Skip to main content

Ghiffari Birthday Party #Costume

Costume costume n costume...                    

Namanya jg pesta kostum, jadi salah satu agendanya mesti ribet cari kostum kan?
Proses cari kostum ini terbilang cepet, tadinya gw pengen bener bener berkostum kaya gini, karena lucu bangettt, tapi kayanya ko panas yaa karena gw ga sewa AC gw ngeri si Ghiffari bersimbah peluh di acara ultahnya jadi gw memutuskan untuk mengcancel pemesanan kostum ini. Tapi asli menurut gw ini lucu lo..
Kalo emang tertarik tapi bisa pesen disini



Terus akhirnya cari cari lagi di online shopnya Wendy  dan nemu NOO designs yang motif binatang dan lucu lucu tapi berbahan adem J






Ini motif pertama yang gw taksir tapi udah sold out. Akhirnya karena inget Marty the Zebra from Madagascar so I choose this one




Coba bandingkan sama yang ini hihihi.. Dengan tampang super Jutek! Gw ga ngerti gimana caranya bikin kupingnya ngacung kaya gambar yang diatas padahal kayanya lucu banget kalo bisa ngacung kaya baby bule diatas.






Nah kalo yang tadi kostum yang punya acara kita liat neh seberapa niatnya para undangan yang dateng dengan kostumnya

Age-Dieta-Mika
Khusus beli kostum jadi walaupun Mika agak kurang fit, Dieta bertekad harus tetep dateng ke ultah Ghiffari. Semangat Pendekar...






Vian-Rani-Malik
 Semua pake baju merah dan Malik pake baju bermotif Madagascar... 





Yayay-Bubun-Olel
Yang ini bubun dengan baik hati khusus jait baju buat Olel dengan motif Zebra biar matching ama pacar katanya :)


Diandra-Ben
Kocak banget, abis nyari sana sini kata diandra susah nyari kostum buat Ben akhirnya pake kostum tengkorak, anggep aja tengkorak dinosaurus yang udah mati kan animal jg wakakakaka.... Maksa tapi gw suka idenya.



Iyay-Bunda-Lana
Walaupun beda film tapi sesama tokoh kartun boleh saling berkolaborasi jadi Lana pake kostum Mickey Mouse supaya match sama tema Animal Costume







Ayah-Bunda-Nala
Bermodalkan batik dengan motif mirip jerapah dan bando jerapah. Bunda Dian bilang ini Jerapah Jawa...




Terima kasih yaaa teman teman yang udah sibuk cari cari kostum sana sini :)

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

a r r i v i s t e

Case 1 : Juleha (bukan nama sebenarnya) senang sekali beli tas baru, setiap pergi ke mall besar macam Grand Indonesia pasti foto depan counter Zar*, Mar* Jac*bs, Coa*h dan lain-lain. Bahkan Juleha berkata “Aduh seneng ya kalo pergi ke Long*hamp murah-murah banget tinggal ambil ini itu ga kerasa deh abis murah-murah kadang CUMA satu jutaan, tau-tau banyak aja” atau di saat lain “aduh banyak pameran mobil gini, gw jd suka pengen beli” Meninggalkan banyak muka ibu-ibu lain yang berdecak kagum mendengarnya. Lalu satu hari Juleha mengirim message ke salah seorang temannya, “Eh kalo biaya masuk sekolah bisa dicicil berapa taun gitu ga sih ko mahal banget ya?” FYI, uang masuk sekolah tidak lebih dari 40 juta (belum seharga mobil baru yang paling murah) Case 2: “Anakku tuh mba marah kalo ga dibeliin IPhone terus bapaknya ga tega yaudah akhirnya dibeliin aja” Supir sudah 3 bulan belum digaji Pembantu minta uang gaji yang dititipkan ke majikan, pas ditagih cuma