Skip to main content

Cerita Rumah - Part 2

Baiklah kita lanjutkan ceritanya.
Jadi setelah proses ngider-ngider tiap wiken sama emak gw itu.

Emak gw memberikan syarat-syarat idealis investasi rumah :

  1. Ga usah gede-gede, makin gede ntar susah ngontrakinnya. Kecil aja buat penganten baru gitu.
  2. Jangan yang jalannya jauh-jauh yang bisa naek angkot aja ke stas atau ke terminal
  3. Dan tentunya jangan yang MAHAL MAHAL hehehehe
  4. Jangan jauh-jauh dari rumah sekarang biar ngontrolnya gampang
Nah dengan itu kita menseleksi hasil-hasil ider-ider itu ke
  1. Perumahan Tirta Mas
  2. Taman Yasmin
  3. Taman Cimanggu

Maka setelah seleksi kesekian dilaksanakan, survey lebih lanjut dilakukan. Yang tadinya cuma merhatiin rumah selewat akhirnya masuk kedalam rumah terus ditelaah satu-satu. 

Akhirnya karena mikir 
  1. Males buat renovasi rumah second walaupun harganya lumayan murah. 
  2. Deket dari angkot dan cuma sekali ke Stasiun Bogor
  3. Deket ke tempat makan 
  4. Deket ke masjid
  5. Deket ke Hermina
  6. Deket ke Tukang Sate Laka-laka (ini mah gw)
Dipilih lah rumah di Tirta Mas sama nyokap gw.

Nah begini penampakan setelah jadi... (ambil dari google ntar kapan-kapan gw fotoin yang asli ya)
Perumahan Tirta Mas 56/113 (ada kelebihan tanah di belakang)
Nyokap gw dapet harga yang menurut gw lumayan ok saat itu mengingat ini dibeli waktu di komplek itu yang dibangun masih less dari 5 rumah saja.
Proses administrasi lancar dan langsung dibangun. Setiap minggu pun gw nemenin emak gw nyamperin rumah liat hasil bangunannya. Sambil seperti biasa emak gw ngomel sana sini. Ini retak, ini ga rapih atau apalah... Kabarnya si ini adalah hal yang normal kalo beli rumah bangun di developer (gw mana tau apa-apa sih cuma tukang nganter aja)
Proses pembangunan juga lumayan cepet yaa kayanya kira-kira 8 bulanan sampai bener-bener clear smua dan siap ditinggalin.

Nah setelah segala syarat idealis emak gw. Apakah akhirnya rumah itu dikontrakan dalam waktu cepat?

Jawabannya adalah RUMAHNYA DIBELI KAKA GW (x___x) hahahaha...

tapi ini masih cerita seputar rumah nyokap gw. Cerita soal hunting rumah buat gw ama Chaca dilanjut di part 3 yaa.. Soalnya ada hubungan cerita satu dan lain.

Mau makan siang dulu :p





Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup