Skip to main content

PeDe Bicara Seks dengan Anak

Judulnya berat?
Bahasannya juga berat?
Tanggung Jawabnya juga berat...

Sebenernya gw rasa gw bukan orang yang cocok mereview Seminar Sabtu kemarin yang judulnya "PeDe Bicara Seks dengan Anak" diadakan di Jakarta Design Centre (JDC) diorganisir oleh SuperMoms Indonesia. Gw ga catet gw cuma jadi pendengar aja. Jadi gw coba tulis yang gw inget ya.

Seminar dibuka dengan menampilkan video Kick Andy yang isinya menceritakan pelaku seks usia muda yang pertama kali melakukan hubungan seks dari kelas 6 SD. Kaget? Don't be.. We still have plenty more to come :D

Cerita selanjutnya soal responden yang diambil dari kelas 4-6 SD yang tujuannya untuk mengetahui seberapa besar tingkat pengetahuan anak tentang anggota tubuh dan sex. Kemudian diketahui bahwa sekitar 40% (kalo ga salah ya) masih memberi pertanyaan tentang hal-hal kaya "Kok aku keputihan", "Kenapa payudaraku besar sebelah?" dan ini masuk kategori NORMAL.
Nah sisanya? Ada pertanyaaan "Apa penis mesti masuk vagina?"
Konon karena ini seminar yang keempat banyak ibu yang udah ikut dari seminar pertama ga terlalu kaget. Buat gw yang baru pertama sempet nyengir (nyengir pedih lebih tepatnya)

Terus gimana posisi kita sebagai orang tua? Kita harus jadi orang yang dipercaya sama anak. Dalam artian kita harus bisa menjawab pertanyaan anak tapi jg ga nyerocos. Ketika anak bertanya itu adalah golden opportunity untuk mendapatkan kepercayaan anak dan juga tau lebih dalam tentang pemahaman anak tentang sex.

Kalo ga salah tahapannya adalah :

  1. Kontrol diri dan relax ketika ditanya
  2. Cek pemahaman dengan bertanya "Yang kamu tahu apa?"
  3. Jujur pada perasaan anda, misalnya bilang "oh mama kaget kamu nanya gitu" -- *tapi ga usah lebay
  4. Kalo ga tau jangan maksain buat jawab saat itu juga bisa aja blg "oh mama belum bisa jawab sekarang nanti ya 2-3 hari" -- jangan jawab nanti kalo kamu udah SMP padahal anaknya masih umur 6 taun ya kelamaan 
  5. Kunci jawaban kita dengan mengaitkan dengan agama.

Oh iya selain ini, kita disarankan ga malu menyebutkan kemaluan kepada anak, tapi beri tahu pada mereka untuk tidak mengucapkan keras-keras di depan publik dengan cara kita juga menyebutkannya pelan-pelan.

terusss...

Dibahas kesalahan kita jadi orang tua


  1. Ga siap punya anak. Ga mau pusing? ya ga usah jadi orang tua.. Siapa suruh punya anak hehehe.. Harsh isn't it? 
  2. Ga bikin kesepakatan sama suami buat ngurus anak. Saran Bu Elly kita bikin proposal pengasuhan anak dan membagi tugas dengan suami dan juga mba ataupun nenek kakeknya. Misalnya bulan ini Ayah menceritakan tentang dampak buruk gadget terhadap perkembangan otak anak, bulan depan Ibu nya cerita tentang menstruasi dll..
  3. Mengsubkontrakkan pengasuhan. Bapak Ibu berangkat subuh pulang Isya tiap hari, anaknya titipin Baby Sitter atau titipin neneknya. Padahal tau donk kalo nenek kakek ngasuh cucu semua pasti dikasih :p dengan alasan "nanti nangis" atau "ah cuma permen aja ko"
  4. Export pendidikan anak. Selesai sekolah yang jaman sekarang lama banget itu terus udah gitu masukin ke TPA. Gw nyengir emang anak jaman sekarng kan pindah-pindah aja terus yaa pagi sekolah siang les bahasa inggris sore masuk TPA 
  5. Tidak membedakan pengasuhan anak laki dan perempuan. Jadi konon laki-laki cuma sanggup menerima 15 kata. Jadi kalo ibunya ngomong kebanyakan susah deh tuh keterima di otaknya si anak. Gw konsen banget neh dengerin bagian anak laki-laki karena selain pada kenyataannya sasaran nomer satu biasanya anak laki-laki (ya bokep lah, masturbasi lah) yang paling penting adalah anak gw LAKI-LAKI. Paling kocak adalah denger Bu Elly ngomong "Ibu neh udah sms panjang-panjang sama suaminya sampai berbaris-baris suaminya jawab apaaaaa?" ibu-ibu ketawa sambil bilang "OK". Hahaha... Cowo bangetttt... Jadi pastikan kalo manggil anak lelaki pada khususnya ga usah diteriakin dipanggil, tapi disamperin, ditoel terus diliat anaknya bilang apa yang kita mau dia lakukan.
  6. Jangan Gaptek, kalo ibu bapaknya gaptek nanti ga bisa ngikutin perkembangan anak jaman sekarang. kaya kemaren aja ya pas bagian praktek kita dikasih kertas yang isinya pertanyaan anak ke orang tua. terus ada satu pertanyaan yang gw, Mitha ama Resna semua bengong. "Mekdiko itu apa sih?".. Nah gw jg kaga tau apa tuh mekdiko sampe sekarang :D
Sbenernya masih ada lagi beberapa tapi kalo mau lebih lengkap baca disini aja yaaa... Lebih mantap kayanya penjelasannya.

Gw pribadi malah lebih tertarik sama cara Bu Elly, memberikan ilustrasi praktek menjelaskan pada anak.

Untuk anak laki-laki misalnya membutuhkan sebuah pisang (untuk menggambarkan penis), double tip, lem UHU yang bening (untuk menggambarkan madzi, cairan dari penis sebelum keluarnya mani), sagu yang dikasih sedikit air agak kental (untuk menggambarkan mani). 

Kemudian kita memberikan cerita dari mulai rangsangan yang masuk ke otak hipotalamus lalu memberikan perintah kepada kelenjar pituitari untuk menurunkan testosteron bla bla bla lainnya sehingga terjadi rangsangan dan kemudian keluar madzi dan kemudian mani. 

Ini neh salah satu yang dibilang kita kudu pinter. Kayanya abis ini gw mesti browsing biologi lagi buat bisa update blog ini. Sebenernya gw agak lupa tapi khusus buat yang ini gw catet step-stepnya tapi ketinggalan di rumah :p Nanti gw update lagi deh yaa kalo uda buka catetan dan browsing.

Saat paling menakutkan justru ada pada saat tanya jawab. Ada yang tanya anaknya udah umur 17 tahun dan ga mau dianter-anter sama ibunya lagi. Menurut ibu Elly ini berarti ada yang salah antara komunikasi ibu dan anak gadisnya. Eh jujur ya gw pikir ini tadinya normal lho soalnya bukannya rata-rata anak SMA emang ogah cerita sama ibunya ya? Ternyata katanya hubungan komunikasi antara orang tua dan anak itu harus terjalin dengan baik sehingga anak bisa bercerita apapun pada orang tuanya. 
Ada lagi yang tanya anaknya umur 3.5 tahun tiba-tiba suka ngomong "makan penis" atau "minum pipis". Langsung Bu Elly bilang perlu dicurigai baby sitter atau supir karena takutnya dari mereka. Ada gambar yang dia liat atau gimana dan dia inget terus.
Bu Elly juga cerita ada anak yang kelas 4 SD mau disunat sama ibunya sampai ke tukang sunat dibilang ko penisnya gede banget. Eh ternyata ketauan kalo si anak ini suka dipake oral seks sama baby sitternya. Padahal baby sitternya ini baik banget. Baby sitternya dipecat dan anak ini sempet mengamuk selama beberapa lamanya karena maunya cuma sama baby sitter itu. *sigh...

Beginilah cerita horor yang lebih horor dari meme twit di malam jumat.

Notes:
Pendapat pribadi gw, sebelum menelan bulat-bulat ini dan memutuskan untuk berhenti bekerja dan mengurus anak sendiri. Ada baiknya bikin perencanaan yang matang dan mengambil langkah-langkah apa saja yang akan anda lakukan apabila anda memutuskan untuk melakukan semuanya sendiri. 
Bila berhenti bekerja bukan pilihan anda, tetep donk harus ada perencanaan matang supaya ga kecolongan disana sini. 
Kualitas hubungan penting tapi juga ada kuantitas waktu yang diperlukan untuk menjaga kualitas hubungan itu sendiri.Kadang gw sebagai ibu bekerja bilang yang penting kualitas ga cuma kuantitas sama anak yang banyak tapi sama aja anak ga mau ngmong ama kita buat apa. Tapi ya itu gimana kualitas mau bagus kalo kuantitas waktu juga kurang. Kudu seimbang lah intinya kali ya.
Toh banyak yang ibunya ibu rumah tangga tapi anaknya hamil atau menghamili duluan sebelum menikah. Ada banyak juga ibu yang bekerja tapi anaknya tetep soleh dan solehah. Tapi banyak juga ibu rumah tangga yang berhasil mengantar anak nya ke gerbang kesuksesan plus soleh dan jadi pemimpin dunia. 
Apapun pilihannya adalah apa yang membuat kita bahagia karena happy mommy happy baby, betul?
Jadi untuk mengunci postingan kali ini, kita usaha sekuat tenaga plus berdoa dan berserah diri sama Allah SWT. Semoga kita bisa jadi orang tua yang memiliki kualitas dan kuantitas komunikasi yang sehat dengan putra-putrinya...

btw jangan lupa cerita sama bapak suami buat ikut berpartisisapi hehe

Cheers...
Happy Monday...





Comments

  1. waa suka deg degan ya kalo anak bertanya seprti itu .. takut kalo punya anak nanti nanya kaya gtu ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya aku aja sekarang deg-degan kalo ntar tiba tiba ditanya gitu :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC