Skip to main content

...to the JUNGLELAND we go...

Before entering to Jungleland

Turis mode on dulu

Kenapa sih nak ngantrinya gayanya begitu?

Tiketnya bisa dibawa pulang
Akhirnya kesampaian juga melipir ke Jungleland. Udah diniatin, saking niatnya, sampe bikin reminder di kalender smartphone. Pertama masuk, langsung ditawarin foto, gak bayar tapi nantinya bisa diliat di Ruang Foto sebelum mutusi mau dicetak atau ga. Kalo dicetak ukuran sedang 80K IDR sementara ukuran besar 100K IDR.



Teori Chaca kalo pergi ke Theme Park gini yang pertama dinaekin harus Ferris Wheel soalnya kita bisa liat semua wahana dari atas dan memutuskan mau kemana abis ini dan apa yang kira-kira paling seru. Okesip kita naik deh Ferris Wheel yang dinamain KOLECER ini.
Dari atas Kolecer
Abis ini kita mutusin bahwa kita pengen ngetes Ghiffari naek wahana anak-anak sendiri aja. Karena Ghiffari ini kan hampir selalu maunya ama kita terus khususnya sama gw. Dan ternyata Alhamdulillah banget lho sekarang dia udah mau dan berani sendiri. Karena udah sekolah juga kali ya.

Sepur Leutik
Pontang Panting versi bocah

Kutub Laut

Setelah ini kita jalan-jalan sekeliling, sempet ngantri bom bom car tapi udah sampai antrian paling depan, Ghiffari mogok ga mau naik mobil sendiri jadi keluar lagi. Karena udah jam 1 kita udah kelaperan berat, terus dari mulai masuk Downtown-nya Jungleland udah kepengen makan di Oh La La Cafe, jadi keluar dulu dari Park. Kalo kita keluar dan mau masuk lagi, kita dicap sama petugasnya. Nanti pas masuk lagi scan kartu yang sama ama yang pas masuk pertama kali.

Pas masuk tempat makan, waiternya sempet nanya gapapakah kalo makanannya baru dateng sejam lagi. Dikarenakan keburu posisi enak di sofanya, jadi kita bilang gapapa karena masih mau solat dulu gantian sama Chaca. Eh ternyata gak lho, gak berapa lama kita pesen, minuman dan makanannya dateng.

Chocolate Originalnya enak! Gw pesen Chicken Cordon Bleu, Fetucinni Carbonara dan Cheese Burger.

Chicken Cordon Bleu
Rasa Cheese Burgernya juara deh. Carbonaranya juga enak. Chicken Cordon Bleu yang paling biasa aja diantara semua yang kita pesen. Cuma sampai tahap lumayan. Padahal gw kan lagi laper berat!
Harga Variatif mulai dari 40K IDR buat makanan dan mulai dari 10K IDR untuk minumannya

Mushola dan toilet lumayan tersebar dimana-mana jadi ga perlu khawatir. Ada juga tempat ibu menyusui. Dan gw seneng karena toiletnya bersih dan wangi. Nyaman jadinya.

Seselesainya kita makan sempet ngaso sebentar karena ujan deres, tapi cuma bentar aja reda hujannya. Akhirnya kita masuk ke Park dan jalan-jalan lagi. 

Arung Jeram juga tersedia tapi harus bayar lagi 40K IDR per orang. Kalo diliat dari nafsu sih gw masih pengen banget naek segala macem ya. Tapi umur berkata lain. Badan rontok capek banget udah jalan dari jam 11 sampe jam setengah 5.

Akhirnya kita putusin buat ga naek arung jeram dan jalan-jalan sana sini aja sambil foto-foto sekitar.





We have a great long weekend! I hope u do too..

Comments

  1. Jungleland ini lagi ngetop ya, bagus mana dibanding Duran?

    ReplyDelete
  2. Kalo Dufan kan rata-rata buat anak gede ya kalo ini banyak buat keluarga sama anak-anak.. tapi belum serame Dufan sih. Dan menurut gw walaupun bagus masih bagusan Dufan :D
    Entah karena masa kecil gw di Dufan stiap tahun hahaha

    ReplyDelete
  3. Nampak seru lia...
    Gw jd pengen ajak anak2 kesana

    ReplyDelete
  4. yang menggiurkan menu makannya, jadi ngiler

    ReplyDelete
  5. kirain sekali bayar udah bis amasuk semua wahana, ternyata ada yang harus bayar lagi kalau mau main, ya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC