, ya gapapa makan vitamin aja kalopun kena insyaAllah janinnya gapapa"

Berbekal itu cuek bebek lah gw ngurus Ghiffari sambil minum vitamin, tapi tetep aja tepar, kena flu karena kecapekan dan kurang tidur juga mungkin. 2 minggu berlalu aman, Ghiffari udah sempet graduation dan sebagainya. Udah mulai bersih pulak dia muka dan badannya.



eh mbak yang dirumah kena cacar :( langsung lah gw ungsiin ke rumah pembantu pulang pergi. Tapi besoknya gw nemu satu bentol di badan, udah harap cemas, besoknya nambah lagi, besoknya nambah lagi... pasrah donk..

ke dokter lah gw lagi... Bener cacar... alhamdulillah dedeknya so far so good.. Sama dokter gw dikasih antibiotik buat mempercepat keluarnya semua cacar, yang mengakibatkan gw demam dan ngerasa perih perih sebadan...

tapi yang  gw khawatirkan terjadi muka gw penuh cacar. hiks... bener-bener semuka aja gitu... penuuuuuuuh..... yang dibadan lumayan banyak.. kaki malah bersih, tangan jg cuma satu dua yang keliatan.. Tapi muka?? Bikin stres lah pokonya.

Gw yang tadinya bukan tipe doyan selfie tiap hari selfie buat liat seberapa parah muka gw. Sampe chaca bilang udah sih gapapa, ga usah ngaca mulu tar juga ilang.. tiap hari gw maskerin pake madu sekarang. Sampe gw blg bos gw, gw ga mau masuk kantor sampe mukanya mulus! Gapapa gw kerja 10 jam di rumah tiap hari #lebay

Doain cepet ilang doooonk bopengnya yaaa.. gw ga akan post gambar gw disini. Ntar yang liat pada ikutan stres :D





Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup