Skip to main content

Back to Taipei

Kalo pulang dari Taipei-Jkt berdua doank sih udah biasa yaa.. Tapi berangkat berdua doank baru nih sekali ini.

Setelah 8 bulan yang lalu pulang ke Indonesia. Berarti udah hampir 8 bulan juga Ghiffari terapi. Sekarang ngajak Ghiffari jalan-jalan berdua doank udah enak banget deh. Kooperatif abis.

Karena udah check in online China Airlines, sesampainya di bandara Soekarno Hatta gw langsung urus bagasi. Bawa 1 koper medium size dan 1 trunkinya bocah. Ghiffari yang lagi tidur masih ada di strollernya diluar sama nyokap gw. Pas gw keluar kelar urus ini itu gw sengaja puas-puasin ke kamar mandi dulu  (maksudnya kalo tinggal berdua doank ama Ghiffari susah menikmati kamar mandi haha) terus solat. Eh si bocah udah bangun dan lagi makan siang disuapin neneknya. Alhamdulillah.

Pas kita urus imigrasi pun mungkin karena hari Kamis bukan musim libur semuanya cepet banget. Proses nunggu pun Ghiffari ga rewel samsek. Walaupun sempet ngambek gogoleran di lantai pas di suruh ngantri mau masuk pesawat.

Selama perjalanan di pesawat, sama sekali ga tidur. Sibuk ngoceh, nyanyi dan teriak teriak "PESAWAT TERBAAAAAANGGG". Plus bolak balik ke kamar mandi. Kalo ga nemenin mama pipis, ya ganti pampers karena kerjaannya pipis sama pup terus di pesawat. Terus maen iPad dan mewarnai. Oh iya dia seneng banget baca buku petunjuk pesawat dan majalah belanjanya. Semua ditunjuk...

Dan yang lebih membahagiakan lagi Ghiffari mau makan makanan pesawat makan nasi ama rendang abisssss bisss bisss.. walaupun kepedesan dan sejuta kali minta tambah minum. Dan karena gw ga makan siang jadi malem itu gw makan di pesawat kalappppp abisss :D

Perjalanan Bogor-Jkt, Jkt-Taipei, Taipei-Apartment rasanya ga terlalu riweuh deh dibanding biasanya.

Dan seperti biasa imigrasi dan semua tetek bengek di airport Taipei selalu memuaskan. Ga ada istilah ngantri atau birokrasi yang ribet.

Begitu sampai di apartemen. Sibuk beres beres dulu dan bersih-bersih kita semua. Begitu kita semua menempatkan badan di tempat tidur...

Aaaaaah i miss my apartment n living in Taipei... a lotttt....


Comments

  1. Huwaaaa...udah di Taipei lagi yah? Alhamdlh ya Li semuanya lancar. gw bakal kangen ketemuan kyk waktu di Bogor lagi :D

    P.s: lucky you jalan-jalan berdua ama Ghiffari udah enak. Gw berdua Alma masih serem, hahahahaa

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Before After

Dulu sebelum beranak dan sesudah beranak.. sungguh masa-masa yang berbeda :D Soal Tidur Dulu waktu masih single, gw tidur dimana aja asal nempel kasur ama bantal. Gw bukan tipe yang bisa tidur dimana aja kaya laki gw. Tapi kalo udah ada kasur ama bantal zzzzzzz... Udah kaya orang pingsan kata emak gw ada badai jg cuek bebek.. Dan males banget tuh ama ritual cuci muka dan sikat gigi.  Jorok amat ya .. ckckckck Nah setelah beranak (aduh bahasa gw) maksudnya setelah punya anak ganteng, a decent beauty sleep hilang selama 2.5 tahun lamanya. Berkat menyusui dan keparnoan tingkat tinggi. Kayanya baru berapa bulan terakhir ini gw bisa cuek bebek tidur duluan kalo Ghiffari ga tidur-tidur. Dan itu pun tiap beberapa jam masih suka bangun ngecek kalo nih bocah masih di pelukan apa ga. Pas dibawah 2.5 tahun sih lebih parah itu itungannya bisa 2 jam sekali gw kebangung cuma ngecek doank. Padahal anaknya lagi tidur manis.  Belum lagi yaaa kalo ada NYAMUK! Beuh kalo jaman perawan, ada n

Princess Aimee - Beautiful Birth Story

Di kehamilan 42 minggu siapa yang ga senewen kalo liat artikel tentang bagaimana bahaya kehamilan lewat 42 minggu.  Resiko plasenta pengapuran Air ketuban habis atau hijau dan lain lain Pelajaran banget buat gw, jangan baca dan denger yang aneh-aneh kalo mau melahirkan! Detail of the day (jangan ikutan mules ya) 42 week 2 hari, mules selama beberapa jam eh jam 10 malem mulesnya ilang. Palsu ini... 42 week 3 hari, disuruh opname, gw tolak karena dr Musa ga ada di RS Asih pas gw CTG dan  gw bawa Ghiffari jadi gw ga mungkin ajak dia nginep di RS, gw minta diundur sampai 2 hari sesudahnya kalo belum ada tanda melahirkan. Setengah nangis whatsapp Mas Jeffrey, terus dia bilang tenang feelingmu gimana stress ya? Kata Mas Jeffrey liat situasi dulu aja 1-2 hari baru putusin sambil terus ajak ngobrol adek bayinya 42 week 4 hari, karena memang udah seminggu bukaan 1, fleknya udah mulai rutin dan tambah banyak, malem-malem pergi ke True Nature buat akupuntur lagi am