Skip to main content

5 Kelebihan Ngojek

Gara-gara postingan   soal Curhat Ojekers gw jadi inget udah lama gw pengen banget posting soal ngojek.

Pertama kali mulai ketagihan (ceilah) ngojek itu pas jaman mulai kerja. Gara-garanya kaka gw selalu naek ojek pergi ke stasiun. Lama-lama gw jadi ngikutin dan malah jadi ketagihan karena lebih cepet!
Setelah mengenal tukang ojek, sedikit banyak berefek dalam kehidupan gw lho hihi...

1. Lebih religius
ya wong gimana ga jadi religius setiap mau naek dan sepanjang jalan naek ojek, khususnya ojek dari kantor ke stasiun yang kalo jam kantor aduhai bener bawa motornya. Gw sepanjang jalan istigfar sambil baca doa. Saking gw takut kecelakaan. Alhamdulillah aman... Mudah-mudahan begitu seterusnya. Aamiin.
Belum lagi 1-2 bulan yang lalu customer gw yang jalur ojeknya sama gw kecelakaan pas naek ojek gara-gara banyak yang nyebar paku di jalanan... Bikin gw tambah parno

2. Lebih berani
Nah ini masih berkaitan dengan point 1. Kalo kata temen gw si Ricky yang suka ikut balapan di Sentul doi aja ogah naek ojek. Ngeri! Aha.... Emang neh ojek memicu adrenalin :D tiba tiba belok kiri eh kanan lah, atau nyelak busway (ohemji). Dan itu jg yang selalu dibilang temen kantor gw yang pada bawa motor. "Ko lo mau sih naek ojek kan ngeri!"...
Tapi gara-gara biasa naek ojek tipe pembalap, sekarang kalo gw naek ojek yang halus dan pelan jadi suka gemes ih kapan si sampenya.. #songong

3. Lebih rempong
Karena gw suka sebel sama bau asep efek dari ojek. Jadi gw suka bawa jaket khusus buat menangkal bau asap. Plus masker biar ga kena polusi. Dan begitu sampe kantor cuci muka biar ga jerawatan. Rempong ya book.. Tapi gw pikir-pikir gw jadi lebih apik si. Kalo dulu aja kayanya pas jaman kuliah gw ga peduli kena panas, polusi tetep aja nebeng motor temen-temen kampus gw, ga pake acara inget cuci muka dan lain lain lah. Tapi masalahnya udara Bandung ama Jakarta kan beda yak.. Kayanya kalo naek ojek di Jakarta itu begitu naek ojek dapet tambahan bedak 2cm.

4. Lebih boros
Bayangin aja bedanya naek kopaja yang cuma 2000 perak sama ojek yang 20rb dengan jarak yang sama. Emang si ojek itu kita bayarnya bayar kecepatan bukan bayar kenyamanan dan keamanan hehe... Wong naek taksi jg kalo ga pake macet 20rb paling. Tapi masalahnya kalo naek kopaja ama taksi sampenya kapaaan... beda bisa 30-40 menit sama ojek yang cusssssssssss 10 menit sampe depan gerbang.

5. Lebih lihai dan tahan banting
Kayanya selama naek ojek udah ga keitung berapa kali diklaksonin bus, kopaja, busway, mobil sampe dimaki-maki motor laen. Awalnya gw yang jengah, tapi gw pikir-pikir itu kan salah tukang ojek (tunjuk orang lepas tangan). Dan udah ga keitung jg ini lutut kena mbl orang atau motor orang. Tapi lama-lama gw udah berasa the matrix, kalo udah keliatan mau kena gw udah bisa refleks ngindar lho.. ck ck ck ampe kagum gw sama diri sendiri sekarang ahaha..

Konon kabarnya sekarang ada ojek yang bisa ditelp dan pake argo... tapi gw belum cobain... kayanya worth to try yaaa..

tapi dari kelima yang gw sebut diatas.. selama ini toh yang terpenting adalah LEBIH CEPAT



Comments

  1. hahaha jadi lebih religius ya... sama tuh kalo naik metromini ama bajaj... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya man pasti dalam hidup ini salah satu tujuan diciptakan tukang ojek agar kita lebih dekat kepada Nya ahahahaha

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rangkuman Hasil Terapi Ghiffari selama setahun

Terhitung setahun kurang beberapa minggu (dulu mulai terapi awal February). Rekap Terapi selama satu tahun terakhir: Terapi awal 3 bulan pertama hanya Terapi Sensor Integrasi 2x seminggu. Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah 3 bulan konsultasi lagi ke dr.Luh kemudian ditambah Terapi Wicara, tapi karena baru ada space untuk 1kali. Jadi selama kurang lebih 3 bulan pertama terapi wicaranya hanya satu minggu sekali. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.45-09.30 Setelah ada space yang kosong akhirnya ditambah jadi 2x terapi. Selasa 08.45-09.30 Rabu 08.45-09.30 Jumat 08.00-09.30 Begitu seterusnya sampai di bulan Oktober kemaren terapis wicaranya ijin cuti melahirkan. Akhirnya ada pergantian jadwal jadi lebih simple si. Cuma 2x sminggu tapi terapi tetep 2x Rabu 08.45-10.15 Jumat 08.00-09.30 Dan selama 1 tahun itu ada kurang lebih 4x pertemuan dengan dr.Luh (3bulan sekali). Untuk evaluasi hasil terapi per 3 bulan. Diagnosa kemungkinan PDD NOS

Umur berapa? F O U R

Si bocah super ucul ini udah 4 tahun lho..  Setiap ditanya Ghiffari ulang tahun ke berapa dia jawab "FOUR" Karena belakangan demen banget maen games minion jadi gw beride bikin surprise cake yang ternyata dia seneng banget ampe dijagain melulu kuenya hihihi... Taun ini tiup lilin di sekolah yang pertama kali.  Dan temen-temennya semua juga pada sibuk liatin kue ini sambil dipegang-pegang. Ini bocah-bocah preschool pada lucuk amat yak. Kuenya sendiri seperti taun sebelumnya pesen di April Cake . Sneak and Peak kelasnya bocah. Abis tiup lilin disuruh cium bocah. Fotonya cuma ada yang gw cium Ghiffari  padahal mestinya ada yang gw ama Chaca cium Ghiffari cuma sayang banget fotonya blur.  Hiks.. Dibikinin ama gurunya di sekolah...  Gw jadi inget waktu jaman gw TK guru TK gw gambar manual pake kapur warna warni sungguh beruntung guru TK jaman sekarang :p Di sekolahnya Ghiffari ada aturan ga usah bagi-bagi Goody Bag walaup

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus  vs melahirkan . Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun. Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG. Sekitar 0.5. Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK. Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil. Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi. Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ). 7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC