Skip to main content

Cerita diet Ghiffari - 3

Maaf baru nongol ga sesuai janji mau ngeblog tiap senen. 

Biar gw bisa menyemangati diri sendiri coba kita list yah yang udah kita accomplished selama nyaris 8 bulan Ghiffari diet :

  1. Di cerita sebelumnya gw udah bilang bahwa Ghiffari jadi suka mukul dada dan kepala sendiri (keras banget pulak). Dalam sekitar kira-kira 4 bulan alhamdulillah banget ini reda. Yang pertama hilang pukul dada kalo ga salah setelah 2 bulan hilang sama sekali. Jangan harap ga pake proses ya 3 minggu pertama pas proses detox dan die off, instead of mereda tapi jadi makin menggila. Tapi setelah 3 minggu frekuensinya menurun drastis. Kita mulai bisa melewati hari tanpa pukulan. Saat ini untuk pukul kepala masih on and off gw menyadari bahwa kalo Ghiffari makan too much sugar intake dari buah-buahan (yang sebenernya juga masih ilegal di stage awal) gejala ngotot dan pukul kepala masih suka keluar walaupun frekuensinya short period dan jarang tapi gw blm bisa bilang bersih. Untuk pukul meja atau pintu atau apalah jg sama masih ada sedikit-sedikit tapi ga lama dan itu pun kalo ud ngantuk berat atau moody berat. Tapi masih ada yaa BELUM HILANG semua.
  2. Accomplishment paling membahagiakan tahun ini adalah jreng jreng.... POTTY TRAINING sudah USAI. Jadi ya, setelah gw potty training selama errrrrr 5 years? Kalo untuk pipis lunas diumur 3-4 tahun. Lain halnya untuk pup baru sekitar 2 bulan terakhir kita bener-bener udah lepas Ghiffari. Dari mulai masuk ke kamar mandi, pup, cebok sampe selesai udah mandiri. Padahal gw udah lepas pampers dari 2-3 taun lalu tapi setelah diet ini, mungkin karena udah lebih ngerti juga, dia  ngomong aja gitu sendiri "mau pup", melenggang ke kamar mandi, doing his job, done terus cebok-cebok bersih-bersih. Alhamdulillah... Emaknya langsung sujud syukur!
  3. Seperti yang gw bilang di posting sebelumnya, Ghiffari jadi mendadak suka ngompol setelah gw hamil, ditenggarai secara psikologis dia merasa terganggu akan hadirnya manusia lain diantara kami hehe.. Di awal permulaan diet, Ghiffari selalu ngompol tidur siang tidur malam dan pipis banyak banget di minggu pertama dan kedua. Tapi terus mulai berkurang dan hilang sama sekali di bulan ke 2-3. 
  4. Tidak seperti di bulan-bulan awal yang kalo mau makan gw kudu sembunyi dulu. Sekarang kita semua makan satu meja dan Ghiffari ga pernah minta atau nyolong makanan yang memang tidak disediakan buat dia lagi. Kalo kita tanya "Kenapa ga boleh makan Vetsin/MSG", dia akan jawab "Nanti Aa jadi Error" jadi alhamdulillah nya dia sendiri diberi kesadaran untuk tidak makan yang bisa menimbulkan reaksi dalam hal ini emosi berlebih.


Ihhhhh.... keren banget.. Nah sekarang bagian paitnya haha...
  1. Mensyukuri kenyataan banyak yang sudah diraih, menyadari masih lebih banyak peer kita ke Ghiffari. Dan semangat yang naik turun, ada masanya kendor dan masanya penuh semangat. 
  2. We stop eating out, yang mana sulit mengingat hobi kami sekeluarga makan. Tapi gw jadi dipaksa lebih kreatif masak di rumah. 
  3. Setiap kita coba makan diluar, beberapa berhasil tidak menimbulkan gejolak, tapi beberapa menghasilkan dampak yang memprihatinkan. Jadi tepat pada saat gw menulis ini, gw dan Chaca sedang berpikir untuk kembali ke kehidupan goa dan berenti makan diluar untuk coba-coba hehe.. Lebih kearah yaudah sih ga pergi jalan-jalan sampe 2 taun juga gapapa mestinya. 
Supaya afdol kita kasih foto juragan yang lagi seneng belajar angka dan menghitung plus belajar baca...



Gw lagi ikut course GAPS Diet di HonestBody secara online. Jadi bagi-bagi ilmunya sambil nunggu agak faseh dulu ya hihi...

Sampai jumpa di cerita diet selanjutnya

Comments

  1. Liaaaaaa....gue baru aja teleponan sama nyokap membahas tulisan lo ini. Gue menyarankan GAPS diet buat nyokap karena blio menderita berbagai macam penyakit pencernaan kronis. Baca-baca online, kayanya GAPS cocok banget buat memperbaiki pencernaan yang bermasalah. Gue juga kepikiran mau jalanin Full GAPS diet karena gue diabetic prone dan udah bbrp kali gula darah agak tinggi walaupun belom masuk kategori diabetes.

    Pertanyaan gue: boleh gak menjalani GAPS sambil makan obat? Nyokap rutin makan obat darah tinggi sama pengencer darah. Bertentangan gak sama GAPS?
    Trus, ada gak sih info GAPS dalam bahasa indonesia atau komunitasnya? Nyokap gue gak lancar2 amat bahasa inggris soalnya. Jadi susah mau forward artikel2 ttg GAPS ke doi.

    Gue belon siap euy buat ikut kursusnya. Mihil amaaat soalnya. Lo beli bukunya gak? Membantu gak? Atau bisakah memulai GAPS dengan bahan2 gratisan yang gue temukan di internet?

    Trus,...Ghiffari mulai dietnya dari Introduction stage gak? Atau langsung ke FULL GAPS stage? Intro stagenya itu ngeri bener ya, mak! Makanan yang boleh dimakan cuma segelintir amatan. Trus...ada ngalamin die-off phase gak? Separah apa sih fase ini? Gak tega juga bayangin harus sakit-sakitan ngejalanin dietnya.

    Duh, yang jelas gue gak sabar nunggu tulisan lo berikutnya. Jelasin dong pliiiiis tahap-tahapan diet yang lo lakukan buat ghiffari. Summary kursusnya juga ditungguin banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru belum umum kayanya ya di Indonesia... Nanti gw coba tulis ya rik.. tp ga harus intro dl bisa langsung ke full gaps kalo ud siap mental br intro. Kebanyakan malah disaranin gitu.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Mengurus Visa Liburan ke Taiwan

Setelah berulang kali ke TETO ( Taiwan Economic and Trade Office) buat urus VISA sepertinya udah cocok kalo gw review ini di blog hehe.. Kira-kira gw urus visa terhitung 4-5 kali lupa persisnya.. 1. Buat Gw ama Ghiffari pas pertama berangkat 2. Buat Gw ama Ghiffari pas ngurus visa tinggal 3. Buat Mertua 4. Buat Liburan sama Mamaku dan tante-tanteku Dan prosesnya cukup sama kecuali sekarang isi formnya online. Untuk persyaratan berikut gw ambil dari websitenya TETO Indonesia PERSYARATAN UNTUK VISA KUNJUNGAN WISATA HARUS MELALUI WEBSITE: https://visawebapp.boca.gov.tw UNTUK MENGISI APLIKASI PERMOHONAN VISA, KEMUDIAN APLIKASI PERMOHONAN TERSEBUT DI PRINT DENGAN LASERJET DAN DITANDATANGANI LANGSUNG OLEH YANG BERSANGKUTAN MELAMPIRKAN DUA LEMBAR PASFOTO 6 BULAN TERAKHIR, UKURAN 4CM X 6CM (BERWARNA DAN BACKGROUND PUTIH) MASA BERLAKU PASPOR MINIMAL 6 BULAN (UNTUK SINGLE ENTRY), MINIMAL 12 BULAN (UNTUK MULTIPLE ENTRY) SURAT KETERANGAN KERJA DARI KANTOR ATAU SEKOLAH BAGI PE

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke