Skip to main content

Independence


"Don't depend too much on anyone in this worlds. Even your shadow leaves you when you're in darkness"

Profile Picture salah satu contact gw di BBM. Sambil nyengir gw komentarin "lagi galau niyeeee".
Orangnya dengan galau jawab "bulan ini bener-bener deh".

Padahal judulnya independence tapi ga ada hubungan sama kemerdekaan yaak... Tapi soal kemandirian tanpa pasangan.

Setelah sering berpisah dari sang suami ganteng maut (gw tau dia baca soalnya jadi kudu dipuja puji biar kepengenan gw diturut). Gw mulai menyadari bahwa emang bener dulu temen gw nyindir gw "ah lo mana bisa li ga punya cowo". Hidup sendirian itu berat jendral. Khususnya kalo emang udah merasakan nikmatnya ada yang merhatiin ya.

Seumur-umur pacaran sama Chaca cuma sekali gw ditinggal 3 minggu (itu rasanya merana tiada tara banget) ke Hongkong. Udah itu doank dan ga pernah lagi. Sampai akhirnya nikah. Gw inget pas udah punya Ghiffari sempet sekali dia pergi 2 minggu. Itu pun penuh teror dari gw.
"Pulang kapan?"
"Jadi pulang tar sore?"
"Ko lama amat"
Begitu setiap setengah jam gw rasa. Gw emang rese deh jadi bini wkwkwk

Nah kegalauan dimulai ketika kita berdua memutuskan Chaca akan pindah ke Taiwan. 3 bulan pertama sebagai masa pengenalan dan gw sebagai ajang memutuskan untuk resign atau ga. Beuh itu rasanya pediiiiiiiiiiiiiiihhh.. Ga ada suami 3 bulan itu rempong cyiiiin. Walaupun chaca sempet pulang beberapa hari untuk beberapa urusan keluarga. Tetep aja ga nutup tuh rasa pedihnya ditinggal.

Yang cukup menghibur adalah karena gw bakalan nyusul Chaca secepatnya waktu itu.

Nah kegalauan tersadis (lebay yee) adalah ketika kita memutuskan Ghiffari terapi di Indonesia aja. Biar lebih efektif dan cepet. Plus gw ada bala bantuan. Awal rencana 3 bulan diperpanjang jadi 6 bulan. Eh akhirnya ada yang nawarin gw kerja, gw mutusin buat kerja lagi. Jadilah sekarang udah ampir 11 bulan lamanya gw ketemu Chaca sebulan sekali paling lama pun 1-2mgg aja.

Yang paling parah adalah perasaan kesepiannya. Kalo ada masalah bbm, telp beda donk rasanya ama ngmg langsung. Udah ya mana gw kan bawelnya maut yaaa.. Biasanya kalo laki gw pulang kantor gw cerita panjang lebar ina inu ini itu bla bla bla bla.. Sampe gosip dunia maya aja gw ceritain.

Sekarang yaa kalo masih sempet kita berdua belum sama-sama capek kita skypean biar Ghiffari jg bisa liat papanya.

Kalo ada yang nanya "Chaca ga ada rencana mau kerja di Indo?" gw juga bingung jawabnya. Bukan ga punya planning. Justru plan a, b, c, d udah banyak. Cuma ya mau plan smua sekarang jg masih terlalu jauh. Ya kita berharap aja dikasih yang terbaik sama Allah.
Dan kedua belah pihak sama-sama diberi kekuatan supaya tetep sabar sampai waktunya bersama-sama kembali.

Ih ini mah postingan curcol.

Btw kalo gw liat betapa rempongnya hidup ama anak tapi suami jauh. Asli yaa gw salut sama orang-orang yang tahan suaminya jauh n bertaun-taun ngejalanin long distance marriage. Gw ama Chaca sih bisa dibilang agak kapok ya. Udah deh besok besok kita tinggal di gua lagi aja kaya kemaren bertiga di Taipei atau kita macet-macetan di Indonesia yang penting bisa syama-syama terussssss syampe mati..





Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC