Skip to main content

Menikah Usia Berapa?

Konsultan Pernikahan @noveldy pernah ditanya salah satu followernya apakah beliau mendukung nikah muda. Jawaban beliau adalah "saya mendukung nikah siap".

Walaupun menurut gw sampai sekarang 'siap' itu masih misteri....

Waktu gw kecil eh ga kecil sih ya SMA gw merancang pengen menikah umur 23 tepat setelah gw lulus kuliah. Eh eh bukan menikah umur 23 tapi melahirkan umur 23. Kenapa? Karena kayanya keren gitu pas umur 40 tahun anak gw umur 17 tahun. Lah dimana letak kerennya sih?
Jiah,,, namanya jg anak kecil lagi berandai-andai. Gw ngerasa keren aja gitu pas gw ngerayain anak gw umur 17 tahun gw jg masih 40. Dan banyak orang bilang life begins at 40. Buat anak-anak juga kan umur 17 itu sebagai gerbang kedewasaan (bukan berarti udah legal nonton bokep loh ya).

Realisasinya gw menikah umur 25 tahun dan punya anak umur 26. Menyesal? Kalo gw membayangkan gw nikah umur 23 mungkin gw lagi emosional tingkat dewa... Wong gw inget gw kerjaannya dikit-dikit ngambek mulu ama Chaca hehe... Gimana cara punya anak umur segitu, oramg sekarang aja gw masih selalu ngerasa gw kurang sabar dan kurang lembut sama Ghiffari. Padahal sekarang umur gw kan udah berapaa... *gak mau sebut wkwkwk...

Nah itu kan versi gw....

Gimana menurut lo?

Ada yang bilang wah kalo cewe sih udah dikejar-kejar umur kalo udah diatas 28 udah mulai pasrah mau sama siapa aja deh nikahnya.. Kalo cowo kan santai umur berapa juga cuek aja.. Ini yang ngomong cowo donk jelas... Tapi kalo gw sih bilang "kata siapa" orang temen-temen cowo gw yang nikah duluan daripada kita yang cewe-cewe lebih banyak lo.

Ada juga yang bilang pengen puas-puasin jalan-jalan dulu sana sini berkarir dulu kalo udah baru nikah dan punya anak...

Banyak juga yang keburu enjoy berkarir dan jadi malas menikah ama punya anak. Buat apa berkomitmen kalo bisa senang-senang sendirian.

Ada juga yang masih umur 23 tapi bolak balik nanya ama gw "nikah tuh enak ya mba ih pengen deh pengen cepet-cepet" hahaha,,,,

Terus kalo yang udah nikah gimana? Suatu waktu gw ngobrol ama salah seorang teman ikrib gw dy blang ah gw kalo inget laki gw nyebelin mending gw dulu kaga usah kawin deh, pergi kerja di luar negeri, jalan-jalan keliling dunia... Cuma satu yang gw ga pernah seselin.. PUNYA ANAK... Bahkan kadang gw mikir kalo gw mau selingkuh gw mau selingkuh ama cewe aja udah gedeg gw ama cowo...
Gw ngakak dooonk jelas denger ini.

Bener lo buat orang yang udah menikah rebek sama keperluan suami dan anak (gw maksudnya), terkadang liat kehidupan orang lain sepintas adalah kepikiran ih enak ya.. Bisa jalan-jalan kerja di luar ga usah mikir pengen buru-buru pulang. Jalan-jalan jg santai kayanya. Terus kalo nge gym jg ga buru-buru. Gw ko rasanya idup buru-buru bener ya kalo ga sama Ghiffari kaya ketakutan kalo ngerasa gw tuh abandoned anak sendiri. Walaupun orang bilang jadi ibu itu butuh me time jg. Tetep aja lho ada perasaan bersalah ketika melakukan hal-hal yang mungkin waktunya bisa dipake sama anak.

Ah,,,, ngelantur deh.. Balik lagi ke pertanyaan jadi cocoknya nikah itu umur berapa? :p

Comments

  1. gw nikah umur 23 donk..padahal dulu merencanakannya pengen nikah umur 25 punya anak umur 27 tapi ternyata pacaran kelamaan juga mulai membosankan jadilah buru-buru nikah :D

    sama banget mak bagian bilang "Gw ko rasanya idup buru-buru bener ya kalo ga sama Ghiffari kaya ketakutan kalo ngerasa gw tuh abandoned anak sendiri. Walaupun orang bilang jadi ibu itu butuh me time jg. Tetep aja lho ada perasaan bersalah ketika melakukan hal-hal yang mungkin waktunya bisa dipake sama anak" gw juga gitu plus ada emak gw yang reminder selalu nyuruh cepet2 pulang karena anak di rumah nangis2 tambah merasa bersalah deh kalo lama di luar rumah.
    tapi me time gw itu jadinya malah pas weekdays waktu2 kuliah karena kalo udah di rumah yah diserahkan anak dua ke tangan ibunya full, neneknya bener2 ngurusin yang lain hehehe

    jadi menjawab pertanyaan terakhir menurut gw nikah itu ga usah dipatok umur yang penting udah ada keinginan dan juga calon yang tepat buat dijadikan pasangan sehidup buat apa nunda-nunda lagi yah?

    ReplyDelete
  2. ih sama banget na, emak gw jg gitu. Gw jd suka ngerasa bersalah gitu kalo pulang kantor ketemuan dulu ama temen2 gw hehe,, Kesannya udah seharian ga di rumah masih jg pergi jalan-jalan.. Tapi kadang gw cuek daripada gw ga waras wkwkwk,,,

    ReplyDelete
  3. masih inget ga waktu kita penataran pra-nikah di KUA? ada yg mau merit umur berapa say???? 19th boo.. dan dari semua peserta yg hadir, kita yang paling tuir wkwkwkw... #bukakartu

    ReplyDelete
  4. ih kita? siapa? kamu kali hahahahaha... iya kita macam orang kawin ketuaan gitu padahal umur masih 25. Apa kabar kalo kita dateng umur 35 ya say :D

    ReplyDelete
  5. eh apa kabar gue yg nikah umur 28 - punya anak umur 29?? walau dulu cita2 pengen nikah umur 22 boo,. tapi gue ga nyesel dibilang telat kawin, emang jalanny udah begitu.. dan gue jg udah puasss seneng2 sendiri, so now is time for taking care of my family.. (jiiaahh skr aja lg waras ngomong gini, tar klo lagi capek sm anak & misua pasti beda lg komen gue :P )

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya kan yang penting momennya udah pas.. bukan masalah usia tapi kesiapan mental.. tsaaaaaaaaah bahasa gw.. lo ngapain si bok baca baca blog gw kan malu hahahaha

      Delete
  6. Bahahaha... setuju! Selingkuh sama cewe ajah. Setuju, suka feel guilty sama anak. Setuju, awalnya pgn kawin muda. Setuju, skr suka tiba2 ilang kewarasan..

    ReplyDelete
  7. Bahahaha.. setuju! Pengen kawin muda, pengen cepet punya anak, suka feel guilty kl lg me time, suka tiba2 ilang kewarasan... dan yg paling setuju adlh pengen selingkuh sama cewe ajah! Pollll! *stalker blog lia ahhh*

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup