Skip to main content

Daydreaming, Rumah Kinclong Seketika

Dulu waktu gw masih menginginkan segalanya serba ideal, gw berharap kalo punya ART itu berarti rumah bisa bersih rapih dan anak-anak keurus. Kan gw ga kerja dan gw di rumah berarti mestinya bisa donk. Kenyataannya, NOT..

Karena diseringkan heboh sama urusan Ghiffari (not that I'm blaming him ya), urusan beres-beres ini makin lama makin dinomor sekiankan. Tapi kalo rumah berantakan dan ga rapih gw pusing dan ngomel. Emang kalo ga rempong bukan gw kali ya zzzz....

Lalu seakan membaca perasaan gw, TUM ngundang gw ke acara "Clean House, Happy Familylangsung donk gw antusias berat. Setelah dapet materi yang mencerahkan tentang fungsi sebenarnya Vacuum Cleaner, gw yang tadinya mikir vacuum cleaner ga penting-penting banget langsung browsing lebih lanjut.

Oklah, sebagai wanita yang laper mata mulu, yang pertama gw liat bentuknya bukan fungsinya. Jadi sebelum survey dan denger materi dari Mbak Marsha Tungka, gw langsung bilang gw naksir yang ini!

Ergorapido Lithium Cordless ZB3114AK


Alasannya simple aja, ga ngabisin tempat dan ga pake kabel. Gak pake ribet! Plusnya ini bisa langsung ditaro di sebelah rak TV sebagai bagian dari dekorasi karena bentuknya yang cantik.

Tapi eitssss... nanti dulu! Begitu denger materi dari tim Electrolux tentang kegunaan Vacuum Cleaner dan bagaimana cara memilih Vacuum Cleaner yang sesuai dengan tempat tinggal kita, baru gw ngangguk-ngangguk. 

Jadi ya selama ini gw mikirnya kalo Vacuum Cleaner itu :
  1. Mahal banget dan termasuk kebutuhan tersier ga perlu-perlu amat lah.
  2. Masih lebih bersih pake sapu kayanya untuk bersih-bersih rumah.
  3. Gede bentuknya dan ngabisin space di rumah, mau ditaro dimana cobak.
  4. Paling cuman bersihin karpet doank.
Nah dari penjelasan Mba Marsha Tungka dari Electrolux ternyata ya Vacuum Cleaner itu :
  1. Ada berbagai model, besar dan kecil sesuai kebutuhan jadi harganya juga bervariasi
  2. Gak kaya sapu yang bikin debu jadi kemana-mana, vacuum cleaner menyedot debu dan kotoran yang bahkan kasat mata (konon bisa lebih kecil dari sehelai rambut kesedot jg)
  3. Ga cuman debu tapi bahkan air juga bisa disedot
  4. Ga cuman karpet donk, lantai yang keras jg bisa dibersihin
Terus ada model apa aja sih sebenernya?



Ok ok langsung ngangguk-ngangguk, nah sekarang yang cocok buat rumah gw yang kaya gimana, ternyata ada 6 metode buat menentukan mana vacuum cleaner yang tepat untuk rumah kita.



Mari kita jabarkan satu persatu menurut metode ini mana yang lebih cocok buat rumah gw.
Nah bener kan karena tempat tinggal gw termasuk tipe Rumah Kecil maka Vacuum Cleaner yang cukup eligible untuk kami adalah tipe Canister/Stick 

Kriteria ini sempet bikin gw bingung, soalnya pengennya sih semua terpenuhi, tapi kalo dilihat lebih cermat dengan kondisi beranak dua dan pas lagi ga ada ART di rumah kayanya gw akan lebih prefer mana aja yang lebih cepat. Dan again yang menang masih kategori Stick

Kalo ini gw dengan lantang bilang TIAP HARI... yah jelas donk wong punya anak bayi yang suka mungutin remahan makanan di lantai (tutup muka) jadi harus bersih setiap harinya. Kategori yang menang masih di tipe Stick.


Untuk kriteria yang satu ini, gw ga ada preference apa aja juga boleh, memang sih kalo bagless lebih gampang dan efisien tapi kalo ada pun, ga gitu jadi masalah buat gw. Jadi all type wins.

Untuk kriteria tipe lantai, di kamar memang pake parquet tapi kebanyakan sih lantai keramik sampai saat ini belum punya karpet (kasian amat) dan buat bersihin perabot rumah juga sih pengennya. Jadi kategori Canister/Stick dan lebih condong ke Canister buat kriteria yang ini.



Kalo untuk kriteria gaya hidup, baru liat ini aja udah langsung tau donk jawabannya Memiliki bayi/anak kecil hihi... Jadi jawabannya udah jelas tipe Canister.

Jadi melihat hasil kriteria diatas terjawab sudah kalo si Vacuum Cleaner idaman gw Ergorapido Lithium itu jelas masuk dengan hasil identifikasi, tapi gw juga baiknya liat-liat tipe Canister sebagai perbandingan karena hasilnya cukup imbang antara tipe Stick dan Canister.

Harapannya sesuai dengan impian gw, sekali vacuum kinclong seketika!

Senangnya kalo ikut TUM Luncheon, dapat ilmu baru dan cocok banget sama kebutuhan gw saat ini. By the way readers, nanya donk kalo kalian hasilnya pake Vacuum Cleaner tipe apa? Dan yang dimau  tipe yang kaya gimana?

#TUMLuncheon
#TUMBlogElectroluxCompetition

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC