Skip to main content

4 Wisata Kuliner (Halal) di Bali

Seperti yang udah gw bahas di postingan sebelumnya, tujuan kita ke Bali salah satunya adalah cari makanan. Jadi browsing gw pun cuma seputar itu. Sama sekali ga ada niatan ke bird park atau zoo atau waterboom atau yang laen... 

Berikut hasil browsing yang kemudian kita cari dan coba


  • Warung Nasi Pedas Bu Andika (24 Jam)
Jl. Raya Kuta Gg. Kubu 120C (Seberang Supernova minimarket - Kuta) Kuta/Badung

Malam pertama kita sampai di Bali, kita cari makan di daerah Kuta, agak malem si jam 8an karena males takut macet (trauma pas sore jalan menuju hotel kita di Nusa Dua, di arah sebaliknya kearah Kuta macet banget).
Tempatnya buat ukuran warung lumayan gede dan cocok kayanya buat banyakan. Harganya lumayan murah. 
Cuma abis 40rb berdua Chaca udah sama minum dengan nasi + 4 macem (ayam+mie+tahu+kentang). Dan sesuai dengan judulnya semuanya emang pedes.
Karena Ghiffari penapsaran, gw kasih lah. Alhasil dia jerit-jerit kepedesan :D :D :D
Minta minum segalon dan kemudian KAPOK.
hihi...
Karena faktor capek, lupa dan laper gw lupa ga moto apa apa disana.
Susah buat gw mau review rasa (karena buat gw semua enak) tapi menurut gw rasanya lumayan enak lho :)

  • Warung Pecel Bu Tinuk 
Jl.Raya Tuban (sebelahnya Apotik Kimia Farma) Kuta/Badung


naik setingkat dari Ibu Andika, kali ini makanannya sedikit lebih mahal.
Dengan menu jagoannya sesuai namanya donk Pecel. 
Disini kita biasanya ditanya mau pedas atau gak jadi buat yang ga kuat pedas ada pilihan jg.


di warung-warung di Bali, rata-rata pembayaran pake cara kaya gini. Pake ticket.
Ada orang yang makan sebelah gw dia bilang cara kaya gini dipake di kantin Amrik sono.
Gw ga tau yak bener apa gaknya...

To be honest, gw lebih suka rasa di Warung Bu Andika sih dibanding disini.
Mungkin karena gw tinggal di Jawa, dan rasa pecel emak gw udah paling ok sedunia jadi susah bilang pecel di warung itu enak hehe...

  • Ayam Betutu khas Gilimanuk
Jl. Raya Tuban No. 2X, Tuban - Kuta

Nah kan kurang seru ke Bali kalo belum makan ayam betutu. Konon rumah makan ayam betutu khas Gilimanuk ini cukup beken. Karena gw liat ini ada dimana-mana (bahkan di rawamangun).

Ghiffari donk makan nasi satu porsi dan ayam goreng abis bis bis...
Padahal gw aja ama Chaca share 1 nasi berdua.
Sambelnya enak banget.. dan gw juga suka banget ayamnya.
Menurut gw sate lilitnya yang biasa aja.

Naik setingkat lagi dari Bu Tinuk, disini lebih mahal. Makan bertiga ini abis kira-kira 100-120rban lebih.



  • Menega Cafe
Four Season Muaya Beach Jimbaran, Jl. Uluwatu Raya, Jimbaran





Nah kalo ini naik beberapa tingkat, disini ditawar paketan. Bisa liat jg di webnya disini

Set Menu Non Lobster

Udang 2 Bijik Gede Banget
Ikan Bakar
Kerang
Cumi

Udah termasuk nasi+buah+sayur+minum

Seharga Rp.135.000 ++ per orang

Karena Chaca tanya kalo seporsi ga cukup buat seorang jadilah kita beli 2. Dan hasilnya blenger abissss...
Banyak banget. Mendingan beli seporsi buat berdua terus tambah lagi.
Rasa kerangnya enakkkkkkk banget. Recommended.
Tempatnya juga bagus.
Kalo mau romantis-romantisan. Bisa deh kesini sambil nunggu sunset makan di pinggir pantai.
Kalo kita karena takut keanginan dan ujan jadi milih di dalem.

Kalo ke Bali lagi kita mesti kesini lagi deh...


Comments

  1. ya ampun.. teganya.. teganya... bikin gua ngeces2...

    pengen banget makan nasi andhika, ayam betutu, sate lilit, dan seafood2!!!! huaaaaa!!!

    ReplyDelete
  2. menu paket di menega itu memang buanyiak dan guedee...porsi orang kelaperan hihihi..bikin ngilerrrr..aah jd pengen ke baliii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pengen lagi tapi :S itu kerang rasanya endeus banget deh,,,,

      Delete
  3. Ah aku sudha coba semua, kecuali ...rrr.pecel....:P enak. Ayam betutu pertama kali nyoba di bali, padahal deket rumah gw adaaa sudah lamaa. Abis dari sana baru main ke ayam betutu dekat rumah, sama aja rasanya (yaeyalaaah) :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya orang kemaren pas gw ambil red velvet ke riani. gw lewat ke ayam betutu deket rumah lo itu.. dan gw ama chaca langsung ngakak hahaha

      Delete
  4. Noted, catetin dulu ah...ke Bali nya kelak entah kapan tapi, hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC