Skip to main content

Diet + Fitness (joke)

Kenapa gw kasih kata (joke) karena sebelum dimulai jangan harapkan ada saran atau hal-hal yang serius disini ini cuma sekedar obrolan sehari-hari gw sama orang kantor gw....

Jadi ceritanya ada 2 orang yang lagi getol fitness dan jaga makan, gw sama masbro Ricky. Gw dipanggil mbak bro sama anak-anak (-____-!!).. 

Scene : Makanan snack datang...

Tim scanning alias Ricky yang kalo ngeliat makanan langsung lari kaya kesurupan ga dikasih makan seratus taun, biasanya langsung komentar. 
"Wah, hari ini jatah gw double neh, snacknya gorengan.. Gw bisa ambil jatah si Lia"
iyaa for your information udah kira-kira 1 bulan gw ga makan gorengan.. hiks,,, 
atau komen kaya gini
"eh li li.. ini ada neh yang bukan gorengan lo mau ga?"

Sementara masbro Felix (jijay ga sih lo bacanya hahaha) sering komentar 
"Halah, hidup cuma sekali nikmatin aja. Makan sok sok dijaga. Besok ketabrak bajaj juga mati."

Hari ini Felix untuk kesekian harinya datang ke kantor dengan sakit tenggorokan masih bagus juga dia kaga ngajak makan bubur di Oenpao. Nah begitu dia liat snack hari ini kue sus dengan coklat diatasnya langsung "aaaah coklat gw ga bisa makan neh gara-gara sakit tenggorkan". 
Gw aja yang lagi diet langsung makan (pura-pura lupa) hihihi dan dengan jiwa besar langsung menumpahkan napsu ngeledek
"makan aja lix lo sakit tenggorokan juga gapapa belum tentu juga besok kaga ketabrak bajaj"

Hahahahaha...........

eh terus ada satu orang nimpalin Rangga bilang "kata temen gw yang makan sehat dan fitness.. Emang sih mati mah mati aja tapi seenggaknya matinya yang keren"

gw langsung nimpalin
"oooh jadi seenggaknya pas mati badannya bagus ya"

ricky nimpalin jg
"gaaa nanti pas mati dimandiin sama nenek-nenek terus udah gitu dia ngegosip ama tetangganya "book yang tadi gw mandiin badannya six pack booo" naaaaaah kan keren tuhhhh"

dan terus kita jd ketawa ngikik sebenernya tujuan lo fitness dan diet itu apa sih? it made me thinking... atau... sebenernya waktu lo mati apa yang lo pengen orang bayangin soal lo? Masa iya cuma fisik ;)





Comments

  1. hehehe.. *ngakak guling deh bacanya..

    salam kenal ya.. ^^

    ReplyDelete
  2. Hihi. Emg sekarang ud bgt yah comment nya nenek2.. Baru tau

    ReplyDelete
  3. @Bunda Dzaky
    sekumpulan engineer konyol

    @Anggie
    hahaha mungkin ya nekkkkk... nenek bencong kali boook

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup