Skip to main content

Cerita diet Ghiffari - 2

Banyak yang tanya sama gw gimana sih kalo anak autis/special needs ngamuk? Kayanya Ghiffari kalem-kalem aja, ga keliatan ada yang beda.
Sayangnya eh bukan sayangnya juga ya... gw ga pernah merekam kejadian dia ngamuk. Alasan pertama karena ya ga sempet dan kepikiran kali haha.. dan kalo pun ada yang rekam mungkin isinya selain Ghiffari yang ngamuk ada gw juga si ibu yang ikutan ngamuk karena frustasi. Ibu sabar bhay!!

Tapi coba gw gambarkan salah satu contoh kejadian :

Kejadiannya kurang lebih 6 bulan yang lalu. Pagi itu di rumah baru, sama seperti hari-hari stres lainnya Aimee bangun setengah 5 pagi terus ngerengek (biasanya ini kondisi setengah sadar udah kepengen bangun tapi mata setengah merem) dan pas suara merengek terdengar, Ghiffari spontan dalam tidurnya menghentakkan kaki yang satu dan yang lain mulai berteriak dan tangannya mulai mukul kasur diteruskan memukul kepala dan dada... and that is how we started our day... 

Terus Chaca pergi sebentar untuk ke ATM dan lupa bilang ke anaknya, Ghiffari yang waktu itu belum bisa dikasih pengertian lari bolak balik di rumah gw yg kosong melompong, sambil sesekali menjatuhkan seluruh badannya ke lantai, tentu saja untuk menambah keadaan supaya lebih dramatis, dia sambil nangis jerit-jerit non stop selama 1.5 jam lamanya.

Hmmm gimana kebayang ga? 

Kalo ud kebayang gw mau lanjutin cerita dietnya nih.

Bulan maret hadir dan dengan semangat membara, yang terjadi harus terjadi kita mulai diet ini sekarang!

Lancar? Boro-boro! 

Sekitar 2 minggu pertama isinya kecolongan sana sini. Ngamuk kesana kemari. Belum lagi bolak balik ngompol pagi siang sore. Bolak balik bolos sekolah juga. Alhamdulillahnya semua guru dan segenap sekolah hadir dengan dukungan penuh jadi pas masuk sekolah pun mereka tau tantangannya apa. Melewati minggu ke 3 mulai terasa manfaat dietnya, Ghiffari menabur pujian dari guru sekolahnya karena cukup tenang, frekuensi memukul berkurang drastis, aura muka terlihat lebih cerah dan banyak senyum dan yang paling signifikan bisa dikasih pengertian. 
Gw rasanya... nyessss...

HAPPY BERAT!!

Kayanya kebayar semua pergantian gaya hidup drastis yang kita alamin selama 1 bulan terakhir. 

Di postingan senin depan, gw bakal cerita lebih detail tentang dietnya, apa yang harus disiapkan, beli resep dan prebiotik dimana. Stay tuned guys

Comments

  1. ditunggu bagian ke 3nya mba Liaa. Cannot wait to read resep dan kelanjutan berita baiknya Ghiffari waktu menjalani dietnya :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup