Skip to main content

Umroh Trip #Off-We-Go




Drama 2 babak!!

Kisah Si Koper..

Seperti yang gw udah bilang, koper kan dibagiin ama si travel agent. Jadi setelah satu koper gw isi penuh dengan pakaian selama ihrom. Dengan polosnya gw ceklek aja tuh koper pake kunci bawaan si koper. Jeng jeng jeng,,, pas mau ada yang gw masukin lagi,, GA BISA DIBUKA,,, hahaha…
Sibuklah laki gw ngulik (istri bagian packing suami kena getahnya :p). Begitu doi nyerah kita telp lah ke travel agent minta solusi. Dan langsung lo mereka blg “rumahnya jauh ga mas? Kesini aja kita ganti..” Tapi ya jauh kudu ke Dharmawangsa. Akhirnya janjian pas keberangkatan dibawa kopernya nanti diganti di airport.

Di hari keberangkatan, si travel agentnya salah bawain donk donk,,, dibawain gantinya koper gede. Dan akhirnya si koper kecil dimasukin ke koper gede dan dimasukin ke bagasi.

Alhasil bongkar koper baru dikerjain di Madinah… Alhamdulillah tuh isinya akhirnya bisa dipake jg….

Lari Mengejar Pesawat…

Dari travel agent biasanya ada beberapa pilihan maskapai penerbangan yang bisa dipilih, Garuda Indonesia, Singapore Airlines, Emirates, Lion Air dll.
Travel Agent yang kemarin gw pakai kebetulan baru tahun ini mencoba pakai Singapore Airlines.

Jadi rute keberangkatan itu Jakarta-Singapore-Abu Dhabi-Jeddah

Jakarta-Singapore

Keberangkatan agak sedikit delay. Tapi ga terlalu signifikan. Tapi pas mau landing sempet muter-muter dulu karena kata si pak pilot bandara Singapore padat merayap (ini mah bahasa gw hehe).
Nah then the drama begin. Salah satu anggota travel gw PINGSAN. Dan ga cuma itu dy pergi SENDIRI! Jadilah didasari rasa kemanusiaan berkumpullah kita sekitar 5-6 orang buat bantuin dy.
Sementara mestinya kita langsung menuju gate karena flight Singapore-Jeddah bakal langsung berangkat ga pake nunggu.
Kita disamperin sama petugas bandara, dibilang suruh ninggalin si ibu M yang pingsan kalo gak mau ditinggalin pesawat. Kita bales ngotot gak mungkin ninggalin ibu ini sendirian. Terus karena udah telat banget kita udah diteriakin sama si petugas bandara “U ALL ARE NOT LEAVING” stresss gak coba?
Alhasil gw ama Chaca bilang “kita lari kita blg sama orang di gate kalo masih ada orang” dan lari lah kita berdua kaya orang bego di Changi. Mana jauh pulak wkwk…
Sampe di gate kita abis diomelin petugas di gate. Akhirnya si ibu M dan pembimbing kita dianterin ke gate naik mobil bandara (apa sih namanya yah?). Di gate masih ada lagi drama selanjutnya, Penanggung jawabnya ibu-ibu menolak keras si ibu M berangkat karena policy SQ udah jelas bahwa dy udah jelas-jelas pingsan jadi ga boleh ikut pergi. Wah ini asli penuh dengan teriakan macam di film-film. Akhirnya kita semua disuruh masuk kecuali si ibu dan pembimbing plus laki gw karena pembimbingnya minta temenin Chaca hehe… Gw masuk duluan ke pesawat daripada pada numpuk di gate gak jelas.

Gw udah deg-degan kalo kaga jadi berangkat gimana dan lain-lain. Sampai udah bikin plan b gw apa balik ke Jakarta naek Garuda hahaha…

Sekitar 10 menit kemudian datanglah mereka semua disambut tepuk tangan riuh semua anggota travel kita. Dari cerita Chaca, si ibu M sampe mohon mohon sambil nangis-nangis ke petugas bandara “saya mau ibadah tolong jangan halangi saya, saya bakal stress ditinggal semua orang disini. Emang ibu mau tanggung jawab nemenin saya disini?” dan akhirnya si petugas luluh juga,, Alhamdulillah,,,, Drama ini hampir berakhir,,,

Singapore-Abu Dhabi-Jeddah

Di tengah-tengah perjalanan si Ibu M bolak balik muntah. Makan muntah makan muntah.. weew.. kasian banget. Untungnya di pesawat ada dokter yang ikut umroh dr travel agent lain. Jadi dy bantuin, plus ada yang biasa mijet jg. Jd kayanya si ibu M ini masuk angin. Terus begitu sampai mau ke Jeddah.  Di Abu Dhabi kita ga turun dari pesawat karena udah telat banget kan keberangkatan sebelumnya. Jadi cm nunggu pesawat dibersihin doank.
Begitu sampai Jeddah kita langsung naik bis pulak ke Madinah kurleb 4-5 jam. Kita udah deg-degan aja takut si ibu M teler. Eh tp sampe Madinah udah keliatan seger. Dan besok pagi pas mau ke Raudhoh nya doi udah seger banget. Kata dy abis belanja tadi subuh langsung sembuh hahahaha…..

End of the drama J

Alhamdulillah jadi juga kita semua umroh. Dan Alhamdulillah kita semua keukeuh gak ninggalin si ibu…

__to be continued__

Next post: Umroh Trip - Madina

Comments

  1. antara mau ketawa tapi kasian liat ibu M. gue kebayang betapa mellownya dia memohon2 ke orang SQ. ujian bener itu buat serombongan. lhamdulillah ya pada lulus :) btw megacitra emg bagus & profesional, di Bandung jg tenar. keluarga gw sk pada pake megacitra

    ReplyDelete
  2. BUseettt.....drama abies! kalo lo yang pengsan, si chacha guling2in lo ampe pintu pesawat jangan2 hahahaha.....alhamdulillah tapi ya jenggg tetep bisa berangkat!

    ReplyDelete
  3. Ya Allah terharu deh li,keliyan msh keukeuh nolongin si ibu.nambah pahala.gwe titip doa boleh li?doain gw jd emak sabar dan lebih takwa ya *klo boleh* smg lancar smuanya...

    ReplyDelete
  4. Yaampun drama! untung endingnya hepi. Klo transit2 gt jadi brp jam Jak-Jeddah? kmrin aku direct 9 jam.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC