Skip to main content

To Taiwan...

OK, Here it is...
Suami saya sudah pindah ke Taiwan 2 bulan terakhir ini. Dan sebelum memutuskan untuk berangkat kesana kami sudah berdiskusi tentang kemungkinan kepindahan kita (saya dan Ghiffari) buat pergi menemani sang papa :)


Dalam rangka mempersiapkan kepindahan sang suami, "ibu manager" alias saya hampir tiap hari jadi ngaduk-ngaduk google cari info sana sini tentang negara ini. 

Beberapa link yang saya temukan sangat menarik adalah :

Blog seorang cewe yang kebanyakan isinya tentang wisata kuliner. Walaupun kemungkinan kita wiskul agak tipis karena takut mengandung unsur haram. Tapi seneng deh rasanya ngikutin blog ini :) Dan kalo dessert gitu kayanya masih ok deh kalo kita wiskul hihi,,,

Katrina Brown at kidzone-tw -
Blog keluarga ekspatriat yang udah lumayan lama tinggal disana, satu waktu saya coba kirim email dan Katrina dengan baik hati memperkenalkan saya dengan beberapa forum negara itu yang isinya adalah orang-orang luar yang tinggal di Taiwan. Lengkap isi blognya dari mulai kegiatan festival sampai dengan sekolah-sekolah di Taiwan (gak cuma Taipei)

Kalo yang satu ini adalah link yang paling saya syukurin dan puja puja lebay abis karena isinya seputar berita makanan halal disana. Dari mulai ayam, daging, sampai ke cemilan yang halal dibahas disini beserta tempat beli dan transportasi kesana.

Dikutip dari cara penulis blog ini menjelaskan dirinya "shu flies (舒飛) is about daily life in Taipei, as seen through the eyes of a Taiwanese American expatriate." dan disini banyak banget link yang mengantarkan saya buat mengenal Taiwan dari jarak jauh.

Selain blog-blog diatas ada juga link web umum yang menjelaskan soal Taiwan :


Jadi untuk anda yang berencana untuk tinggal ataupun berkunjung ke negara ini silahkan dilihat-lihat linknya :)


===================================================
Sementara itu ada 3 FAQ yang orang paling sering tanyakan ke kita

Pertanyaan pertama : Taiwan itu dimana sih? Di Cina?
Sumpah ya ini pertanyaan sering banget ditanyain, dan jujur kalo gak gara-gara sang suami mau dipindahin kesana mungkin saya juga ga tergerak untuk buka google dan nulis kata-kata "taiwan"...
Jadi Taiwan sering disebut juga Cina kepulauan karena terpisah dari RRC. 

Begini gambar petanya yang dicopas dari link Where is Taiwan


Pertanyaan kedua: Taiwan itu negara maju ga sih?
Kalo menurut cerita sang suami yang mendadak jadi ngerti hehe,, Keuntungan negara Taiwan setiap tahunnya itu 30x negara Indonesia. Well negaranya sendiri ga gitu besar sekitar 35,881 km2  dibandingkan dengan Indonesia yang besarnya 1,919,440 kmhaha jauh kan ya,,

To refresh our memory supaya lebih gampang inget Taiwan itu kaya apa. Inget Meteor Garden ga? Hayooo ngacung pasti tau dunk F4 yang isinya Tao Ming Tse dan teman-teman. Nih gambarnya :)


Jadi untuk yang pengen tau Taiwan kaya apa coba deh nonton lagi Meteor Garden haha,,

Pertanyaan ketiga: Berapa lama di Taiwan?
Setahun dulu dan mudah-mudahan masih dilanjutkan setelah itu.. Biar bisa belajar bahasa Mandarin sampai lancar ceritanya biar pas balik ke Indonesia bisa nawar di Mangga dua.
===================================================

Comments

  1. Halo lia, salam kenal sering liat namanya di twitter. Kebetulan suamiku pernah tugas ke Taipei tp aku nggak ikut krn lg hamil untung sebelum lahiran udah balik lagi kesini. Katanya sih disana emang kota bisnis jadi tempat2 menariknya kurang banyak kcuali si 101 tower & minim info juga sih di travel agent.Waktu itu aku tanya2 sama ecy @mommykanyazoya krn pernah tinggal sama suaminya di taipei, tp skrg udh pindah ke philipine. Mgkn bs tanya2 juga sama ecy. Suamiku jg pake referensi makanan halal yg sama & biasanya beli2 buat stock stelah jumatan di mesjid tengah kota krn slalu ada bazaar mknanan halal. bs juga baca2 di keluarga muslim taiwan. mudah2an cepet nysul bareng2 kesana yaa :) - @Dinniw -

    ReplyDelete
  2. Liaaaaaaa udah mau pergi ajaaaa.. huhuhu kpn sih, trus kita ga ke sapi suci dulu gituh.. ati2 ya jeng, sing selamat sampe tujuan dan kembali lagi kesini.. :-*

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Sentuhan Ibu: Memberikan yang Terbaik untuk Anak

Tulisan yang dibuat untuk TUM:  Desember tahun ini Ghiffari, anak pertama kami, genap berusia 9 tahun. Berarti sudah 9 tahun lamanya saya menyandang profesi ibu. Dan artinya sudah sekitar 7.5 tahun saya berkutat dengan rutinitas terapi setelah Ghiffari didiagnosa PDD-NOS, salah satu dari 5 gangguan spektrum Autisme. Di awal kehidupannya, Ghiffari adalah bayi yang tidur larut malam, siang jadi malam, malam jadi siang, dan seringkali menangis tanpa sebab. Dugaan kolik mendorong kami untuk rutin memijatnya karena selain untuk mengurangi kerewelannya, saya percaya #SentuhanIbu secara fisik  meningkatkan  bonding  ibu dan anak. Kala itu saat menjalani kehidupan layaknya ibu baru, memiliki buku panduan tentang tumbuh kembang anak adalah hal yang wajib. Dari panduan itu pula saya menyadari ada perbedaan dalam tumbuh kembang Ghiffari sejak ia berusia 8 bulan. Pertanyaan saya ketika itu adalah ke mana sebenarnya pertanyaan ini harus diajukan? Apa yang harus kami lakukan kalau memang ke

a r r i v i s t e

Case 1 : Juleha (bukan nama sebenarnya) senang sekali beli tas baru, setiap pergi ke mall besar macam Grand Indonesia pasti foto depan counter Zar*, Mar* Jac*bs, Coa*h dan lain-lain. Bahkan Juleha berkata “Aduh seneng ya kalo pergi ke Long*hamp murah-murah banget tinggal ambil ini itu ga kerasa deh abis murah-murah kadang CUMA satu jutaan, tau-tau banyak aja” atau di saat lain “aduh banyak pameran mobil gini, gw jd suka pengen beli” Meninggalkan banyak muka ibu-ibu lain yang berdecak kagum mendengarnya. Lalu satu hari Juleha mengirim message ke salah seorang temannya, “Eh kalo biaya masuk sekolah bisa dicicil berapa taun gitu ga sih ko mahal banget ya?” FYI, uang masuk sekolah tidak lebih dari 40 juta (belum seharga mobil baru yang paling murah) Case 2: “Anakku tuh mba marah kalo ga dibeliin IPhone terus bapaknya ga tega yaudah akhirnya dibeliin aja” Supir sudah 3 bulan belum digaji Pembantu minta uang gaji yang dititipkan ke majikan, pas ditagih cuma