Skip to main content

Dilema Terapi Wicara

Picture taken from here

Jadi 3 minggu terakhir ini gw dipusingkan dengan terapi wicara Ghiffari. Alkisah sang terapistnya selama ini Bu Emmy kan hamil memang dari awal kehamilan agak ringkih dan beberapa kali ijin tapi so far cara mengajarnya menurut gw lumayan ok. Jadi di usia kehamilan masuk 7 bulan kemarin, Bu Emmy disaranin untuk cuti melahirkan lebih cepat. Nah masalahnya ada di... penggantinya

Mencari terapis wicara di Bogor termasuk langka. Dulu kan terkenal banget tuh Mas Dion dan Bu Neneng di RS Azra Bogor. Tapi konon sekarang mereka berdua udah jadi dosen di UI jadi ga jadi terapis lagi. Bahkan kebanyakan anak terapinya berpindah ke Hermina. Dan berhubung Hermina udah paling enak banget posisinya dari rumah gw yang tinggal koprol ya gw berharap ga pindah-pindah lah

Nah terus sebenernya udah ada penggantinya dari Hermina sendiri, tapi... fressssh... alias baru banget.. Walaupun gw liat dia udah ikut beberapa kali pas terapi sama Ghiffari. Entah kenapa gw masih kurang sreg, sama cara ngasih masukan dan cara ngajarnya. Begitu pula nyokap gw. 

Kalo gw masih diem-diem aja, nyokap gw langsung frontal curhat sama bagian admin Klinik Tumbuh Kembang. Tapi kok ya berenti terapi wicara juga bukan option yang ok tampaknya. Akhirnya gw putuskan untuk mengcancel satu terapi wicara dan melanjutkan sesi yang lain. Sebagai gantinya semua yang dilakukan di terapi wicara bener-bener kembali dirutinin di rumah setiap hari (yah emang kudunya jg gitu kaleee). Kaya massage pipi, belajar niup lilin, peluit dll... 

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Tetiba Bu Lola, adminnya KTK ngabarin kalo Bu Nur salah satu terapis wicara di Hermina ada jadwal kosong karena ada yang udah lulus apa gimanalah. Jadi sekarang Ghiffari cuma perlu datang 2 kali ke Hermina setiap Rabu dan Jumat untuk 2 sesi sekaligus Sensori Integrasi dan Wicara..

Yeay.. Alhamdulillah selalu dimudahkan kalo sabar (padahal gak)...

Mudah-mudahan cocok sama yang ini dan hasilnya baik. Sebenernya buat gw pribadi terapi itu semacam kaya evaluasi buat terapi hariannya Ghiffari jadi gw tau apa terapi harian dia udah cukup ok karena kalo kita pribadi kan liatnya entah kadang stagnan atau kadang kita ngerasa udah pinter jadi butuh masukin dari praktisi yang memang ahli di bidang ini.




Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup