Skip to main content

Ghiffari Bisa...

Sebagai orang yang positif, mari kita lupakan sejenak apa yang Ghiffari belum bisa dan lihat apa yang dia sudah bisa :)

Lari
Dari sebelum pindah sebenernya udah suka lari-larian di rumah, tapi Ghiffari dulu di Indonesia kalo diajakin pergi-pergi jarang mau jalan sendiri, pengennya digendong. Kayak takut sama tempat asing gitu. Sesampainya disini, setiap hari kita ajak dia jalan. Awalnya sempet jalan sambil ngomel (bahasa bayi) lama lama dia lari cepet banget dan dia yang suka nentuin arah (demen banget ke supermarket) hehe..

Membedakan Kiri Kanan 
Satu hari pas kita mau pergi gw sodorin sepatunya ke kaki kiri, terus dia ga mau, gw sempet agak "ini pake dunk sepatunya" dengan nada mulai naik, eh terus dia kasih kaki kanannya hehe.. ooo ternyata maksudnya kaki kanan dulu mah baru kaki kiri.. Good boy. Begitu pula kalo pake dan buka baju plus celana di kamar mandi :)

Buka dan pasang sepatu sendiri
Chaca selalu ribut setiap masuk apartment harus langsung buka sepatu. Mungkin Ghiffari lama lama ngeh sama kebiasaan ini. Jadi masuk apartment dia suka buang sepatunya ke lantai. Tapi ga tau persisnya kapan dia udah mulai bisa pakai sepatu sendiri jg. Walaupun kalo disuruh belum mau. Dan kalo pake kaos kaki dy buka terus masukin ke sepatu persis ngikutin sang bapake. 

Belajar Mandi dan Buka Baju Sendiri
Setiap mandi, Ghiffari selalu gw suruh buka tangan (ceritanya sambil ngajarin anggota tubuh) gw kasih shampoo terus gw suruh taruh ke kepala abis itu sabun dan ditaruh ke badan sambil diusap usap. Lama-lama setiap gw tunjukin sampo dan sabun dia langsung otomatis sodorin tangannya hihi.. *walaupun akhirnya tetep gw yang ngucek-ngucek sih (ya iyalaaah)*
Kalo soal buka baju kalo kepanasan dia suka tiba tiba buka baju aja gitu apalagi kalo bajunya yang bahan gampang dibuka (kaos belel) udah deh telanjang aja gw kejar-kejar suruh pake baju, kalo celana udah lebih dulu sih mungkin karena lebih gampang tinggal perosotin aja ya hehe

Sikat Gigi dan Cuci Tangan
Kalo soal sikat gigi Ghiffari demen banget, tapi yang bikin ribet karena gw ngeri ga bersih kan jadi suka rebutan gosokin gigi. Terus gw melakukan kebodohan dengan ngasih dia oral B stages padahal Ghiffari belum bisa spit. Dulu di Indonesia kan pake Orajel nah pas pindah kesini abis dan maaakkk susah banget cari pasta gigi non fluoride. Sampe akhirnya gw baca di TUM kalo ternyata kalo blm bs spit ga usah dikasih pasta gigi aja. Akhirnya gw stop aja gt sekarang jd ga pake pasta gigi. 
Karena ritual malam sebelum tidur cuci tangan cuci kaki sikat gigi. Ghiffari lgsg ambil tangga naik ke wastafel terus cuci tangan *ini ritual lama bener soalnya pake acara maen aer*

Naik Turun Tangga 
Pas pindah ke apartment kita yang bertangga awalnya gw khawatir abis karena disini banyak tangga. Ternyata naik tangga itu bagian dari milestone yang harus diachieve ya hehe.. Kalo keahlian ini kayanya cukup 2 hari langsung jago deh. Bagian kita aja yang deg-degan liatnya tp pas diperhatiin Ghiffari punya self awareness yang tinggi pada saat dy ga seimbang dy langsung cari cara. Banyak akal lah anak anak itu. Diluar dugaan kadang-kadang...

Buka pintu
Dari dulu sih udah bisa sebenernya cuma kan kalo dulu harus dorong-dorong kursi atau meja. Kalo sekarang ga, dy bisa jinjit terus buka knob pintu. Jadi tuh pintu kudu dikunci terus kalo ga anaknya bisa kabur ke lift 

Menyimak cerita dengan baik
Ritual sebelum tidur yang lain (banyak yaa) adalah baca buku. Berulang-ulang sampai kita yang bacain teler hehe.. Gw lempar-lemparan ama chaca tukeran bacainnya. Ghiffari duduk merhatiin sambil senyum-senyum gitu dengerin ceritanya. 

Gw rasa sih ampir semua anak seumuran Ghiffari juga pasti udah bisa melakukan hal-hal tersebut. Postingan ini cuma untuk mengingatkan gw bahwa kalo gw suka ribut sama hal-hal yang anak gw ga bisa banyak hal lain yang anak gw sebenernya bisa :)

Notes:
Enak ya punya toddler hihi, ud bisa makan sendiri, tidur sendiri, buka baju sendiri, mandi sendiri... kalo bener-bener udah bisa semua sendiri, baru deh punya adek wkwk,,,,



Comments

  1. lia...salam kenal y.serasa punya teman dgn postingan yg lalu ttg Ghiffari...karena Ghaidapun sama :( aku bgg deh mesti bawa Gha kemana,makanya kmrn add pin BB nya...pengen share...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC