Skip to main content

Beli Rumah Idaman

Salah satu resolusi 2014 gw adalah "Beli Rumah Idaman" yang alhamdulillah akhirnya kesampaian di bulan puasa kemarin. So one resolution CHECKED!

Lah gimana ceritanya? Kalo soal cerita rumah yang dulu gw posting sampe ada Part 1, Part2, Part 3 dan Part 4 masih bakal gw perpanjang sampe Part 5, tapi bukan hari ini, sekarang  gw cuma lagi mau cerita yang gak bikin bete, cuma mau cerita yang bikin hepi... Jadi kita kembali dari Part 0 aja ya ceritanya.

Jadi setelah acara sekolah Ghiffari yang kemarin itu, kita kembali lagi ke pencarian rumah yang tiada henti. Panas-panasan, ujan-ujanan bolak balik baca brosur ahahaha... Setelah melalui beberapa seleksi eh kita jadinya malah batal beli rumah yang dulu kita idam-idamkan (rumah idamannya ada di link Part 3). Alasan utamanya karena tipe rumah yang kita mau udah ga ada alias udah abis kejual! Dan ada yang second tapi pas liat harga rumahnya sekarang jatoh kejengkang 100 m. Mahal!!

Dan kemudian dari hasil pencarian kita kepincut sama satu cluster di salah satu perumahan di Bogor yang juga pernah kita bahas. Karena alasan keamanan gw ga sebut ya nama perumahan ataupun nama clusternya. *abis nonton November Man jadi agak parno*

Singkat cerita kita putuskan buat KPR rumah ini ke salah satu bank dalam negeri rekanan si developer. Yang bikin beda banget ama proses pencarian rumah yang jaman dulu sampe 4 part itu. Alhamdulillah banget yang ini lancar dan cepet banget, dari mulai BI Check sampe persetujuan KPR dari bank juga cepet banget semuanya dalam waktu 2 minggu selesai. 

Waktu kita beli sendiri rumahnya juga udah 60% jadi, ga kaya dulu ngeliatin tanah kosong melulu yaa yang ini tiap 2 minggu progressnya kenceng banget. Kemarin weekend kita tengok udah pasang keramik segala.







Alhamdulillah ya hati berbunga-bunga yaa liat hasilnya... Cepet selesai ya wahai rumah biar kita bisa isi pernah pernik rumah walaupun harus sambil menatap rekening tabungan dan promo liburan yang cuma lewat doank... hehe..

Ini ceritanya buat mengupdate kabar rumah yang dulu ceritanya lenyap dari blog ini. Siapa tau ada yang penasaran gitu kabarnya gimana. #GEER

Eh eh btw belakangan gw jadi browsing seputar harga kasur dan kompor beserta pernak pernik rumah yang ternyata oh ternyata gak ada yang murah ya kaka? Mau donk rekomendasinya kalo tau tempat murah yaaa....

Doakan kami yaaa... Supaya rumah cepet selesai dan bisa ditinggali.. Dan dibelakang rumah tumbuh pohon duit :D


Comments

  1. Aaaakk, inisial kompleknya dong Mbaaaak hihihihi :D
    Aku matengin terus dr dulu :P Kalo beli perabotan bisanya di Jaya Makmur (ada di Surken/Pajajaran) udah paling murah itu (menurutku) hheheheheh selamat ya Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha... mari jadi tetangga kalo gitu.. Ahaha Jaya Makmur iya bangettttt... langganan emak seumur hidup!

      sorry baru ngeh orang bogor juga yaaa...

      btw inisialnya belakangnya dulunya Villa sekarang jadi City... :)

      Delete
    2. I See, B*V jadi B*C yaaa, hihihihi deket SD-ku duku wkwkwkwk :P

      Delete
    3. Nah tuh jago nebak hehehe... Oh sekolah di BI berarti yaa :D

      Delete
  2. moga2 rumahnya cepet kelar ya... excite banget pasti ya mau pindahan ke rumah baru ! :)

    ReplyDelete
  3. semoga cepet kelar yah kak rumahnya, wah excited pasti nih kalo udah mau isi n hias2 rumah barunya.. mulai rajin berburu furniture hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya amin.. iya rajin berburu sambil ngelus dada tapi ahahaha... yang dipengen sama budget ko ya jauh amat :p

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC