Skip to main content

Cerita Rumah - Part 3

Kata Resna, ini cerita panjang bener sampai ngalahin breaking dawn hahaha...

Jadi ya kita kembali ke cerita rumah. Setelah pencarian sama nyokap gw usai. Terus gw melahirkan dan ngurus Ghiffari. Udah tuh kita ga lagi liat-liat rumah dan lain-lain..

Beberapa bulan menjelang mobil gw kreditnya lunas, gw iseng ngomong ama Chaca kita liat rumah yuuuk disitu di Lake Side iseng aja say. Terus seperti biasa suami gw langsung bilang "siaaaaaaaaaaap" dan berbelok ke perumahan itu. Perumahan Bogor Lake Side ini posisinya persis sebelah tol Bogor Baranang Siang...

Kita iseng donk masuk ke Marketing Perumahan. Terus minta brosurnya sama liat perumahan baru Orchid Mansion. Dan kita kemudian naksir berat sama rumah ini.


dan harga saat itu uhuk uhuk 1.2M (pengsan) tapi karena ini baru banget dibuka jadi ada discount sekitar 20%. Berapa tuh jadinya... 960jutaan (tetep masih mahal). Dengan DP yang disarankan 30% jadi kira-kira 300juta dan biaya administrasi kalo dihitung-hitung sekitar 90jtan. Jadi mungkin mesti siap 400jt lah.

Belum lagi KPR tiap bulannya yang bisa bikin kita makan nasi ama tempe terus tiap hari (boong deng minta mama maksudnya hehehe)

Dan lalu kita? Pengsan.....

Btw ini perkiraan tahun 2011 awal ya. Ga tau sekarang. Terus kita bilang wah ini kemahalan... Coba deh yang tipe dibawah ini...


Sayang sekali gw lupa tepatnya waktu itu harganya berapa... Setelah berdiskusi alot. Terus sibuk itung ini itu sambil nambah perkiraan jual kolor jual batu jual daon dan lain lain... 

*tarik napas*

Setelah hampir 10x bolak balik ke perumahan ini dan ke kantor pemasaran.
Bolak balik itung ini itu sampe ke detail. 

akhirnya...

Kita berdua memutuskan kalo kita ga mampu buat KPR rumah ini. Mencoba realistis donk apalagi kalo KPR kan maenannya 10-15taun. Bukan cuma sebentar.
Mau tapi GAK MAMPU lebih tepatnya..
(Malu ga sih udah bolak balik terus ga jadi?)

Ini agak OOT. Tapi gara-gara kejadian ini gw tertampar untuk benerin lagi kondisi keuangan gw. Dari sejak kejadian ini gw mulai mengatur segala jenis pengeluaran. Baca segala macam trik mengatur keuangan dan join QMPC di pertengahan tahun 2011. 

Udah gitu... pas gw itung-itung beuh itu KPR nyesek bener ya ngitung bunga dan lain-lainnya. Pada saat lunasnya harga total yang dibayar bisa berkali kali lipat. Iya emang tapi investasi kan tapi ko ngitung bunganya sakit hati yaaa..

Akhirnya setelah kita berdua menghela napas membuang dan menarik kembali kita memutuskan untuk mengumpulkan uang bagaimana caranya supaya bisa beli rumah dengan bunga kecil kredit cepat dan anti ribet..... At least buat uang muka seenggaknya kita mesti punya! Gitu tekad kita... 

-- maaf ya ceritanya agak ribet soalnya gw cuma pengen nyeritain ternyata cari rumah yang sreg itu rempong ya boo dari segi hati dan segi kantong maksudnya hehe--

Wait for Part 4 yaaa - this will be the end of the story.. I promise...



Comments

  1. hihii seminggu ini bakal mantengin blog ini terus....lanjutkaaannn (jangan lama2 ya lanjutannya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya iya tunggu lanjutannya :D mudah2an hari ini kalo ada inspirasinya...

      Delete
  2. Jadi rumah lo yang manaaaaa??
    yang 1000m kan li?

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin amin amin... iya nanti Dhita mudah-mudahan bener wkwkwkw...

      Delete
  3. ya ampuun mak miriplah gw bolak balik perumahan yang dipengen tapi gak ambil-ambil, ampe laki gw bilang "ih, ngapain lagi sih kesini-perumahan X- tp ga jadi-jadi :D tapi ga nyampe 10x sih :)
    gw pun sempet nekad ambil yang tipe 120/160 udah booking segala karena harga lebih murah cuma sampe hari ini :D berharap disubsidi bokap hahaha tapi ternyata emang ga jodoh ama tuh rumah jadinya malah ambil yang sekarang dan lokasinya ternyata lebih deket jalan raya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gw inget cerita lo... sayang banget uang bookingnya.. tapi kan rumah yang sekarang jg kece resnaaaaaaaaaa.... udah ada kitchen set segala :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC