Skip to main content

Garuda Indonesia Travel Fair 2012

Kemarin Jumat gw janjian ama @darinadanil buat ke travel fair ini. Udah cukup lama gw napsir mau dateng kesini. Karena rencananya January depan mau liburan agak banyakan sama nyokap n tante-tante gw ke Taipei.

Beberapa waktu lalu beli tiket buat mama dan papa mertua sekitar 440 USD per orang. Karena berangkatnya juga udah mepet akhir November ini. Sejak Garuda Indonesia mulai mengoperasikan Jakarta-Taipei Chaca sering banget dapet promo dan beberapa kali dapet sekitar 3jutaan kadang kurang dikit kadang lebih dikit.

Makanya gw udah niat banget, pengen ke Travel Fair ini. Janjian sama iti jam 2 di JCC karena kita sama-sama punya kartu Mandiri jadi masuknya gratisssss... Begitu masuk kita langsung disuruh isi kupon dan masukin di pintu depan.

Begitu masuk terdepan adalah booth Garuda Indonesianya. Kita bisa tanya-tanya harga tiket Garuda kemana aja sama mas-mas yang jaga disitu. Dan gw cuma tanya 2 negara, Taipei sama Singapore.
Kalo Taipei buat akhir January sementara kalo Singapore buat February.

Taipei (end January) - 335 USD -nett maksimum 7 hari
Singapore (mid February) - 131 USD 

Imho, kalo yang ke Singapore sih ga murah ya, kita bisa naek AirAsia atau Jetstar aja karena toh perjalanan kan cuma sebentar (ini emang gw aja kali ya yang merki). Jadi gw fokus aja ke urusan Taipei karena ini urusan tiket 7 orang.

Oh iya, kalo Iti sempet tanya-tanya banyak negara dan ambil banyak brosur juga karena kononnya dirinya mau acara sekeluarga kira-kira 19 orang. *sembahIti saluttt gw ngurus orang sebanyak itu.

Kalo ga salah yang gw inget bikin kita berdua kaget adalah harga tiket ke Korea. Mungkin karena lagi booming Gangnam Style, K Pop, K Drama, dan apalah itu harga tiketnya per orang 601 USD udah ga gitu beda jauh ama ke Perth kalo ga salah hehehe...

Setelah puter-puter sana sini ambil brosur sono sini. Akhirnya gw mau booking beneran tuh tiket. Vayatour rame banget sampe ga ada duduk, Bayu Buana juga begitu, akhirnya memutuskan ngantri di Smailing Tour. Udah ya lama dan mbaknya jutek pas gw tanya tiket di hari yang gw mau dia bilang ga maksimum 7 hari kaya kata mas Garuda yang di depan tapi harganya 370 USD.

Again, karena gw merki dan mbaknya jutek (teuteup) gw mutusin buat ga book disitu. Tepat di seberangnya ada Genta Tour. Belum pernah denger sebelumnya, tapi karena ga gitu rame kita iseng tanya-tanya. Dibantu sama Mas Romeo, yang mana baek bener ngejawabin semua pertanyaan kita yang mau pergi kemana satu persatu hahaha...

Tiba-tiba juragan jalan-jalan @ini_dhita dateng hihihi... Ternyata janjian ama Iti. Terus sibuklah nanya kita semua ini itu. Dan kalo disini beneran 335 USD max 7 hari. Jadi gw langsung book buat 7 orang. Beruntungnya gw punya emak bawel dan rewel list semua yang mau berangkat beserta tanggal lahir dan nomor paspor udah ada di selembar kertas yang tinggal gw kasih dengan manisnya ke Mas Romeo.

Yang berasa ga sopan adalah KURS. Beuh pas gw beli 440 USD buat mertua gw aja kurs 9800 perak itu gw udah misuh-misuh. Nah kemaren itu kursnya 9900. (x____x) Tapi ya karena tetep jauh lebih murah ya udahlah yaaa... hehehe.. heran deh gw protes mlulu

Pokoknya kemaren intinya cuma booking dan issued tiket aja. Kalo soal tour dll bisa dilanjutin abis ini via email atau telp ke agent travelnya.

Alhamdulillah banget mudah-mudahan lancar terus deh :)

Btw didalem pameran itu ada 48 travel agent dengan segala macem destinasi, Europe, Middle East, China, Asia, mana aja bolehhhh... Saran gw mending naek taksi aja turun agak depan dan jalan karena hari Jumat aja kemaren ramenya naudzubillah deh. Pulangnya pun gw naek ojek aja ke kantor lebih cepet. Kebayang ramenya kalo wiken gini.

Selamat bingung mau liburan kemana :)

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Mengurus Visa Liburan ke Taiwan

Setelah berulang kali ke TETO ( Taiwan Economic and Trade Office) buat urus VISA sepertinya udah cocok kalo gw review ini di blog hehe.. Kira-kira gw urus visa terhitung 4-5 kali lupa persisnya.. 1. Buat Gw ama Ghiffari pas pertama berangkat 2. Buat Gw ama Ghiffari pas ngurus visa tinggal 3. Buat Mertua 4. Buat Liburan sama Mamaku dan tante-tanteku Dan prosesnya cukup sama kecuali sekarang isi formnya online. Untuk persyaratan berikut gw ambil dari websitenya TETO Indonesia PERSYARATAN UNTUK VISA KUNJUNGAN WISATA HARUS MELALUI WEBSITE: https://visawebapp.boca.gov.tw UNTUK MENGISI APLIKASI PERMOHONAN VISA, KEMUDIAN APLIKASI PERMOHONAN TERSEBUT DI PRINT DENGAN LASERJET DAN DITANDATANGANI LANGSUNG OLEH YANG BERSANGKUTAN MELAMPIRKAN DUA LEMBAR PASFOTO 6 BULAN TERAKHIR, UKURAN 4CM X 6CM (BERWARNA DAN BACKGROUND PUTIH) MASA BERLAKU PASPOR MINIMAL 6 BULAN (UNTUK SINGLE ENTRY), MINIMAL 12 BULAN (UNTUK MULTIPLE ENTRY) SURAT KETERANGAN KERJA DARI KANTOR ATAU SEKOLAH BAGI PE

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke