Skip to main content

Hey! I'm still pregnant at 41 Weeks

Tumben banget hari ini lagi ga legowo ga bisa tidur, tiba tiba ngerasa tegang aja gitu. Gak jelas juga kenapa, Selasa kemaren di usia kehamilan 41 weeks 2 days masih ke dokter, so far hasil usg ketuban masih 8-9 (masih diatas 5) dan plasenta masih ok. Dedek bayi terlihat insya Allah masih sehat. Cuma beratnya di USG udah 3.6 (wowwww) padahal gw udah diet karbo lho 2 minggu terakhir hihi...

So far sih masih nunggu aja dulu, walaupun aslinya gw udah senewen dan stres berat karena dedek bayi belum mau keluar hehe.. Chaca seperti biasa mensupport luar biasa, tapi gw nya udah susah dibilangin bawaannya senewen sehari dua hari bener eh besoknya galau. 

Udah ga keitung berapa banyak yang nanya gimana udah lahiran atau belum.. Ampe udah bosen gw jawabnya ahahaha...

So far, usaha yang kita lakukan adalah
  1. Minum Jus Nanas atau makan langsung nanas potong setiap hari. Kalo ga nanas ya makan kambing atau duren
  2. Induksi alami tiap hari (ngerti donk apa)
  3. Jalan pagi ampe udah bosen sekarang ganti jalannya di mall, dari mulai cari sofa, cari kasur sampe apa lah yang cuma window shopping doank
  4. Prenatal daily yoga di apps daily yoga
  5. Senam hamil (jongkok berdiri bolak balik)
  6. Akupuntur kehamilan di True Nature Holistic Healing
  7. Minta doa dari semua orang tua, keluarga dan teman (aslik deh gw jadi fakir doa banget kalo ketemu orang pasti minta doain hehe.. Doain yaaaa serius gw minta banget di doain)
Di usia kehamilan 40 week pas kita periksa, walaupun detak jantung bayi sempet kaya didiagnosa ngos-ngosan dan belum ada kontraksi yang signifikan, pas dicek bidan di RS Asih udah ada bukaan seujung jari, tapi ditunggu-tunggu mules ga datang juga.

Di akhir 40 week pas cek udah ada kontraksi teraktur setiap 7 menit, tapi ga mules dan ga cek bukaan juga sih. 

Tapi ya gitu deh kalo dedek bayi belum mau keluar apa daya, kita cuma bisa nunggu aja. Banyak yang nanya batas nya kapan.. So far sih kita cek ke dokter rutin per 3 hari selama masih bagus, dokternya alhamdulillah willing to wait.

Walaupun gw sempet ngerasa down berat karena mikir udah ngerjain semua yang katanya harus dilakukan biar mules tapi gw nyoba banget buat ikhlas mudah-mudahan bisa terjadi persalinan normal, lancar, cepat dan ibu beserta bayi sehat fisik dan batin. Aamiin.. Dan kalaupun Allah berkehendak harus re-caesarean mudah-mudahan gw bisa ikhlas. Aamiin.

Boleh minta doanya kan? :)

My fave poem to make me a bit calm

My baby's not a library book,
so she's not overdue.
My baby don't take long to cook,
coz she's not veggie stew.
My baby's not an elephant,
and I'm not fit to burst.
The time and date aren't relevant,
we're blessed with days, not cursed.
My baby can't read dates as yet,
because she's very new.
So there's no cause to fuss and fret,
if she don't come on cue.
So stop your worry,
stop your asking,
there's no hurry
we're relaxing
in this golden pregnant time,
this pause, which is just hers and mine.
You leave us be, we are just fine.


Comments

  1. semoga segera lahir ayah adek bayi ..
    mama papanya udah tak sabar menanti tuh hehehe
    semoga lancar yah lia dan semoga sehat-sehat semuanya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC