Skip to main content

You are worth it!



Ada masanya gw menatap Ghiffari, kadang ga nyangka udah sampe sejauh ini 3.5 tahun terapi and still going on. And he is getting smarter. I'm totally a proud mom!

M : Aa tadi berenang ga?
G : Berenang
M : Sama mister siapa?
G : Mr Bean
M : -_-

Udah bisa ngebodor pulak, jawab asal aja hahaha... Emang belum banyak komunikasi 2 arah. Kebanyakan masih kalo dia doank yang butuh, bagian kita yang nanya suka ngeloyor aja atau mata kemana aja. Tapi bisa reach to this milestone tuh gw ngerasa bersyukur banget. Belum lagi gw dikeliling orang-orang yang positif.

dr. Amy : Masih terapi ya?
Lia : Masih dok
d : Udah makin bagus ya hasilnya sekarang kalo diminta buka mulut dan segala macam udah ga drama lagi langsung dikerjain. Nanti kayanya bentar lagi udah ga keliatan pernah di terapi. 
L : Iya lumayan dok kata terapisnya insya Allah nanti ga berbekas. Mudah-mudahan ya. Tapi belum mau cerita sih dok. Kayanya masih panjang perjalanan
d : Ah kalo cerita mah jangankan anak cowo gini, anak saya aja cewe yang pertama kalo saya tanya di sekolah ngapain dia bingung "ngapain ya mah" saya jadi bingung di sekolah dia belajar ga ya hahahaha... (die curhat). Beda banget sama anak yang kedua baru juga masuk mobil udah cerita segala macem. 
L : hahaha... iya emang ga semua mau ya cerita dok
d : iya tar juga pinter lah.. Udah bagus ko saya merhatiin tiap dateng

Padahal kalo lagi mellow, masih sering ada masa-masa insomnia gw ga bisa tidur kepikiran ini itu. Will he be able to reach those moments? Tapi ya gw akhirnya mikir kudu positif aja. Udah ga keitung sih nangis dan mellow malam, bete, frustasi dan lain-lain...

But we can do it baby!

Karena sekarang dia lagi belajar merangkai cerita dan kalimat panjang dan masih suka ga nyambung atau nyambungin katanya maksa, jadi hiburan sendiri buat kita orang rumah hahaha... 

Misalnya :

Ghiffari nyamperin neneknya "Eni tolong bikinin makan", "Oooo mau makan makan sama apa", "Nasi ayam goreng tahu"

ini versi lagi nyambung, pembicaraan normal :D

di saat lain

"Eni tolong bikinin pipisin" atau "Eni tolong bikinin kerupuk"

---> ngakak lah kita dan semua itu dimulai dengan "Eni tolong bikinin" bahkan pas ngomong sama gw hahahaha.. Jadi gw suka ngomel "ini kan Mamah bukan Eni ih Aa mah"

karena udah fluent banget mengungkap keinginan, jadi sedikit-sedikit "Mau makan Pizza Hut" atau kalo kita mau naek mobil dia bakal bilang "Makan mie ya?" 

Iya emang makanan mulu yang dipikirin hahaha... 

Karena jadi orang tua harus terus belajar, kita juga memutuskan buat nyoba-nyoba beberapa terapi tambahan di pusatnya Liliput mudah-mudahan ini bakal mempercepat progress. Dan insya Allah pengen belajar soal terapi ABA. 

Doakan kami sebagai orang tua dan gw sebagai ibu bisa tetap semangat ya. Karena sejujurnya mencari semangat adalah hal paling sulit. 


Notes: Untuk yang sering memuji gw tough, patient and all.. Percayalah I AM NOT haha.. I just choose not to show my pain. That's all :)
(beneran ada loh yang kirim email at whatsapp dan bilang betapa sabar dan kuatnya gw. Gw terharu sangat deh. Thank you for all of you who always support me. Blessed you)


Comments

  1. Anak kalo disuruh cerita Ttg sekolah emang kebanyakan gak mau. Pasti bilang nya lupa hehehe.
    Mereka baru mau cerita kalo topik nya yg mereka suka... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya.. well asal ditanya mau jawab aja deh ahahaha

      Delete
  2. I still think you're tough and awesome!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hey miss finland!! thank u.. *kecup super basah*

      Delete
  3. emang ya mba namanya juga cewe apalagi emak2 ada masa disaat kita ngerasa ga kuat, tapi mo bagaimana lagi , namanya juga hidup, masing2 dah ada porsiny. Disaat kita ngerasa kita kurang ini, eh ternyata orang lain juga ada yang kurang di hal lain.. tapi klo urusan penerimaan dan peng"handle"an saya pribadi yg kadang (hehe) baca blog mba merasa Mba termasuk yang sangat menerima apapun keadaan anak mba Lia. Salut....karena ga sedikit ortu yg malah nyembunyiin dan men"denied" keadaan anakny...#maaf klo bahasanya ajaib hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh maap baru bener-bener bacanya.. Makasih ya mba. Oh aku sih always a proud mommy. Kadang suka kasian ama Ghiffari kalo diliat ama orang terus either ada yang kasian atau agak merendahkan. Tapi kalo ke gw mah bodo amat ahahaha

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup