Skip to main content

Lari ke UGD

Jadi ceritanya Ghiffari the Explorer sekarang punya kebiasaan baru yang ajaib dalam seminggu terakhir ini doi tidur jam 9 malem. Lho itu kan ga aneh? Eitttsss bangunnya dulu jam berapa jam 2 neeekkkk... Udah gitu? Ya gak tidur lagi sampe pagi. Hasilnya? Gw kurang tidur :(

Dulu problemnya baru mau tidur diatas jam 11 saking kebiasaannya nemenin dia akhirnya gw jg ga bisa tidur sebelum jam 11. Nah abis gw cuti panjang, dengan susah payah dibenerin itu tidur jadi dari jam 10 sampe jam 5. Sekarang malah dateng hobi baru bangun pagi-pagi buta. Alhasil ya gw tidur cm dari jam 11-2.

Lima hari pertama sih masih kuat badan walaupun mata ngantuk di kantor dan tetep ga bisa tidur di kereta nah pas menuju hari keenam tiba-tiba gw diare yang menyebabkan daya tahan tubuh melemah dunk. Langsung deh abis begadang besoknya meler. Masih ke kantor kaya biasa juga belum berasa terlalu parah. Eh malemnya mulai berasa gak enak badan, buru-buru minum STMJ, tapi apa daya karena si mama di rumah jg batuk n pilek. Teparlah diriku...

Kalo batuk sih kayanya udah sering dari jaman kecil ya, tapi yang agak beda dari batuk kali ini. Gw ngerasa sesek napas, dan baru pertama kali neh seumur hidup. Gw ga ada riwayat asma. Dibawa tidur malah tambah ga enak. Terus gw inget sebelumnya gw sempet minum OBH Combi (satu-satunya obat batuk buat ibu menyusui gw rasa hehe) terus gw sok sok menganalisa apa karena itu gw jadi sesek.

Singkat cerita, sampe jam setengah 11 malem seseknya nambah parah, napas jadi pendek dan ga berani minum obat, terus-terusan nenggak air putih hangat tapi ga kunjung enakan. Gw ketok kamar nyokap sambil bawa kunci mobil "mah aku mau ke UGD" dan si mama bengong "hah? nambah sesek? jangan pergi sendiri lah". Tapi berhubung Ghiffari ntar ga ada yang nemenin otomatis mama jg ga berani ninggalin Ghiffari cuma sama mbaknya. Akhirnya dianterin kakak sepupu yang tinggal gak jauh dari rumah ke UGD rumah sakit deket rumah.

Pas pertama dateng ditanya "apanya yang sakit mba", gw cuma bilang "agak sesak napas dok". Diperiksa tensi OK, dicek napas ga ada yang bunyi. Gw udah mulai deg-degan jangan-jangan sesak napas gw cuma halusinasi doank :D Untung pas dokternya nyuruh buka mulut lidahnya keluarin terus dy bilang "oh iya ni ketutup dahak" Pfiiiuhhhh.... Berarti gw ga lebay hihi...

Akhirnya disuruh diuap biar bisa tidur enak. Berhubung baru pertama kali diuap ternyata ga ada rasanya hehe.. Dulu gw suka wondering rasanya kaya apa. Ternyata ya gitu aja. Disuruh nunggu sampe uapnya abis itu artinya obatnya udah abis. Setelah itu pulang deh bawa belanjaan obat :p

Sampai rumah jam 11 malam, makan dulu minum obat langsung tidurrrrrr sampe subuh. Alhamdulillah bisa menikmati tidur.

Moral of the story :
Jangan begadang deh, kalaupun harus ya jangan tiap hari :)
Kalo sesak napas, jangan ambil resiko buruan ke dokter..


eh btw gw ga lari yaa ke UGD nya walaupun deket dari rumah... hihi...

Comments

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC