Skip to main content

Cerita Rumah - Part 1

Sedikit cerita penghantar, setelah menikah gw ama Chaca tinggal sama nyokap gw. Karena mama sepeninggal papa, hidup sendirian di Bogor di rumah yang udah gw tinggalin dari umur 2 tahun. Plus papa amanatnya adalah supaya gw tinggal disitu terus. Temenin orang tua gw.
Jadi, kita emang ga pernah cari kontrakan atau kost an untuk tinggal berdua.

Kalo boleh jujur si PP Jakarta-Bogor itu lumayan capek yaa.. Tau sendiri kan macetnya Jakarta. Waktu kebanyakan abis di jalan. Belum ongkos kan. Tapi ya kalo dipikir-pikir tinggal sama nyokap tuh enak banget dan kerasa banget pas lagi hamil Ghiffari. Jadi begitu nikah kan gw langsung hamil dan mabok berat. Wah itu full service ama emak gw. Makan pagi siang malam buah semua udah disiapin sama nyokap gw. Sampe sampe pas gw mau pindah Taipei, nyokap gw mendelik ga percaya mana bisa gw idup tanpa nyokap gw hahaha...

Jadi mutualisme kan, sama-sama menguntungkan. Gw jagain nyokap, nyokap ngurusin gw + Ghiffari juga hehe.. Kalo soal ribut-ribut sih yaaaa mana ada sii yang lurus-lurus aja. Seringgg lah ribuuuuttt terus 2-duanya ngambekan pulak.

Nah...
Tapi pas gw hamil Ghiffari, gw selalu temenin nyokap gw cari rumah. Buat investasi buat dikontrakin dll. Mulai lah perjalanan kita mencari rumah ke seantero Bogor. Dari mulai rumah baru sampe rumah second. Dari mulai rumah ratusan juta sampai milyaran...

Dari hasil nganter nyokap kesana kemari, gw jadi mulai merhatiin brosur. Persyaratan KPR, luas tanah, dan segala tetek bengek soal rumah... Sampe ke cara nawar ke marketing perumahan hehe.. Emak gw sadissss makjaaang...

Berikut beberapa perumahan yang gw sambangin di Bogor :

1. Bukit Cimanggu City


Perumahan ini cukup gede dan tipe perumahan segala ada. Mencakup segala kalangan juga dari rumah milyaran sampe 300jutaan jg ada, otomatis segala tipe rumah jg ada, sampai ke tanah aja juga ada. Biasanya yang punya rumah disini lebih pilih akses naek kereta dari Cilebut karena lebih deket.

2. Perumahan Tirta Mas


Luas perumahan tidak terlalu besar. Tipe yang disediakan jg cuma 4, tipe 36,42,56,61. Kalo ga salah harga termahal 600-700juta.
Akses ke angkot gampang banget. Dan jalan masuk dari gerbang ke rumah jg deket.

3. Bogor Lake Side


Ini salah satu perumahan elit kayanya di Bogor. Tapi selain menyediakan rumah-rumah segede istana di dalem-dalemya ada juga rumah tipe kecil. Btw ehm ehm.. salah satu rumah impian gw ada disini.

4. Kebun Raya Residence


Perumahan ini walaupun namanya Kebun Raya, ga bisa dibilang deket-deket banget ama Kebun Raya.
Gw cuma liat-liat brosurnya aja sih. Belum pernah langsung ke TKP karena buat gw daerah sini agak kagok ke stasiun ama ke tol. Masih deket dari rumah emak gw maksudnye hehe

5. Bogor Nirwana Residence


Tau The Jungle? Nah itu terletak di dalam perumahan ini. Setelah perumahan ini hadir (punyanya Bakrieland) kayanya perumahan elit mulai bergeser ke perumahan ini. Kayanya ga ada yang dibawah 1 M deh. Emang viewnya jg bagus sih langsung ke Gunung Salak. Tapi akses ke kendaraan umumnya jauh.
Tapi disini tempat makan dan ruang wisata cukup banyak. Bahkan ada Aston segala buat yang mau meeting dan lain-lain.

6. Taman Yasmin (second)



Perumahan ini udah perumahan cukup lama. Awal dibangun yang keliatan dipinggir jalan sih rumah-rumah besar, tapi makin lama mereka menyediakan juga rumah kecil. Tapi udah SOLD OUT. Jadi kalo pun ada yang jual ya biasanya second.

7. Taman Cimanggu (second)
Perumahan ini malah salah satu yang udah lama banget. Dulu pas gw TK apa SD gw punya banyak banget temen-temen yang tinggal disini. Jadi ngerti donk udah seberapa lama perumahan ini berdiri hehehe.. Tipe rumahnya ya beda-beda ga kaya kompleks jaman sekarang yang rumahnya bentuk sama disini sih ga. Udah macem-macem karena udah lama juga umurnya. Tapi disini masih bisa dapet rumah harga mudah kisaran 200jutaan lho. Ya emang masih banyak perlu perbaikan sana sini sih tapi.

8.The Oaks


Wah kalo yang ini masih gres banget baru gw liat seminggu yang lalu. Karena gw kesemsem sama gerbangnya. Baguss... Letaknya di belakang Giant Taman Yasmin. Tapi pas masuk gw baru sadar kenapa tuh gerbang bagus banget. Setau gw disini bukan tipe komplek dengan model rumah sama. Jadi kita beli tanah dan bisa desain sepengen kita. Nah masalahnya pas gw liat tanahnya kayanya ga ada yang kurang dari 1000 m2 deh :D

Segitu dulu ceritanya, besok kita sambung lagi yaaa...

Notes:
All pictures taken from google

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup