Skip to main content

Bogor Funtastic Run 2013

Akhirnya berapa bulan belakangan ini gw ikut juga dengan euphoria para ibu-ibu path yang lari. Konsultasi banyaknya ama Nisha donk. Kan dia udah lebih berpengalaman.
Sebenernya alasannya sih simpel. Kalo lari gw cuma perlu ganti baju abis solat subuh terus lari keliling komplek 30-40 menit terus balik ke rumah bahkan sebelum Ghiffari bangun.
Jadi ritual mandiin gantiin baju dan nganter Ghiffari itu tetep bisa kepegang semua.
Plus gw tetep seger berangkat ke kantor abis olahraga.

Karena berapa bulan terakhir ini gw ada problem domestik lah jadi susah buat pergi ke gym. Alhamdulillah sekarang situasi udah jauh membaik :)

Pertamanya sih sebenernya daftar 5K buat Mandiri Run, eh ternyata gw masuk UGD 2 hari sebelum race. Jadi batal dan digantiin ama adeknya Nisha.
Nah terus udah gitu mau ikut yang Jakarta Marathon tanggal 27 Oktober 2013 karena bolak balik mikir jadi akhirnya keburu ditutup :D

Eh emang rejeki ga kemana Ipeh ngajakin ikut run race di Bogor. Enak banget. Ga jauh tinggal naek ojek 10 menit sampe deh ke Sempur.
Emang kalo soal waktu tempuh ah gw sih masih cupu banget kalo dibanding orang-orang si nike + gw hahaha...

Tapi not bad lah ya.. Pacenya udah mulai agak membaik.

And i got my first medal.. Yippie..






Comments

  1. congrats for the first race! :)

    ReplyDelete
  2. Hore kesampean jugaaa! siap2 utk 10k!

    ReplyDelete
  3. Kerennn yah bisa ikutan lari gitu.. Haduhh masih terhalang malas nih mau nyobain..huhuhu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. coba sekali aja dulu iseng ntar lama lama jg keterusan :D

      Delete
  4. aiiih fuschia!! keren liaa! kompak banget sama yecii.
    kapan lagi race,? aku ketinggalan daftar nike. hahahah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikut yang color run race aja sukie... nyooooook

      Delete
  5. lah perasaan tadi udah komen kok nggak keluar ya? :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah nov jangan menyerah donk hihihiihi.. tulis lagi :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

a r r i v i s t e

Case 1 : Juleha (bukan nama sebenarnya) senang sekali beli tas baru, setiap pergi ke mall besar macam Grand Indonesia pasti foto depan counter Zar*, Mar* Jac*bs, Coa*h dan lain-lain. Bahkan Juleha berkata “Aduh seneng ya kalo pergi ke Long*hamp murah-murah banget tinggal ambil ini itu ga kerasa deh abis murah-murah kadang CUMA satu jutaan, tau-tau banyak aja” atau di saat lain “aduh banyak pameran mobil gini, gw jd suka pengen beli” Meninggalkan banyak muka ibu-ibu lain yang berdecak kagum mendengarnya. Lalu satu hari Juleha mengirim message ke salah seorang temannya, “Eh kalo biaya masuk sekolah bisa dicicil berapa taun gitu ga sih ko mahal banget ya?” FYI, uang masuk sekolah tidak lebih dari 40 juta (belum seharga mobil baru yang paling murah) Case 2: “Anakku tuh mba marah kalo ga dibeliin IPhone terus bapaknya ga tega yaudah akhirnya dibeliin aja” Supir sudah 3 bulan belum digaji Pembantu minta uang gaji yang dititipkan ke majikan, pas ditagih cuma