Skip to main content

Resep Fettucini Saus Carbonara




Setelah berulang kali bikin resep ini, ada beberapa bagian yang gw modifikasi.



FETTUCINI SAUS CARBONARA
 


Bahan:

1.      200 gram fettucini, rebus sesuai aturan kemasan
2.     300ml susu UHT tawar
3.     3 lembar smoked beef, potong panjang
4.     2 siung bawang putih, cincang
5.     1/4 buah bawang bombay 1/2 sdt lada bubuk
6.    garam
7.     25 gram keju parut
8.    1 kuning telur
9.    1 sdm margarin/butter
10.  25 gram keju parut buat taburan

Cara Membuat:


1.         Panaskan butter/margarin, tumis bawang putih dan bawang bombay
2.        Masukkan daging asap, tambahkan garam dan lada
3.        Masukkan susu, masak hingga mendidih (dengan api kecil aja)
4.        Masukkan kuning telur yang telah dikocok rata aduk sampai mengental
5.        Masukkan keju parut
6.        Setelah fettucini direbus sampai al dante,  panaskan butter/margarin lalu tumis fettucini sampai tercampur semua dengan butter.
7.        Masukkan fettucini kedalam campuran daging dan susu, aduk-aduk sampai tercampur rata
8.        Matikan api, sajikan dengan taburan keju parut.
9.        Santap selagi hangat!




Notes:
Untuk butter, gw biasa pake Anch*r, sementara untuk keju paling mantep pake Kr*ft, dan susu UHT biasanya apa aja yang ada di kulkas entah itu Ult*a atau Gre*nfie*d.Untuk Ghiffari biasanya gw tambahin, serutan brokoli dan wortel biar tetep ada sayurnya.  


Karena belom pernah foto sendiri, jadi gw ambil foto dari sini aja ya. Soalnya ini kayanya yang paling mirip ama yang biasa gw buat.


Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC