Skip to main content

The Three Musketeer

Siapakah mereka...




1. Mbak Nia

Jobdesk : Nyapu, Ngepel dan Setrika

Mulai bekerja : 2009 - sekarang

Status : Pulang Pergi

Jadi pertama mba nia mulai kerja karena pembantu nginep gw gagal pulang lagi sehabis lebaran. Padahal gw lagi hamil besar waktu itu. Jadi pas tetangga gw ada yang nawarin pembantu pulang pergi yang dikabarkan kerjanya bagus dan orangnya jujur, nyokap gw langsung bilang iya (desperado). Padahal nyokap gw biasanya menolak mati-matian konsep pembantu pulang pergi.

Mbak nia ini anaknya 5 boo, dan suaminya udah meninggal. Tinggal di kontrakan sepetak seharga 200rb per bulan. Tapi gw salutnya dia gak mau cm dibantu aja sebagai janda yang punya 5 anak yatim. Selaen kerja di gw kadang-kadang dia masih terima kerjaan setrika dari beberapa tetangga yang lain.

Saking udah 4 taun ikut gw. Mbak nia nya sampe bilang ama nyokap gw “saya kerja terus sampe ibu ga perlu saya lagi ya bu”.

Nyetrikanya rapih, ngepel dan nyapu cepet dan bersih. Yang paling penting adalah jujur.



2. Pak Okte

Jobdesk : Driver

Mulai bekerja : 2009 – sekarang

Status : Office Hour

Sebenernya sih baru bener-bener jadi driver permanen dari Juni taun ini. Sebelumnya Cuma manggil kalo perlu dianter aja. Tapi karena kemaren gw mutusin buat kerja lagi dan butuh driver tetap buat anter Ghiffari terapi dan buat jemput gw/chaca atau keperluan nyokap hilir mudik. Akhirnya diputusin buat offer jadi permanen. Soalnya enak banget, nyupir ga pernah ngebut, deket banget ama Ghiffari dan seperti biasa alasan utamanya adalah jujur.

Gw suka sengaja ninggalin duit di mobil dan dia selalu pakai sesuai kebutuhan aja. Dan ga pernah minta uang parkir atau uang tol kalo memang dia udah itung dan bersisa. Optimasinya ok lah hehe.. udah gitu jaman bulan puasa kemaren, dia selalu siapin buka puasa beberapa jam sebelum waktu buka karena takut gw pulang jam 5 dan kita harus buka di jalan. Jadi self service.

Kerasa banget sekarang pas ga ada nanny. Dia jadi merangkap baby sitter gw di rumah plus nemenin nyokap gw jg. Untung punya driver senang sama anak kecil. Dia bilang dia suka inget sama anak bungsunya cowo jg yang udah meninggal karena sakit jantung bawaan. Dulu denger ceritanya gw sedih banget. Masih ada 2 anak lagi sekarang tapi udah besar-besar makanya dia seneng banget nemenin Ghiffari main di rumah.



3. Misni

Jobdesk : Asisten Rumah Tangga + Nanny

Mulai bekerja : 2010-2012

Status : Full time

Nah ini dia yang paling gresssss…. ART gw yang ga balik lagi! Asli gw rasanya kaya putus cinta gini.. Sebenernya misni ini ga mau pulkam awalnya cuma gw tanya bolak balik yakin ga masa iya lebaran ga pulang. Ntar dikira gw nahan anak orang pulang lebaran kan ama emaknya. Dan setelah 3 bulan penuh kegalauan takut dikawinin. Akhirnya kita berdua mengatur siasat. Uang dia sebagian ga usah dibawa plus barang dia kecuali yang lebaran ditinggal aja disini. Bahkan udah set waktu dijemput lagi sama Pak Okte. Padahal yaa yaa yaa udah 2 taun ikut gw. Uda tau segala kebiasaan gw. Gw udah bisa menerima dia apa adanya. Gw rela tiap malem sebelum tidur dicurhatin segala macem. Gw rela bolak balik nyuruh hal yang sama karena dia lupa.. Hiks,,, Kenapa dirimu tega padakuh siiih…

Kabar berita emang emak sama bapaknya keukeuh minta dia dikawini. Ga boleh balik lagi kerja.

Padahal yaaa kan udah deket banget ama Ghiffari. Udah bisa ngerti apa yang mesti dikerjain selama gw dikantor. Udah terbiasa ama list therapy at home nya Ghiffari. Sekarang kemana lagi harus kucari…

ART kaya si misni…

 ini yang nulis galau amat yaaa, maklum lagi sibuk nyari ART baru dan sampai saat ini masih NIHIL…





Dan dengan resignnya Misni jadi ART idaman gw. Maka dibuka lowongan baru untuk Three Musketeer…







Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup