Skip to main content

Review Akhir Tahun


Setelah review semester 1 kemarin mari kita review kembali di akhir taun J

Self Resolution

1.    Jadi Ibu Rumah Tangga
Yup, I made it! Starting from 3rd of August 2011, I’m officially unemployee hihi…

100%

2.   Belajar Berenang
Udah bolak balik cari tempat renang dan gurunya tapi syarat ketat dari Chaca adalah harus perempuan pelatihnya dan ternyata super susah nyari di Bogor L

0%

3.   Earn 1 Certification

Not even starting any,,, hiks tapi udah daftar untuk January 2012 jadi mudah-mudahan ada hasil di 2012

0%

4.   Menyempurnakan hapalan gw yang ga gw sentuh 2 tahun terakhir ini

Lumayan di 2 bulan terakhir di 2011 gw kembali menyentuh hapalan yang udah tertinggal dari 2008. Tapi pedihnya kalo di 2008 tinggal 8 surat lagi sekarang we’re back to 15 surat wew…Tapi at least gw sentuh lah

50%


5.   Kembali biasain puasa senin kamis n sholat dhuha rutin

Alhamdulillah selagi memungkinkan selalu usahain senin kamis, selain karena sunah jg mengajarkan gw untuk lebih bersyukur sama tiap makanan yang masuk perut gw J Sholat dhuha walau masih belang bentong tapi tetep usahain terus.

75%


6.   Yoga lagi
Udah sempet daftar di Taipei, tapi waktunya ga ada yang pas, kmrn browsing nemu ada di Bogor mudah-mudahan 2012 ga cma sekadar resolusi

0%

7.   Khatam Quran beberapa kali n ga cuma baca Quran yang rajin pas bulan puasa doank :(
Errr.. nope bahkan 1 kali pun susah banget… Payah lah gw

0%

Family Resolution

1.    Berhasil ngumpulin DP yang cukup untuk dapetin rumah impian *hayah
Cukup sih belum tapi insya Allah udah ngumpulin J

75%

2.   Lebih melek financial planning daripada tahun 2010
Well I join QMPC di bulan July, yup kayanya gw lebih melek financial planning

100%

3. Menjalani Frugal Living and say goodbye to hedonism
No no no… yang ada malah tambah parah hehe… Eitss tp gw skrg disini kalo ga super kepaksa selalu naik MRT atau bus jarang banget naik taksi

50%

Mommy Resolution
1.    Menyusui sampe 2 tahun
Yesssss!!! Full 2 tahun and exclusively I’m very proud of myself. Belum pernah sekonsisten ini dalam hidup gw kecuali buat Ghiffari

100%
2.   Study montessori at home buat Ghiffari
Udah lumayan belajar sana sini tapi yang dijalankan jg cm beberapa sih lebih konsentrasi kearah komunikasi dulu sekarang.

30%

3.   Sukses potty training at the end of the year?
Belum ada tanda sukses walaupun udah mulai dari bulan September kemarin. Ghiffari lebih milihi ngompol dan bersihin ompolnya daripada pipis di kamar mandi. Dan ngasih tau poop kalo dah selesai bukan sebelum.

40%

4.   Sukses Weaning with Love
Boro-boro weaning with love yang ada nenennya makin menjadi. Wah ini peer banget deh sebelum pertengahan semester depan mudah-mudahan udah bisa J
0%

Kendala yang gw hadapi untuk menyelesaikan resolusi ini yang paling besar adalah DIRI GW SENDIRI.

Gw sering bilang ga ada waktunya tapi yang benar adalah gw belum bisa memanage waktu gw dengan baik. So itu lah salah satu resolusi 2012 gw.. 

Comments

  1. Self dan mommy beda ya hihihi . Sini gw ajarin brenang! Ta cemplungin ;))

    ReplyDelete
  2. Smoga yg blm tercapai di 2011 bisa dipenuhi di th 2012.. Sukses mak...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC