Skip to main content

Mau Kerja Lagi?

Jadi ceritanya gw kan suka ngeluh sama Chaca, gw ko jenuh. Kayanya tiap hari cuci, masak, ngurus anak REPEAT. Kadang masih diselingi arisan dan pergi sama nyokap. Tapi tetep ngeluh mulu. Emang dasar aja doyan ngeluh. 

Akhirnya iseng lah masukin CV ceritanya buat melihat masih laku ga sih CV gw di pasaran Telco Indonesia (ceilah). Toh belum tentu dipanggil. Tak dinyana sehari setelah kirim CV ditelepon sama agennya diinterview via phone dari India. Lah gw kaget pan iseng ya. Setelah interview itu ga ada kabar sama sekali. Yaudahlah gw menghibur diri bilang at least I got a call.

Tiba-tiba satu sore ditelepon untuk Interview Technical di perusahaan X buat besoknya. Dalam semalam kalang kabut gw, mikirin bisa ga jawab pertanyaan secara udah 2 taun di rumah aja ngurus anak-anak, mikirin anak-anak siapa yang jagain, mikirin naik apa jam berapa harus sampai dan lain-lain. Dan salah satunya adalah mikir mau pake baju apa? Karena udah kelamaan pake daster di rumah.

Akhirnya Aimee gw titip nyokap sambil gw semaleman pillow talk bahwa gw mau pergi sebentar aja dan dia jadi good girl di rumah neneknya. Pas mau berangkat nangis kejer tapi 5 menit kemudian ditelepon nyokap gw bilang "Ga tuh lagi main aja biasa." Dih, ini mah emaknya kelewat lebay berarti ya? Ghiffari pulang sore jadi agak aman bisa ditemenin sama guru pendampingnya sampai maghrib di rumah. Posisi gw saat itu lagi ga ada mbak.

Dan ini adalah satu-satunya baju agak formal yang bisa gw pake buat interview dan MUAT. Gw naek kg kan ya? Nyari celana yang muat aja perjuangan.

Look at those chubby cheeks


Hari itu pas interview doa gw cuma ga malu-maluin pas diinterview, bukan doa pengen diterima kerja haha. Gw naik kereta dan sampe kantor tepat waktu (bahkan lebih cepet) sesuai lah jadi sempet leha-leha dulu. Oh I miss office a lot gw pikir. Ambience nya. Kangen lah. 

Temen gw ngelewat terus ngambil foto ini buat dijadiin olok-olokan di grup whatsapp temen kampus.
Sementara fokus gw malah di betapa kekarnya tangan gw sekarang. 


Alhamdulillah interviewnya sendiri lancar menurut gw. Seusai interview gw ngobrol sama temen kuliah gw yang kerja disitu, we had coffee and talk about projects and this and that. Again reminds me of office life. 

Tapi...
Gw menimbang apa bener gw mau kerja lagi atau cuma karena kangen aja? Atau gw cuma pengen diinterview aja biar menaikkan self pride gw yang belakangan low terus.  Gw seneng diinterview, seneng bisa ngomongin hal teknis dan lain-lain.  Tapi gw juga seneng di rumah liat anak-anak bisa sesuatu yang gw ajarin. Gw juga ga bisa bayangin ninggalin anak-anak 12 jam minimal (waktu tempuh Bogor-Jakarta PP bisa 4-5 jam). Terus gimana kalo anak sakit, gimana pas ga ada pembantu dan yang terpenting pas gw cerita sama nyokap, beliau untuk pertama kalinya sepanjang sejarah keberatan gw kerja lagi. Padahal dulunya mana boleh gw berenti kerja. She said "Anak-anak kasian, kayanya belum sekarang deh."

Akhirnya gw pikir, gw cuma jenuh tapi juga ga ada nyali buat ninggalin anak-anak lagi. At least ga sekarang lah. Jadi gw pikir gw konsen aja ama kerjaan freelance gw biar ga melulu doing house chores dan cari mbak yang mudah-mudahan cocok ama anak-anak dan gw pastinya. 

Mudah-mudahan later on kalo gw mau kerja lagi masih ada yang mau nerima ya hahahaha...

Btw alhamdulillahnya (tapi boong kalo gw bilang gw ga bete) si Perusahaan X belum ngasih kabar lagi akan ada interview lanjutan atau apa. Jadi bisa jadi emang gw ga keterima. Mudah-mudahan sih kalo pun ga keterima bukan karena bloon tapi lebih kearah minta gaji kegedean misalnya hahaha... Ngareppp...

Jadi kembali ke pertanyaan pertama, MAU KERJA LAGI? Belum sekarang jawabannya.

Comments

  1. emang jalannya kali ya... hehehe positive thinking aja... :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC