Skip to main content

Ghiffari Sensory and Speech Assessment

Di postingan Gak Jadi TK beberapa bulan lalu setelah perpisahan, gw sempet cerita soal sekolah Ghiffari yang kerjasama dengan Liliput untuk ngadain terapi di sekolah. Tujuannya adalah supaya orang tua, sekolah dan tempat terapi semua bisa nyambung. 

Programnya kurang lebih :

  1. Terapi 1-2x di sekolah
  2. Pengarahan pada guru yang menangani di sekolah, kalo buat Ghiffari jadi double untuk guru dan untuk guru pendampingnya juga.
  3. Tugas untuk dikerjakan orang tua di rumah
Biar semuanya efektif dan efisien juga karena ada di satu ruang lingkup, gak perlu lagi ke tempat lain. 

Gw ama Chaca sih sebagai orangtua jelas super hepi ya, dan excited banget karena kita kan sempet ngerasa perkembangan Ghiffari mulai stagnan. Chaca udah bolak balik nanya jadi kapan mulai, jadi kita harus siap siap apa, sementara sekolahnya sendiri dari pertengahan taun masih siap siap ruangan dan fasilitas lainnya.

Nah, sekitar 1 bulan yang lalu gw diundang ke Coffee Break-nya sekolah Ghiffari semacam seminar yang ngebahas soal uniknya perkembangan tiap anak. Lumayan seru jadi tau banyak hal baru selain yang gw baca selama ini soal sensory integration ama speech. Mungkin nanti kalo gw ada waktu luang gw pengen banget share materinya. Kebetulan gw minta materi presentasinya karena menurut gw itu pengetahuan yang cukup lumayan.

Setelah seminarnya usai, beberapa orang tua yang diundang masuk lagi ke ruang rapat buat bahas soal kelanjutan terapi dan masalah biaya. Sebelum rangkaian terapi dimulai, Liliput ini akan ngadain assessment buat tiap anak, setelah itu mereka akan bikin programnya untuk tiap anak, program kaya yang udah gw sebutin diatas ya.

Minggu lalu, gw dipanggil ke sekolah karena jadwalnya Ghiffari assessment. Deg-degan donk tapi ya pasrah. Pas masuk ruangan tempat assessment, Bu Rifa ngasih gw beberapa pertanyaan kaya gimana pola tidur dan lain lain. Jawab aja apa adanya. 

Menurut Bu Rifa untuk terapi wicara dan satu lagi gak tau namanya yang bagian terapi sensor integrasi, Ghiffari ini ada kemauan dan lumayan bagus, walaupun komunikasi masih tertinggal 1-1.5 tahun dari umur yang seharusnya.
Jadi tujuan dari terapi ini kita berusaha buat mengejar itu sebelum SD. Supaya mau masuk SD udah siap. 

Menurut Bu Rifa, kalo diandaikan air dalam gelas, Ghiffari tuh belum penuh aja airnya masih setengah banyak yang harus ditambah. Pengetahuan kebendaan udah bagus tapi kemampuan mengerti abstrak masih berat, 

Kemampuan abstrak tuh kaya kepemilikan misalnya tempat minum ini punya Ghiffari atau punya temennya dia ga bisa bedain. Jadi kalo dia haus dan liat orang minum dia bisa aja nyelonong minum punya orang. Terus misalnya dia dikasih 3 gambar apel, huruf a, gitar dia tau semua bisa sebutin nama bendanya tapi kalo disuruh "Ambil 1 huruf" dia ga ngerti kalo dia harus ambil huruf A. 

Pengetahuan soal angka dan huruf juga bagus sesuai ama kondisi anak seumurnya, jadi yang harus dikejar pengetahuan abstraknya dulu diiringi dengan terapi sensor integrasi buat ngejar konsentrasinya yang masih on-off.

Orang tua akan dikabari lagi untuk program lengkapnya.

Cant wait! Excited banget... Mudah-mudahan semua terkejar secepatnya. Aamin!

Wish us luck yaaaa guys


Comments

  1. Ayo semangat Ghiffari dan mba Lia ^_^

    ReplyDelete
  2. Maap boleh tau sekolah TK giffari dimana? Jarang ada TK yang menerima anak seperti anak kita. Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Bogor Mba.. Boleh japri ya buat nama sekolahnya :) For confidential purpose

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC